SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Dia seharusnya membunuhku,” dia meminta maaf

Ayah dari anak berusia 18 tahun yang Selasa lalu menewaskan 21 orang, termasuk 19 anak-anak, berada di sebuah distrik di Sekolah Dasar di OvaldiTexas, minta maaf atas apa yang dilakukan putranya. “Dia pasti telah membunuhku,” katanya.

Dalam sebuah wawancara dengan The Daily Beast, Salvador Ramos Dia berkata, “Saya ingin orang tahu saya minta maaf. Saya minta maaf atas apa yang dilakukan putra saya. Saya tidak berharap dia melakukan hal seperti itu.”

Salvador Ramos, 42, mengaku tidak banyak menghabiskan waktu bersama putranya yang juga dipanggil Salvador itu, karena tidak bekerja untuk Ovaldi dan Pandemi virus corona.

Ibu Salvador (ayahnya) menderita kanker dan dia tidak bisa mengambil risiko tertular. Tetapi bagi Salvador Jr., tindakan pencegahan yang diambil ayahnya tentang pandemi adalah sumber frustrasi dan dia menolak untuk berbicara dengannya selama sekitar satu bulan.

“Aku tidak akan pernah melihat anakku lagi.”

“Saya tidak akan pernah melihat anak saya lagi,” keluhnya. Salvador Jr. terbunuh sekitar satu jam setelah masuk sekolah.

“Dia seharusnya membunuhku, kau tahu, daripada melakukan sesuatu seperti yang dia lakukan pada seseorang.”

Baca juga: Hampir satu jam terbuang: Orang tua marah karena polisi terlambat ke sekolah dasar di Texas setelah 19 anak dibunuh

Salvador adalah putranya juga Hubungan buruk dengan ibunya Mereka meninggalkan sekolah sebelum lulus tahun ini.

Ramos Sr., yang telah tinggal bersama pacarnya East Ovaldi selama beberapa tahun, bersikeras bahwa putranya adalah “orang baik”. Meskipun mantan sekolah dan rekan kerja menggambarkan Ramos sebagai agresif, ayahnya mencatat bahwa bocah itu keluar “karena mereka menggertaknya karena cara dia berpakaian. Dia adalah orang yang pendiam, dia menyimpan segalanya untuk dirinya sendiri. Dia tidak mengganggu siapa pun. Orang-orang selalu menggodanya.”

READ  Dalam kecelakaan yang mengerikan, seorang pekerja jatuh ke bak besi cor, meninggalkan setengah dari tubuhnya tergeletak di tanah.

Berlangganan di sini Untuk menerima langsung di email Anda buletin kami tentang berita hari ini, opini, Qatar 2022 dan banyak pilihan lainnya.

var / akmar