SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Bogotá, mereka menangkap seorang pria yang memperkosa lebih dari 30 wanita setelah mengikuti mereka di dalam mobilnya

Referensi foto Polri. Foto: Colprensa-Sergio Acero.

“Sebuah Ford hitam datang di belakangku, aku mengganti trotoar saat aku melihatnya berjalan lambat. Saat aku mengubahnya, yang dilakukannya adalah ia menyusulku, keluar dari mobil, menangkapku, menjambak rambutku, dan melemparkanku di tanah. ” Saat itu subjek melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

Ini adalah salah satu cerita dari salah satu korban dari “predator mobil hitam” terkenal, yang ditangkap pada hari Kamis oleh polisi Bogotá. Menurut Noticias Caracol, hal itu diketahui Pria itu melakukan pelecehan seksual terhadap lebih dari 30 wanita di ibu kota.

Polisi Metropolitan Bogota menjelaskan bahwa penyerang menggunakan strategi yang sama dengan beberapa wanita di ibu kota, di lokasi berbeda. Manfaatkan waktu pagi atau larut malam.

Letnan Marilyn Rojas, kepala Unit Kejahatan Seksual Polisi Bogotá, mengatakan dalam siaran berita bahwa pria tersebut telah mengikuti para wanita beberapa blok, dan ketika mereka tidak menyangka, dia akan maju dan keluar dari mobil. “Menyentuh bagian pribadi mereka sendiri.”

“Dia mengikutinya beberapa blok, dan ketika dia melihat titik di mana gelap dan mereka sendirian, dia akan menghentikan mobil dan keluar dari mobil dan mendekati mereka dan menyentuh bagian pribadi mereka.” Letnan Rojas membenarkan.

Petugas juga menyatakan bahwa mereka telah berbicara dengan beberapa orang dari toko dan rumah di lingkungan permukiman, dan memastikan bahwa mereka telah mendengar “Saat subuh ada orang yang datang dengan mobil hitam dan melakukan kegiatan ini, tapi mereka tidak pernah melaporkannya.” Tulis pejabat itu.

Wanita, yang tidak ingin namanya terungkap di Noticias Caracol, bertanggung jawab untuk mengajukan pengaduan ke polisi dan menurut laporan, setelah mengumpulkan petunjuk dan kesaksian, penyerang ditangkap.

READ  Rudal China "di luar kendali" dan tidak ada yang tahu di mana jatuhnya - El Financiero

Letnan Rojas mengatakan dalam berita tersebut: “Melalui gambaran lisan dari orang ini, kami dapat mengumpulkan ciri-ciri morfologi dan penampilan dan membentuk satu individu.” Pria itu dikirim ke penjara.

Pihak berwenang juga meminta perempuan korban kasus-kasus ini untuk mengajukan pengaduan untuk membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan.

Pada hari Jumat, juga diketahui bahwa, setelah dua tahun penyelidikan Kantor Kejaksaan terhadap Miguel Antonio Burgos Child, pendiri Gereja Kristen La Vida Verdadera, dengan keluhan dari ibu seorang gadis berusia 12 tahun yang telah dianiaya oleh seorang religius, Seorang hakim mengeluarkan surat perintah penangkapan dan penahanan selama 16 tahun; Namun, pastor itu melarikan diri dari pihak berwenang sebelum ditangkap.

Komunitas yang menghadiri gereja di Burgos secara membabi buta mempercayai dia dan kebaikannya dengan anak-anak tetangga, itulah sebabnya ketika pendeta menawarkan orang tua untuk meninggalkan anak-anak mereka dalam beberapa pelajaran menari, banyak yang meninggalkan istana di gereja. “Orang baik, orang hebat, tanpa minat, membantu mereka yang paling membutuhkannya”, Seorang pria muda mendeskripsikan pastor sebelum mendengar keluhannya.

Selain itu, para religius menetapkan semacam pemberkatan di gereja, di mana setiap hari Minggu dia membaptis anak-anak dari segala usia. Menurut Kantor Kejaksaan Umum, perilaku “baik” dengan anak-anak ini adalah penyamaran yang sempurna untuk seorang pria berusia 68 tahun yang melecehkan anak di bawah umur 12 tahun, satu-satunya kasus yang dilaporkan, dan tidak ada korban lain yang dikonfirmasi.

Ibu seorang gadis berusia 12 tahun dua tahun lalu mengatakan kepada Unit Kejahatan Seksual bahwa di bawah fasad beberapa kelas balet, pendeta melakukannya Miguel Antonio Burgos Nino melecehkan putrinya dan memanipulasinya dengan uang agar tidak mengomentari apa pun kepada siapa pun.

READ  Mantan Penasihat Trump Umumkan 'KTT Konservatif' di Meksiko - SinEmbargo MX

“Sutradara La Vid Verdadera menghadiri pelajaran balet setiap delapan hari, kata gadis itu kepada saya dan saya membiarkannya pergi ke pelajaran yang diadakan di rumah dua lantai. Saya tidak menemukan masalah apa pun dan karena saya sangat percaya dengan pendeta bajingan dan jahat ini, aku mengirimnya “, Dikutip RCN News.

Ibu menambahkan itu Pria rendahan dan tidak bertanggung jawab ini menyiksanya dan untuk menutupi semua perbuatan buruk dan persekutuannya dengan Setan, dia memberinya $ 2.000 dan $ 5.000 untuk membungkamnya.“, Dia juga menunjukkan bahwa, menurut anak di bawah umur, religius itu telah menyiksanya sebanyak 12 kali.

Sang ibu menemukan apa yang terjadi setelah desakannya untuk bertanya kepada putrinya, karena dia melihat bahwa anak itu tidak lagi ingin pergi ke gereja dan tampak sangat tertekan. Ketika anak di bawah umur itu mengatakan kepadanya yang sebenarnya, ibunya memulai proses hukum dengan penuntutan terhadap pendeta Burgos, Sejak saat itu, pria tersebut telah mempersiapkan panggilan pengadilan dan ditahan di rumahnya selama proses pengadilan selesai.

Setelah dua tahun penyelidikan dan desakan dari ibu anak di bawah umur agar pria tersebut membayar harga atas kejahatannya, Seorang hakim di Bogotá baru-baru ini menghukum pria tersebut atas kejahatan hubungan seksual dengan anak di bawah umur 14 tahun, menolaknya sebagai tahanan rumah dan memerintahkan agar dia ditahan di penjara selama 16 tahun.

Namun, pada hari hakim mengeluarkan surat perintah penangkapan Burgos, Pria itu melarikan diri, dan CTI serta Kantor Kejaksaan sedang mencarinya. Selain itu, perintah hakim juga melarang Pendeta Burgos Mempraktikkan upacara keagamaan, dan berurusan dengan anak di bawah umur.

READ  Studi menunjukkan bahwa dosis tunggal vaksin Pfizer atau Astra Zeneca kurang efektif terhadap varian Delta

Noticias RCN menambahkan, dalam dialog dengan para saksi dalam kasus tersebut, warga gereja di Burgos mengatakan, baru-baru ini mereka melihatnya di dekat gereja.

Baca terus: