SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

dengan yang ada di rumah. Gutierrez Canet memperkirakan biaya hubungan AMLO dengan Kuba dan Venezuela

Setelah pertemuan puncak Komunitas Amerika Latin dan Negara-negara Karibia yang diadakan Sabtu lalu (silac) di Meksiko, mantan diplomat Agustin Gutierrez Canet Bicaralah dengan kolumnis dari Globalisme, dimoderatori oleh redaktur pelaksana, David Aponte, tentang apa arti pertemuan ini bagi Meksiko dan pemulihan hubungannya dengan Venezuela dan Kuba.

Mengenai acara tersebut, Gutierrez Kanye menilai bahwa salah satu kesalahan utama KTT adalah Menlu Marcelo Ebrard Karakter “kurcaci” dari bos Andres Manuel Lopez Obrador Mengganggu tanpa memperhatikan Presiden Republik.

Dia mengungkapkan bahwa “keunggulan Ebrard membuat sosok presiden menjadi kerdil, ketika melakukan debat Selak, sekretaris tidak menyimpan angka (…) dan sepertinya dia adalah lawan bicara kepala negara asing dan presiden hanya melihat “, .

Mengenai peran nyata Kepala Kementerian Luar Negeri ini, Juan Pablo Becerra Acosta Dia bertanya apakah ini adalah kegagalan karirnya yang pertama untuk mencalonkan diri sebagai presiden, sebuah pertanyaan yang dijawab dengan tegas oleh Gutierrez-Canet, karena, menurut dia, Ebrard tidak dikelilingi oleh orang-orang dengan karir diplomatik.

Dalam membaca situasi Anda, Valeria Moi Dia menyatakan, dengan penjelasan pensiunan duta besar, acara yang ditujukan untuk bertindak atas kebijakan luar negeri nasional tampaknya berfungsi lebih sebagai latihan dalam kebijakan dalam negeri.

“Apa yang tampak sangat menyedihkan bagi negara ini adalah bahwa alih-alih berbicara tentang diplomasi nyata, mencari tujuan bersama untuk kawasan (…) yang kami lihat adalah bahwa kami menggunakan kawasan ini dan kami menggunakan organisasi-organisasi ini (seperti Celac) untuk tujuan pemilihan orang-orang tertentu.”

Akhirnya, pertanyaannya azuela yang perkasaAgustin Gutierrez memperkirakan, tindakan Presiden Lopez Obrador terkait kebijakan luar negerinya dengan menunjukkan simpati kepada Kuba dan Venezuela akan mengasingkan kawasan.

READ  Tantangan yang dihadapi pengusaha AS dalam memvaksinasi pekerja

“(Pemulihan hubungan dengan kedua negara ini) tidak akan memiliki biaya ekonomi yang signifikan di Amerika Selatan, karena Meksiko adalah salah satu negara besar di kawasan ini dalam masalah ekonomi (…) tetapi akan ada perbedaan dari demokrasi dalam bahasa Latin. Amerika,” pungkasnya.

Baca juga Kolombia menolak partisipasi Maduro dalam KTT CELAC

*** Kami mengundang Anda untuk menyaksikan intervensi penuh mantan diplomat dalam program “Con los de Casa” …

jabf / rmlgv