SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19: Varian Deltacron baru mungkin kesalahan lab

COVID-19: Apa yang diketahui tentang varian ‘deltakron’ baru?

Selama akhir pekan, varian baru dari COVID-19 Panggilan deltrakron. Leondius KostrikisSeorang profesor ilmu biologi di Universitas Siprus dan kepala Laboratorium Virologi Molekuler dan Bioteknologi, adalah orang yang membuat pengumuman tak terduga, mencatat bahwa mutasi ini akan berbagi karakteristik varian delta dan omicron. Namun, beberapa lembaga ilmiah telah mengindikasikan bahwa penemuan ini akan menjadi hasil dari kesalahan laboratorium.

Koinfeksi antara omicron dan delta dicatat. Kami menemukan variabel yang merupakan kombinasi dari keduanya“, tunjuk costtrikes Selama wawancara dengan Sigma TV. Kostrikis mencatat bahwa penemuan virus itu sebenarnya bernama “deltacron” setelah identifikasi jejak genetik varian omicron dengan genom spesifik delta.

Meskipun komunitas ilmiah telah menganalisis data untuk hasil ini, tidak mungkin ada campuran genetik dari varian seperti yang dinyatakan ilmuwan. “Urutan ‘deltacron’ Siprus yang dilaporkan oleh berbagai media besar tampaknya tampak terkontaminasi.”kata Tom Peacock, ahli virus dari Departemen Penyakit Menular di Imperial College London.

Sementara itu, Geoffrey Barrett, direktur Inisiatif Genom COVID-19 di Institut Wellcome Sanger di Inggris Raya, mengatakan dugaan mutasi dapat menjadi bagian dari genom yang rentan terhadap kesalahan dalam prosedur pengurutan tertentu.Saya cukup yakin itu bukan penulis biologis dari garis keturunan delta dan omicron“dia menambahkan.

Tom Peacock dan Jeffrey Barrett, ilmuwan yang mempertanyakan keberadaan varian deltachron.
Tom Peacock dan Jeffrey Barrett, ilmuwan yang mempertanyakan keberadaan varian deltachron.

Menurut sebuah posting oleh Bloomberg, dokter Kostrikis dan timnya mengidentifikasi 25 kasus yang analisis statistiknya menunjukkan bahwa frekuensi relatif koinfeksi lebih tinggi di antara pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 dibandingkan dengan mereka yang tidak mengunjungi pusat kesehatan.

READ  UE menyetujui dosis ketiga vaksin COVID untuk orang yang berisiko - El Financiero

Kita akan melihat di masa depan jika varian ini lebih patologis dan menular atau jika akan menang atas varian delta dan omicron.“, tunjuk costriskis, yang juga menegaskan bahwa dari sudut pandangnya, Varian omicron dapat membanjiri deltacron karena infeksi tinggi yang disebabkan oleh deltacron.

Berdasarkan informasi yang telah dipublikasikan, Kostrikis mengulangi hal tersebut di atas dan menegaskan bahwa kasus-kasus yang diidentifikasi “”Menunjukkan tekanan evolusioner dari garis keturunan leluhur untuk memperoleh mutasi ini daripada hasil dari peristiwa rekombinasi tunggal“.

Ketika berita tentang varian baru itu diumumkan, Menteri Kesehatan Siprus Michalis Hadjipantelas mengatakan dia bangga bahwa penemuan itu telah dibuat oleh rekan senegaranya; Namun, dia tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang temuan terbaru tersebut.

Omikron di Peru

Alternatif yang telah dikonfirmasi dan kehadirannya di negara kita telah menimbulkan semua alarm adalah omicron. Faktanya, 82% kasus COVID-19 yang tercatat di Metropolitan Lima sesuai dengan varian omicron, demikian dilaporkan Deputi Menteri Kesehatan dan Jaminan Kesehatan Kementerian Kesehatan (Mensa), Augusto Tarazona.

Pihak berwenang mendesak penduduk untuk tidak berhenti menerima tiga dosis vaksin.  02/12/2021 Mengangkut vaksin melawan COVID-19 di Peru.  EL COMERCIO / ZUMA PRESS / CONTACTOPHOTO
Pihak berwenang mendesak penduduk untuk tidak berhenti menerima tiga dosis vaksin. 02/12/2021 Mengangkut vaksin melawan COVID-19 di Peru. EL COMERCIO / ZUMA PRESS / CONTACTOPHOTO

Sejauh ini, ada 14 distrik di mana alternatif baru ini telah diidentifikasi dan tujuh distrik di ibu kota, Lima, dalam status siaga Karena melebihi jumlah kasus gelombang kedua virus Corona.

Kementerian Kesehatan (Minsa) tidak menutup kemungkinan jumlah kasus virus Covid-19 akan mencapai 150.000 kasus per minggu dalam waktu 21 hari. Pada gelombang kedua, puncak infeksi tertinggi per minggu adalah 60 ribu kasus. Karena infektivitas yang tinggi dari omicron, angka ini akan terlampaui. Pihak berwenang terus-menerus mengulangi pentingnya menggunakan masker, menghormati jarak sosial, mencuci tangan secara konstan, dan terutama vaksinasi tiga dosis vaksin.

READ  India: Seorang wanita meninggal selama pernikahannya dan digantikan oleh saudara perempuannya pada upacara tersebut

Baca terus