SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di otak, mereka menemukan “koneksi literal” antara tubuh dan pikiran

Di otak, mereka menemukan “koneksi literal” antara tubuh dan pikiran

Bagian otak yang mengontrol gerakan terkait dengan jaringan yang terlibat dalam pemikiran dan perencanaan, menurut sebuah penelitian yang temuannya mewakili “asosiasi Harfiah” di antara tubuh Dan pikiran dalam struktur otak.

Dia pekerjaanditerbitkan di alamdipimpin oleh para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, yang mengatakan gagasan bahwa tubuh dan pikiran saling terkait “lebih dari sekadar abstrak”.

Penelitian menunjukkan bahwa bagian dari otak Kontrol gerak terhubung ke jaringan yang terlibat dalam gerakan. kepercayaan dan Perencanaankontrol fungsi tubuh yang tidak disengaja tekanan darah dan detak jantung.

Menurut American University, temuan tersebut mewakili hubungan tubuh-pikiran de facto dalam struktur otak.

Jaringan baru ini dapat membantu menjelaskan beberapa fenomena yang lebih membingungkan, seperti mengapa kecemasan Itu membuat beberapa orang ingin bergerak, atau mengapa merangsang saraf vagus, yang mengatur fungsi organik internal seperti pencernaan dan detak jantung, bisa meredakan kecemasan. depresi.

Juga mengapa orang yang melakukannya Praktik muncul secara teratur a pandangan yang lebih positif dari kehidupan.

“orang orang Mereka bermeditasi Katakan untuk menenangkan tubuh, misalnya dengan latihan pernafasan juga Tenangkan pikiranmenyebutkan Evan M. Gordon, penulis pertama karya tersebut.

Jenis praktik ini bisa sangat membantu orang dengan kecemasan, misalnya, tetapi hingga saat ini belum banyak bukti ilmiah tentang cara kerjanya. Sekarang kami telah menemukan hubungannya.”

Menurut peneliti, penelitian ini menemukan di mana bagian pikiran yang paling aktif dan berorientasi pada tujuan terhubung ke bagian otak yang mengontrol pernapasan dan detak jantung.

“Jika Anda menenangkan salah satu dari mereka, itu akan berpengaruh pada yang lain.”

Gordon dan Nico Duesenbach berangkat untuk menyelidiki peta yang dibuat sejak tahun 1930 dari wilayah otak yang mengontrol gerakan, menggunakan teknik pencitraan otak modern.

READ  Varian Omicron mengungkap ketidakfleksibelan rumah sakit umum di Eropa

Mereka merekrut tujuh orang dewasa yang sehat untuk menjalani pemindaian fMRI otak selama berjam-jam saat mereka beristirahat atau melakukan tugas, dan dari kumpulan data kepadatan tinggi ini, mereka membuat peta otak individual untuk setiap peserta.

Mereka kemudian memvalidasi temuan mereka menggunakan tiga kumpulan data MRI besar yang dapat diakses publik yang bersama-sama berisi pemindaian otak dari hampir 50.000 orang.

Yang mengejutkan mereka, mereka menemukan bahwa peta yang dibuat oleh Wilder Penfield pada tahun 1930 kurang tepat.

Genggaman kaki berada di tempat yang ditunjukkan Penfield, begitu pula tangan dan wajah.

Namun, ketiga area utama ini diselingi dengan tiga area lainnya yang tampaknya sama sekali tidak terlibat langsung dalam gerakan, meskipun terletak di area motorik otak.

Selain itu, bagian yang tidak bergerak tampak berbeda dari bagian yang dianimasikan.

Mereka terlihat lebih kurus dan terhubung lebih kuat satu sama lain dan dengan bagian lain dari otak yang terlibat dalam pemikiran, perencanaan, gairah dan rasa sakit mental, serta mengendalikan organ dan fungsi internal seperti tekanan darah dan detak jantung.

Eksperimen pencitraan lain menunjukkan bahwa meskipun daerah non-motor tidak diaktifkan selama gerakan, mereka diaktifkan ketika subjek berpikir tentang gerakan. Dosenbach dan Gordon menamai jaringan baru mereka SCAN.

Untuk memahami bagaimana jaringan berkembang dan berevolusi, mereka memindai otak bayi yang baru lahir, berusia satu tahun dan sembilan tahun. Mereka juga menganalisis data yang dikumpulkan sebelumnya pada sembilan monyet.

Jaring tidak terdeteksi pada bayi baru lahir, tetapi terbukti pada anak berusia 1 tahun dan hampir seperti orang dewasa pada anak berusia 9 tahun. Monyet memiliki sistem yang lebih kecil dan lebih primitif, tanpa koneksi ekstensif yang diamati pada manusia.

READ  viral | Seorang gadis bertemu kembali dengan boneka binatangnya setelah kehilangannya setahun yang lalu dalam perjalanan melintasi pegunungan | Amerika Serikat | Cerita | nnda nnni | dari samping

“Ini mungkin dimulai sebagai sistem yang lebih sederhana untuk menggabungkan gerakan dengan fisiologi sehingga kita tidak akan pingsan, misalnya saat berdiri,” jelas Gordon.

Tetapi karena kita telah berevolusi menjadi organisme yang berpikir dan merencanakan dengan cara yang lebih kompleks, sistem tersebut telah diperbaiki untuk memasukkan banyak elemen kognitif yang sangat kompleks.

Dengan informasi dari EFE