SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari seorang menteri… menjadi pengantar makanan

Leipzig. Di Afghanistan dia adalah seorang menteri pemerintah. Sekarang di Jerman Sayed Sadat Dia mencari nafkah dari sepeda mengantarkan makanan di rumah.

Shift adalah enam jam Senin sampai Jumat, dari siang sampai 10:00 pada akhir pekan. Pria itu mengenakan seragam oranye terang perusahaannya, dan tas ransel yang membawa pesanan kliennya.

“Tidak perlu malu, itu pekerjaan seperti yang lain,” jelasnya di jalan-jalan Leipzig Jerman timur. “Kalau ada pekerjaan, itu karena ada tuntutan tertentu dan harus ada yang bertanggungjawab untuk memenuhinya,” kenang pria berusia lima puluhan ini.

Namun, transisi itu sulit baginya, dan ceritanya mungkin menjadi peringatan bagi ribuan warga Afghanistan yang baru-baru ini dievakuasi oleh pasukan Jerman setelah Taliban berkuasa.

Atau bagi mereka yang bisa datang sendiri dalam kelompok yang lebih besar dalam beberapa bulan atau tahun mendatang.

Warga Afghanistan adalah kelompok migran terbesar kedua di Jerman dalam beberapa tahun di belakang warga Suriah, dengan sekitar 210.000 permohonan suaka diajukan sejak 2015.

Syed Sadat tiba beberapa bulan sebelum pemerintah Kabul runtuh melawan Taliban. Antara 2016 dan 2018, ia menjabat sebagai Kementerian Komunikasi negara itu.

Dia menjelaskan bahwa dia meninggalkan pekerjaan itu karena dia bosan dengan korupsi di pemerintahan dan mendapatkan pekerjaan sebagai konsultan di sektor telekomunikasi.

Pada tahun 2020, situasi keamanan mulai memburuk. “Jadi saya memutuskan untuk pergi,” katanya.

Meskipun ia memegang kewarganegaraan Afghanistan dan Inggris, ia memilih untuk menetap di Jerman pada akhir 2020, sebelum Brexit, yang membuat perjalanan ini semakin sulit bagi warga negara Inggris.

Menurutnya, ekonomi Jerman, yang terkuat di Eropa, memberinya peluang lebih besar di sektornya.

Tetapi sulit untuk mencari pekerjaan tanpa mengetahui bahasa Jerman. dan pandemi covid-19 Tindakan penahanan tidak memfasilitasi pembelajaran.

READ  Luisito Comunica tidak bisa pergi ke Eropa karena ayahnya telah divaksinasi dengan Sinovac

Sekarang dia mencurahkan empat jam sehari untuk bahasa ini, sebelum berangkat dengan sepeda untuk mendistribusikannya melalui Lieferando.

Dia mengenakan biaya €15 per jam ($17,7), gaji sederhana bahkan jika itu jauh di atas upah minimum Jerman (€9,50, $11,2). Ia mengklaim dapat memenuhi kebutuhan Anda.

Sebagai warga negara Inggris, seorang master tidak dapat mengajukan status pengungsi atau manfaat terkait.

Baca juga: Pasukan AS terakhir meninggalkan Afghanistan, mengakhiri perang terpanjang di negara itu

Mantan menteri, yang tidak ingin berbicara tentang keluarganya di Afghanistan, tidak menyesali keputusannya.

Dia mengatakan posisi petugas pengiriman adalah “untuk jangka waktu terbatas sampai saya menemukan pekerjaan lain”.

Dia tersenyum, merayakan bahwa itu membantunya kembali bugar, saat dia melakukan perjalanan sekitar 1.200 kilometer dengan sepeda setiap bulan.

Baca juga: Setelah 20 tahun hilang, Taliban mengklaim pemimpin utama mereka ada di Kandahar

Dengan penarikan pasukan NATO dari Afghanistan, El-Sayed berpikir itu bisa berguna di Jerman.

“Saya bisa memberi nasihat kepada pemerintah Jerman dan mencoba membuat rakyat Afghanistan mendapat untung, karena saya bisa memberi mereka gambaran realistis tentang medannya,” katanya.

Namun saat ini, dia tidak memiliki kontak, jadi prioritasnya adalah pengiriman ke rumah.

Baca juga: AS memperingatkan hari-hari terakhirnya di Afghanistan bisa menjadi yang paling berbahaya

Hari Anda baru saja dimulai dan pesanan pertama mulai masuk ke ponsel Anda.

“Sekarang saya harus pergi,” dia mengucapkan selamat tinggal sebelum tersesat di tengah hujan menuju gelombang pertama hari itu.

var / rcr