SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Debat Liga Champions: Akankah Bayern Munich atau PSG memenangkan perempat final Marquee mereka?

Pertandingan terbesar untuk perempat final Liga Champions UEFA adalah review final tahun lalu antara Bayern Munich dan Paris Saint-Germain. Ada banyak perubahan di kedua sisi sejak saat itu, dan kami memecah argumen mengapa masing-masing tim mungkin mendominasi pertandingan hari Rabu. Guru sepak bola CBS Sports Mike Goodman dan pesepakbola Jonathan Johnson mengemukakan argumen mengenai tim mana yang memuncaki pertandingan yang menarik ini. Seperti biasa, Anda dapat menonton semua sepak bola Liga Champions UEFA Paramount +.

Kasus Bayern Munich

Argumen utama Bayern Munich mengapa mereka dapat memanipulasi basis kekuatan Prancis abadi PSG bukanlah tentang apa yang terjadi di Jerman dan apa yang terjadi di Prancis. Bayern tidak sebaik musim lalu. Mengenai serangan, kecakapan mencetak gol mereka di Bundesliga konsisten pada 2,94 per pertandingan musim lalu, naik dari 2,93 musim ini, tetapi target yang diharapkan tim sebenarnya turun dari 2,66 menjadi 2,27 per pertandingan, menunjukkan bahwa tim mengandalkan yang lebih baik. bentuk penyelesaian dan kualitas nyata dari peluang yang mereka ciptakan agak menurun Striker bintang Robert Lewandowski sangat terkenal karena datang ke penyelaman ini tanpa.

Secara defensif, ceritanya hampir sama, meski sedikit lebih buruk. Bayern telah kebobolan 1,30 gol musim ini, naik dari 0,94 musim lalu, tetapi peningkatan itu hanya terjadi dengan peningkatan sederhana dari target yang diharapkan dari 1,15 menjadi 1,19. Sekali lagi, tidak ada yang buruk, ini sedikit lebih buruk dari musim Asura Bayer tahun lalu. Namun, yang penting untuk pertandingan ini adalah menjadi sedikit lebih buruk dari tahun lalu seharusnya cukup untuk menjaga tim PSG yang berjuang dengan lalai (setidaknya menurut standar PSG).

READ  Rolls Royce Coast baru akan datang ke Indonesia

Setiap kali dua klub super berada di alun-alun pada waktu tertentu, sangat menggoda untuk menonton pertandingan mereka sebagai pertandingan. Tapi, musim ini tidak seperti itu di antara keduanya. Sebaliknya, Bayern Munich adalah favorit, dan PSG tertinggal. Dengan delapan tim tersisa di turnamen, opsi kedua untuk memenangkan semuanya di +350 adalah Bayern, sedangkan favorit kelima dari delapan tim yang tersisa di +800 adalah PSG (semua peluang melalui buku permainan William Hill). Bukan berarti PSG tidak bisa membuat kesal, tapi Bayern adalah tim yang hebat, dan keadaan permainannya mengharapkan kemajuan. Fakta bahwa Bayern lebih lemah dari mereka tahun lalu mungkin penting dalam pertandingan ini pada akhirnya, tetapi itu tidak cukup bagi mereka untuk menjadi rentan terhadap PSG, kecuali mereka bermain buruk dan memberikan sedikit bantuan untuk tim Prancis. . – Mike Goodman

Ingin menonton lebih banyak game dunia? Simak di bawah ini dan ikuti Sungguh sebuah tujuan! Podcast Sepak Bola CBS Harian Kami membawa Anda ke luar lapangan dan di seluruh dunia untuk komentar, pratinjau, penggunaan ulang, dan banyak lagi.

PSG

Marco Verratti, Muro Icardi, Leandro Parades, Alessandro Florence dan Levine Kurzawa bentrok di perempat final Liga Champions melawan PSG Jerman di Allianz pada hari Rabu. Verratti dan Florence telah diisolasi setelah dinyatakan positif COVID-19 setelah tugas internasional, dan Pardes telah diskors pada leg pembukaan, sementara Icardi dan Kurzawa harus absen karena cedera. Dalam kekalahan kedelapan musim ini di Liga Champions, pemimpin Liga 1 Lilly OSC kalah 1-0 dari PSG selama akhir pekan dan pasukan Mauricio Pochettino sekarang tertinggal tiga poin dalam gelar dengan tujuh poin tersisa.

READ  Dapatkan layanan drive-through untuk mendorong upaya vaksinasi massal di Indonesia

Robert Lewandowski yang cedera saat ini tidak memiliki striker terbaik di Piala Dunia Bayern Munich, tetapi Verratti setara dengan PSG, jika bukan pukulan, Assouri Maestro adalah taman terpenting di antara para legenda Prancis. Menempatkan semua yang hilang bersama-sama, tidak ada keraguan bahwa penonton adalah tim yang tidak diunggulkan di sini melawan juara bertahan. Namun, ini adalah salah satu dari banyak hal yang PSG lalui untuk menguntungkan mereka di Abad Pertengahan.

Dengan tim internasional Brasil kehilangan kedua leg di babak ke-16 melawan mantan klub super Barcelona, ​​masih ada kepercayaan pada kembalinya Neymar ke Les Parisians, dengan sesama superstar Kylian Mbabane muncul di atas piring dan memberikan umpan saat dia absen. Karena juara LQ1 selalu yang terbaik atau melawan pesaing Eropa dalam keadaan apa pun, mudah untuk melihat bahwa mereka diproduksi terbaik karena mereka bertangan pendek dan dipaksa untuk beradaptasi dengan setidaknya satu ketidaktersediaan utama.

Verratti dan Parades menantang PSG untuk mengisi kekosongan kreatif di lini tengah dengan Pochettino dan para pemainnya, tetapi memprediksi Hansie Flick dan tuan rumah Bayern membuat pendekatan mereka semakin sulit karena tim Prancis pada umumnya adalah maestro kecil Italia. Jerman sekarang memiliki tanggung jawab untuk mendominasi lawan Prancis mereka yang menurun, sementara penonton cenderung tidak melewatkan posisi awal yang sulit, kehilangan tokoh-tokoh penting dan banyak anggota pemeran pendukung. Seperti yang telah ditunjukkan PSG di masa lalu, mereka menikmati tag lagging karena dapat dipakai secara lokal oleh ledakan besar COVID-19, yang merupakan satu-satunya saat hal itu dibenarkan dalam beberapa tahun terakhir.

Berkat Les Parisians, pemain kunci seperti Neymar, Mbabane, Keeler Navas, Marginhos, Angel de Maria, Bresnel Kimbebe dan Moise Keane tetap ada, dan wild card seperti Julian Draxler, Rabinha dan Pablo Serbia menjadi kontroversi karena keterlibatan mereka. Dengan pemilihan kelompok pemain ini dan ketersediaan kepribadian tim seperti Abdu Diallo, Idrissa Qui, Danilo Pereira dan Ander Herrera, Pochettino bisa pergi dengan XI pembuka yang cukup berpengalaman – meskipun dengan kreativitas yang kurang. PSG menawarkan potensi untuk melukai Bayern jika lima opsi serangan teratas Pochettino yaitu Neymar, Mbabane, Di Maria dan Keane bisa membuat bukaan yang tepat di kancah Aliansi Rabu ini.

READ  Indonesia, Ph.D.

Mungkin yang paling penting untuk tim ibu kota Prancis dan, yang terpenting, bagi Bayer, tidak akan ada pemenang di malam hari, yang akan menjadi langkah pertama menuju kesuksesan PSG, karena mereka tidak harus kembali ke Parc des Princess dengan kemenangan. Hasil imbang akan menguntungkan runner-up musim panas lalu dan akan menentukan seberapa dekat pertemuan Lisbon, mereka memiliki potensi untuk mencapai kesimpulan seperti itu, dan kemudian tahu bahwa kemenangan di kandang akan melihat seseorang di semifinal Manchester City. atau Portugal. Melihat betapa puasnya PSG pada leg kedua melawan Barca setelah mengalahkan pasukan Ronald Comane 4-1 di Camp Nou pada leg pembukaan, ikatan ketat dalam dua pertandingan akan membuat pasukan Pochettino tetap tajam dan karenanya sangat berbahaya. -Jonathan Johnson