SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

nj’s Logo

COVID panjang pada anak-anak: apa yang perlu diketahui tentang tingkat infeksi, gejala, lamanya

Sebagian besar anak-anak dan remaja yang dites positif COVID-19 menunjukkan sedikit atau tanpa gejala, tetapi sebagian masih akan menunjukkan gejala lebih dari sebulan setelah mereka pertama kali tertular virus corona.

Inilah yang perlu diketahui tentang berapa banyak anak yang menderita penyakit COVID yang berkepanjangan, gejalanya, dan berapa lama dapat terjadi pada anak-anak dan remaja.

Sandra Adams, seorang profesor biologi dan ahli virologi di Montclair State University, mengatakan kepada NJ Advance Media bahwa “penelitian bervariasi” dan “jumlahnya bervariasi dari 5% hingga 15% anak-anak di seluruh dunia” yang tertular Covid untuk waktu yang lama.

Dr. Bruce Patterson, mantan direktur medis virologi diagnostik di Universitas Stanford yang saat ini bekerja dengan indeks dan Pusat perawatan covid kronis, katanya, sebagian kecil anak yang terkena COVID mengembangkan COVID dalam waktu yang lama.

“Persentase panjang COVID, yang selalu diabaikan karena 10-30% dari setiap orang yang terinfeksi COVID, menurut saya angka itu cukup akurat,” kata Patterson kepada NJ Advance Media. “Dengan anak-anak, saya akan mengatakan bahwa jumlah itu mendekati ujung bawah spektrum itu,” tambahnya.

Sebagian besar studi terbatas mendukung klaim para ahli.

Laporan Kantor Statistik Nasional Inggris terbaru tentang COVID yang berkepanjangan pada anak-anak di Inggris memperkirakan bahwa 14,5% anak-anak berusia 12-16 dan 12,9% anak-anak berusia 2-11 telah mengalami gejala. Hingga lima minggu sejak mereka pertama kali terinfeksi.

Namun beberapa penelitian terbatas menunjukkan bahwa persentase anak yang terinfeksi Covid dalam waktu lama bisa jauh lebih tinggi.

Satu studi jangka panjang tentang COVID pada anak-anak menunjukkan Lebih dari setengah anak-anak berusia 6-16 tahun yang tertular virus corona memiliki setidaknya satu gejala persisten yang berlangsung lebih dari 120 hari, dengan 42,6% dari anak-anak ini melaporkan gejala yang mengganggu kehidupan sehari-hari mereka.

READ  Haruskah Anda khawatir tentang asteroid "berpotensi berbahaya" yang melewati Bumi hari ini?

Gejala paling umum dari virus corona berkepanjangan pada anak-anak dan remaja Sertakan yang berikut ini:

  • kabut otak
  • kelelahan
  • kesulitan bernafas
  • batuk
  • Nyeri sendi atau otot
  • Sakit dada atau perut
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Perubahan suasana hati
  • Pusing saat berdiri
  • Palpitasi jantung
  • Hilangnya indra penciuman atau rasa

Para ahli mengatakan beberapa gejala hanya muncul pada anak-anak ketika COVID berlangsung lama. Adam laki-laki studi menunjukkan Beberapa anak memiliki tanda-tanda peradangan kronis.

“Gejalanya hampir sama” dengan orang dewasa yang terkena COVID, kata Patterson, tetapi ada satu gejala khususnya yang dia katakan dalam pengalamannya dengan pasien yang sudah berhenti.

Dia mengatakan, sebelum menjelaskan secara singkat pertemuan telemedicine-nya dengan seorang pasien pediatrik lama dengan coronavirus, yang bermain hoki dan “tidak bisa bergerak setelah 20 menit”:

Patterson juga mengatakan bahwa beberapa anak yang sudah lama terinfeksi Covid mengalami kesulitan mengerjakan pekerjaan rumahnya karena “kabut otak”.

Masih banyak yang harus dipelajari Berapa lama gejala COVID bisa bertahan? pada anak-anak dan remaja yang divaksinasi dan tidak divaksinasi.

Para ahli mengatakan ada kerangka waktu umum di mana COVID yang berkepanjangan cenderung berjalan dengan sendirinya.

“Anak-anak yang terinfeksi virus corona dalam waktu lama biasanya memiliki gejala yang berlangsung empat hingga delapan minggu,” kata Adams. “Beberapa gejala bertahan hingga 12 minggu.”

Dengan intervensi, kata Patterson, gejala hilang dalam beberapa minggu. Tapi tanpa intervensi, bisa memakan waktu berbulan-bulan, katanya.

Satu Studi ini dilaporkan dalam Journal of American Medical Association Ditemukan bahwa 1 dari 25 bayi memiliki “setidaknya satu gejala yang bertahan selama lebih dari 12 minggu”.

Sebagian besar ahli tidak yakin dengan efek jangka panjang dari virus corona baru pada anak-anak dan remaja hanya karena tidak ada cukup penelitian yang telah dilakukan.

READ  Studi menemukan orang yang divaksinasi lengkap dapat menularkan varian delta di rumah, termasuk orang yang divaksinasi

Patterson memang memberikan pandangan optimis, dengan mengatakan bahwa dalam pengalamannya, 95% pasiennya telah “kembali ke tingkat sebelum COVID.”

Cerita terkait COVID-19:

Cara Mendapatkan Penguat COVID di CVS, Walgreens, atau Rite Aid

Wabah COVID: Apa yang perlu diketahui tentang gejala, durasi, karantina, dan efek jangka panjang

Efek samping yang harus diwaspadai jika Anda mendapatkan dosis booster COVID

Jadwal imunisasi anak: Kapan anak di bawah 12 tahun bisa mendapatkan vaksin COVID?

Pers kami membutuhkan dukungan Anda. Silakan daftar hari ini untuk NJ.com

Catherine Rodriguez dapat ditemukan di [email protected]. Apakah Anda punya tip? Beritahu kami nj.com/tips.