SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Deere memproduksi traktor yang sepenuhnya otonom di CES

Deere memproduksi traktor yang sepenuhnya otonom di CES

Deere & Co. mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah mengembangkan traktor yang sepenuhnya independen yang dirancang untuk pertanian skala besar dan berencana untuk menjual mesin tersebut akhir tahun ini.

Traktor John Deere berwarna hijau yang familier. Ini fitur roda kemudi di dalam kabin, ban besar di sekitar roda kuning klasik, dan jaringan saraf convolutional, yang merupakan standar pada traktor mandiri. Ini juga dilengkapi sistem pengereman dan kemudi yang berlebihan untuk lapisan keamanan ekstra.

Traktor mandiri adalah salinan mesin seri 8R Deere saat ini, yang terbesar dengan 410 hp. Pengguna 8R yang ada dapat meningkatkan traktor mereka dengan sistem penggerak otonom.

di dalam kabin.


Foto:

John Deere

Traktor Deere, yang diresmikan pada konferensi teknologi CES 2022 di Las Vegas, bukanlah traktor independen pertama di dunia. Traktor mini independen digunakan di pertanian tanaman khusus.

Teknologi ini telah mulai diterapkan pada kendaraan yang lebih besar, dan menjanjikan akan sangat menarik, menurut Aaron Currie, direktur riset untuk pertanian global di International Data Corp.

“Transisi dari traktor konvensional ke traktor yang berdiri sendiri akan serupa dengan transisi dari kuda ke mesin pembakaran,” katanya.

Deere mengatakan traktor seri 8R barunya dirancang untuk aplikasi pertanian skala besar. Didirikan pada tahun 1837, Perusahaan Moline, Illinois, adalah produsen peralatan pertanian terbesar di Amerika Serikat berdasarkan penjualan.

Deere belum menentukan harga traktor.

Sistem self-driving dilengkapi dengan enam pasang kamera, tiga di depan dan tiga di belakang yang memberikan pandangan 360 derajat dari lingkungan traktor. Gambar diumpankan ke komputer onboard, di mana jaringan saraf convolutional — bentuk canggih dari kecerdasan buatan yang menganalisis gambar — mengurutkan piksel berdasarkan milidetik, mengidentifikasi objek di jalur traktor, dan menentukan apakah traktor harus tetap berada di jalurnya atau tidak, sebagai penghalang atau perhentian.

Petani memantau dan mengelola traktor otonom dari aplikasi seluler yang menyediakan video langsung dan data berkelanjutan tentang pengoperasian alat berat. Petani memiliki pilihan untuk mengendarai mobil dari taksi.

Traktor independen Deere memiliki enam pasang kamera untuk melihat sekelilingnya dalam 360 derajat.


Foto:

John Deere

Produsen peralatan pertanian, termasuk beberapa perusahaan rintisan seperti Monarch Tractor dan Carbon Autonomous Robotics Systems Inc. , selama bertahun-tahun menggunakan traktor swakemudi dan mesin otonom lainnya untuk tugas-tugas seperti menanam, memanen, dan menyiangi.

Monarch Tractor memproduksi traktor listrik self-driving dengan mesin 40-70 hp. Traktor digunakan di kebun anggur, kebun buah-buahan dan pertanian lainnya.

Deere juga memasarkan sistem kemudi bantuan AutoTrac, yang memandu traktor di sepanjang rute yang telah diprogram menggunakan GPS dan memungkinkan petani taksi untuk melepaskan tangan mereka dari kemudi sehingga mereka dapat fokus pada kondisi lapangan dan pengaturan peralatan. Opsi ini tersedia di seluruh seri 8R yang ada di Deere.

IDC mengatakan sektor ini siap untuk pertumbuhan pesat selama lima tahun ke depan karena teknologi traktor otonom matang, kekurangan tenaga kerja pertanian terus berlanjut dan perusahaan pertanian terus mencari cara untuk meningkatkan produktivitas pertanian.

Traktor otonom akan memiliki dampak besar pada pertanian, kata Dr. Corey dari IDC. Mesin harus dapat beroperasi sepanjang waktu, memungkinkan tenaga kerja digunakan lebih efisien; Optimalisasi penggunaan benih, pupuk dan input lainnya; Dan itu mengarah pada hasil yang lebih tinggi dan dampak lingkungan yang lebih rendah, katanya.

Produsen peralatan pertanian besar lainnya seperti AGCO perusahaan

dan CNH Industrial NV beroperasi pada traktor independen. AGCO, yang memiliki merek seperti Fendt, Massey Ferguson dan Precision Planting, mengembangkan sejumlah kendaraan otonom, mulai dari pertanian berukuran sepeda motor hingga traktor pertanian besar. Perusahaan mengatakan berencana untuk mulai memasarkan kendaraan self-driving ini dalam lima tahun ke depan. CNH Industrial, yang memiliki merek Case IH dan New Holland Agriculture, telah mengembangkan sepasang traktor konsep independen, tetapi tidak memiliki jadwal khusus untuk membawanya ke pasar.

Traktor Deere 8R yang dikemas dengan sistem penggerak otonom pada awalnya akan disiapkan untuk bekerja secara independen dengan bajak pahat, yang digunakan untuk membajak tanah. Tetapi perusahaan mengatakan petani dapat menggerakkan traktor untuk melakukan tugas lain dan pada akhirnya dapat bekerja sepenuhnya secara mandiri dengan pembudidaya, penyemprot herbisida, dan peralatan pertanian lainnya.

Masih ada rintangan yang harus diatasi sebelum traktor otonom dapat diadopsi secara luas. Dr Currie dari IDC, mengatakan produsen peralatan pertanian perlu membuktikan kepada petani bahwa mesin dapat beroperasi dengan aman dan tidak rentan terhadap ancaman cyber.

Deere mengatakan memiliki tim penuh waktu yang didedikasikan untuk menjaga mesin dan data petaninya tetap aman.

menulis ke John McCormick di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  Lucid Motors turun 19% sebelum kunci saham pertama pembuat EV berakhir sejak merger SPAC