SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Delta Airlines telah mengembalikan pesawat yang menuju Shanghai karena pembatasan kesehatan baru di China

Delta Airlines telah mengembalikan Penerbangan 287 dari Seattle ke Shanghai

Maskapai penerbangan Amerika Utara Delta Air Lines telah mengembalikan ke Seattle pesawat yang terbang ke Shanghai minggu lalu karena pembatasan kesehatan baru yang diminta di bandara.Sebuah keputusan yang dikritik oleh otoritas China.

Untuk mematuhi ketentuan pembersihan di Bandara Internasional Pudong Shanghai (PVG) yang dikeluarkan oleh pemerintah China pada 21 Desember, Penerbangan 287 kembali dari Seattle ke Shanghai saat dalam perjalanan.Agensi melaporkan pada hari Senin Agen Pers Prancis Juru bicara perusahaan dalam email.

“Langkah-langkah pembersihan baru membutuhkan lebih banyak waktu di lapangan dan tidak layak secara operasional untuk Delta.”Ditambahkan tanpa menentukan jenis persyaratan.

Menurut media China, banyak penumpang di AS berakhir dengan tes skrining COVID-19 dan visa yang kedaluwarsa. Hal ini mendorong Konsulat China di San Francisco untuk mengajukan keluhan resmi kepada Delta.

Maskapai di seluruh dunia memiliki Ribuan penerbangan telah dibatalkan dalam beberapa hari terakhir karena banyak pilot dan awak jatuh sakit Atau dikarantina karena varian virus corona yang sangat menular.

Banyak pihak berwenang juga memperketat pembatasan, terutama China, dengan kurang dari 40 hari tersisa sebelum dimulainya Olimpiade Musim Dingin Beijing.

Pembatasan yang diberlakukan karena varian Omicron dari coronavirus terus menyebabkan pembatalan dan penjadwalan ulang penerbangan, terutama di China dan Amerika SerikatYang mempengaruhi rencana banyak pelancong dan dengan demikian harapan wisatawan pada akhir tahun.

Pembatasan terus-menerus yang menyebabkan pembatalan dan penjadwalan ulang penerbangan, terutama di China dan AS (Kevin Frayer/Getty Images)
Pembatasan terus-menerus yang menyebabkan pembatalan dan penjadwalan ulang penerbangan, terutama di China dan AS (Kevin Frayer/Getty Images)

Menurut situs web penerbangan “Sadar Penerbangan”Karena aktivitas bandara global sedang dicatat, jumlah pembatalan pada pukul 14:00 GMT Senin ini adalah 2.291.792 di antaranya untuk penerbangan ke dan dari Amerika Serikat.

READ  Seorang pilot dihukum karena melihat pornografi selama penerbangan

Sementara jumlah penundaan mencapai 5.479, lebih dari 1.200 di antaranya asal dan tujuan di Amerika Serikat, meskipun penerbangan dan bandara di negara lain, seperti China, terpengaruh.

Di negara itu, jalur yang paling terpengaruh adalah China East dan Air China. S Di antara bandara yang paling banyak dibatalkan adalah Beijing, Shenzhen dan Shanghai. Ada juga kota Xi’an, episentrum wabah virus corona baru-baru ini di China.

Munculnya varian baru virus Corona telah meningkatkan langkah-langkah penahanan dan protokol keamanan, termasuk dalam beberapa kasus menutup perbatasan atau memperketat persyaratan masuk, yang berdampak kuat pada transportasi udara.

Dalam kasus China, baik otoritas transportasi negara maupun media pemerintah tidak merilis informasi apa pun tentang perubahan protokol atau pembatalan penerbangan untuk saat ini, dengan pengecualian operasi di Bandara Pusat Xi’an, yang populasinya 13 juta sangat dibatasi. . Sejak Kamis untuk pertumbuhan kembali.

untuk bagian ini, Maskapai penerbangan Korea Selatan, Korean Air, mengatakan Senin bahwa Bandara Hong Kong telah mencegah pesawatnya mendarat hingga 8 Januari.Setelah menemukan kasus positif di kalangan pelancong.

Kasus virus corona tumbuh di China karena perkembangan varian Omicron (REUTERS)
Kasus virus corona tumbuh di China karena perkembangan varian Omicron (REUTERS)

Di Inggris Raya, Bandara London heathrow, negara utama di negara itu, beberapa kontak dengan Amerika Serikat telah dibatalkan dalam beberapa hari terakhir.

Ini juga berfungsi tanpa kecelakaan Gatwick, bandara kedua di ibu kota Inggris itu, tanpa berkomentar terkait perluasan varian omicron dari virus Corona.

Kedua maskapai telah menjadwal ulang beberapa penerbangan minggu ini karena pembatasan dan peraturan baru di beberapa negara Eropa.

(dengan informasi dari AFP dan EFE)

Baca terus: