SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Colin Morikawa membuat sejarah dengan kemenangan terbuka setelah babak final yang mendebarkan

Petenis berusia 24 tahun itu memasuki hari terakhir Grand Slam dengan satu tendangan voli di belakang Louis Oosthuizen, tetapi rentetan tiga birdie berturut-turut di punggungnya dan sembilan membantu mendorong petenis Amerika itu menyalip Afrika Selatan, yang memuncaki papan peringkat di tiga pertandingan sebelumnya. turnamen. hari.

Morikawa telah menghasilkan beberapa permainan golf yang konsisten dan luar biasa di Royal St George di Kent, Inggris, untuk menangkis tantangan yang sedang berlangsung dari Speth, Ostwezen dan John Ram dan finis di bawah 15 pada hari golf yang mempesona di Major yang terkenal.

Dalam debutnya dengan mayor Inggris, Morikawa menjadi orang pertama yang memenangkan Kejuaraan PGA dan Kejuaraan Terbuka dalam penampilan pertamanya di turnamen.

Sedikit lebih dari dua tahun yang lalu, Morikawa berada di peringkat 1039 dunia setelah finis di urutan 14 di RBC Canadian Open pada Juni 2019. Sekarang dia adalah pemenang utama dua kali.

Setelah itu, Morikawa mengatakan dia belum selesai memenangkan jurusan.

“Pada usia 24, sangat sulit untuk melihat dua tahun yang singkat saya menjadi seorang profesional dan mencari tahu apa yang saya lakukan karena saya ingin lebih. Saya menikmati dan menyukai momen-momen ini, dan saya ingin mengajari diri saya untuk menerimanya sedikit lebih banyak, mungkin. menghabiskan beberapa hari ekstra dan duduk dan minum dari ini, ”katanya untuk media.

“Tapi saya hanya ingin lebih. Ketika Anda berada di saat-saat ini dan Anda benar-benar menyukai apa yang Anda lakukan, yang saya suka bermain golf dan bersaing dengan orang-orang ini, ini adalah momen terbaik karena rasa gugup mendorong Anda untuk menjadi orang yang lebih baik. ”

Baca: Matahari, laut, golf, dan tantangan bermain di angin kencang tanpa ampun dari pukulan keras dan buta

tampak yakin

Saat hari terakhir acara semakin dekat, hampir tidak mungkin untuk memilih pemenang antara Oosthuizen, Morikawa dan Spieth.

READ  The Suns and Jazz memvalidasi rekor luhur mereka di pertandingan NBA musim ini

Meskipun memiliki keuntungan menembak, Oosthuizen telah mengembangkan kebiasaan yang tidak menguntungkan yaitu gagal pada rintangan terakhir selama beberapa tahun terakhir. Dan terbukti, dengan dua stealth di depan, ia menjatuhkan sembilan orang Afrika Selatan ke papan peringkat.

Morikawa bangkit kembali untuk mengambil kesempatan, mengeluarkan tiga burung berturut-turut untuk menutup sembilan bek yang memberinya keunggulan empat tembakan beberapa saat sebelumnya, burung Spieth memotong perbedaan menjadi tiga.

Itu tidak pernah menjadi pesawat yang berlayar untuk orang Amerika.

Jika pemimpin malam Oosthuizen memudar selama 18 lubang terakhir, pemenang utama tiga kali Spieth terlihat yang terbaik saat ia berlari ke puncak papan peringkat.

Raket Amerika berusia 27 tahun itu sangat panas dan pukulannya cerdas saat ia pulih dari beberapa kemunduran awal untuk memberi tekanan pada Morikawa.

Oosthuizen menghasilkan satu momen ajaib, memukul bendera di hole kesebelas yang sulit tiga kali, milimeter dari hole-in-one yang tak terlupakan.

Sementara itu, juara AS Terbuka, Ram, sedang mengumpulkan usahanya sendiri untuk mendapatkan Claret Jug.

Seekor elang di hole ketujuh dan sekelompok empat burung berturut-turut di punggungnya menembakkan sembilan thunderbolt ke papan peringkat dan membuat petenis Spanyol berusia 26 tahun itu bermimpi untuk memimpin dua kali berturut-turut.

Tapi Morikawa tidak marah. Meskipun usianya masih muda dan relatif kurang pengalaman di perusahaan besar – dia hanya bermain tujuh kali sebelum akhir pekan ini – Morikawa diam-diam berhasil mengakali saingannya.

Morikawa melakukan selebrasi setelah tembakannya ke gawang hijau ke-14 selama putaran final Kejuaraan Terbuka.

Dia menjaga drivenya akurat, tembakan besinya akurat, dan pukulannya tajam saat dia mengatasi setiap tantangan yang ditawarkan lapangan Royal St George yang menantang.

Di bawah sinar matahari Inggris yang cerah saat Inggris mengalami gelombang panas kecil, Morikawa berhasil memanfaatkan pukulan hole ke-18 yang bersejarah untuk mengklaim Kejuaraan Dunia Terbuka ke-149.

READ  X-Heat-Myers Leonard Center "menangis setiap hari" selama beberapa bulan

Petenis Amerika itu adalah pemain pertama yang memenangkan Kejuaraan Terbuka dalam penampilan pertamanya sejak Ben Curtis pada 2003 di Royal St George.

Morikawa juga menjadi pemain kedua yang memenangkan Kejuaraan Terbuka dan Kejuaraan PGA sebelum usia 25 – satu-satunya pegolf lain yang mencapai prestasi ini adalah Tiger Woods.

Memukul pukulan kemenangan, dia mengatakan bahwa meskipun dia tampak tenang secara lahiriah, sarafnya gelisah.

“Saya senang saya terlihat tenang karena saraf pasti ada. Tapi Anda mengarahkan saraf itu ke kegembiraan dan energi, dan itu menjauhkan Anda dari faktor ketakutan akan hal yang saya inginkan.”

“Terutama sejak sembilan lubang terakhir masuk. Jordan membuat birdie; Saya pikir Ram mendorong; Lewis memiliki birdie di 11, birdie yang bagus. Jangan khawatir tentang skornya. Saya harus khawatir tentang setiap tembakan. Can Saya melakukan setiap tembakan dengan lebih baik Apa yang saya miliki? Beberapa dari kami melakukannya, beberapa tidak, dan kemudian Anda melanjutkan. Kami tidak dapat mengontrol apa yang akan terjadi, apa yang terjadi. Jadi saya melihatnya sebagai fokus pada masing-masing tembakan, bagaimana saya melihat tembakan terbaik, dan mencoba yang terbaik dari sana.”

Morikawa memainkan pukulan di lubang kesepuluh kasar selama putaran final Kejuaraan Terbuka.

Dekat tapi tidak cukup

Untuk pesaing Morikawa, itu adalah kasus yang dekat, tetapi tidak ada cerutu.

Oosthuizen, yang memenangkan Kejuaraan Terbuka pada 2010, kini berada di urutan kedua atau kedua di enam jurusan berbeda.

Dan minggu ini, meskipun menjadi pusat perhatian selama tiga perempat Kejuaraan Terbuka, dia gagal lagi di babak final. Untuk salah satu pemain golf yang paling dicintai, itu memilukan sekali lagi ketika Afrika Selatan menyelesaikan pertandingan di tempat ketiga.

Adapun Spieth, yang mencari kemenangan besar pertamanya sejak 2017 setelah melewati beberapa kesulitan, petenis Amerika itu menunjukkan bahwa dia adalah kekuatan yang harus diperhitungkan sekali lagi.

READ  3 catatan dari pertandingan debut Taylor Hall dengan Bruins

Spieth brilian dalam semua aspek permainannya, membelah trek sambil memberikan tekanan pada rekan senegaranya Morikawa.

Kunjungi CNN.com/sport untuk lebih banyak berita, fitur, dan video
Spieth bereaksi di green hole ke-18 pada hari keempat Kejuaraan Terbuka.

Namun, Spieth percaya bahwa situasinyalah yang akhirnya mengecewakannya.

Dia mengatakan kepada media setelah itu, “Tempat saya bukanlah tempat yang saya inginkan sama sekali. Saya katakan dengan pasti.” “Ini menuju ke arah yang benar, tetapi tidak di tempatnya.

“Dan saya tahu apa yang harus dilakukan untuk sampai ke sana, dan itu sangat sulit dilakukan. Tetapi putaran seperti hari ini atau minggu ini, putaran Grand Championship, di mana Anda jelas harus menguji tidak hanya sentuhan Anda di sini, tetapi juga banyak pegangan dan breakout dan garis percaya diri. .

“Saya tidak terlalu tajam dengan raket minggu ini. Saya jauh lebih tajam daripada saya di Augusta, itu terjadi di sana-sini tahun ini. Minggu-minggu yang buruk baik-baik saja dan minggu-minggu baik saya benar-benar bagus, tapi saya perlu melakukan sedikit usaha untuk mendapatkan On kira-kira beberapa ratus hingga 500 poin antara akhir kemarin dan ke putaran hari ini, saya pikir saya bisa keluar dengan percaya diri dan pukulan yang cukup untuk menang.”

Itu tidak cukup pada hari Minggu karena Morikawa berhasil bertahan untuk dinobatkan sebagai pegolf terbaik tahun ini.

Sebagai hasil dari kemenangan, Morikawa pindah ke #1 di FedExCup dan #3 di peringkat dunia.