SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diet Barat diidentifikasi sebagai faktor risiko penyakit Alzheimer, para ilmuwan memperingatkan: ScienceAlert

Diet Barat diidentifikasi sebagai faktor risiko penyakit Alzheimer, para ilmuwan memperingatkan: ScienceAlert

Kami belum tahu bagaimana mengobati Alzheimer, tetapi para ilmuwan belajar lebih banyak tentang apa yang meningkatkan atau menurunkan risiko mengembangkannya – dan salah satu faktor risiko itu tampaknya adalah pola makan yang biasa kita lakukan di dunia Barat.

Sebuah tinjauan baru dari 38 studi sebelumnya dari lima tahun terakhir mengidentifikasi pola diet Barat sebagai faktor risiko penyakit Alzheimer pada kasus penyakit ringan sampai sedang.

Di sisi lain, diet Mediterania diet ketogenikSuplemen dengan asam lemak omega-3 dan probiotik tampaknya melindungi dari penyakit, tetapi hanya pada kasus ringan sampai sedang.

Para peneliti dari beberapa institusi di China menyarankan bahwa perubahan pola makan bisa menjadi salah satu cara untuk mengurangi risiko penyakit Alzheimer dan demensia jenis lain serta membatasi kerusakan kemampuan kognitif kita.

Intervensi nutrisi tertentu dapat memperlambat perkembangan penyakit Alzheimer dan meningkatkan fungsi kognitif dan kualitas hidup. Dia menulis Para peneliti dalam makalah mereka yang diterbitkan.

Dalam studi yang dianalisis, “intervensi nutrisi” ini meningkatkan fungsi kognitif dan kualitas hidup bagi mereka yang menderita penyakit Alzheimer ringan hingga sedang. Ini juga tampaknya memperlambat perkembangan penyakit.

Meskipun kita tidak tahu apa yang menyebabkan penyakit Alzheimer, kita tahu bahwa itu menyebabkan penumpukannya Peptida amiloid beta (Aβ). Dan tau protein Gumpalan di otak, menyebabkan kerusakan neuron kunci untuk berpikir dan mengingat.

Berdasarkan penelitian, cara pilihan makanan memengaruhi peradangan bisa menjadi kunci di sini: Pola makan Barat yang tinggi lemak jenuh, gula, dan garam dapat membuat tubuh kita mengalami stres tambahan, entah bagaimana membuat kita lebih rentan terhadap demensia.

“Mekanisme utamanya didasarkan pada pengurangan stres oksidatif dan peradangan serta lebih sedikit akumulasi peptida Aβ,” katanya. Dia menulis Peneliti.

READ  Bagaimana Anda melihat lima planet berbaris di langit malam minggu ini?

Diet Mediterania kaya akan biji-bijian, buah-buahan, sayuran, dan makanan laut, sedangkan diet keto adalah pendekatan yang sangat spesifik, tinggi lemak dan rendah karbohidrat. Seperti yang dicatat oleh para peneliti, diet keto bukannya tanpa risiko dalam hal kesehatan secara keseluruhan dan harus digunakan dengan berkonsultasi dengan dokter.

Demensia dianggap paling mempengaruhi Lebih dari 50 juta orang di seluruh dunia pada tahun 2020, dan jumlah ini terus meningkat. Mencari tahu cara untuk mengurangi risiko Anda sambil mencari pengobatan dapat membuat semua perbedaan.

Pekerjaan terus dilakukan untuk memahami bagaimana pola makan berhubungan dengan penyakit Alzheimer dan mekanisme yang terlibat – tetapi penelitian ini dan penelitian serupa lainnya membantu memberikan gambaran yang lebih akurat kepada para ilmuwan tentang bagaimana apa yang kita makan memengaruhi otak.

“Hasilnya menunjukkan bahwa intervensi nutrisi mampu memperlambat laju perkembangan penyakit Alzheimer, meningkatkan fungsi kognitif, dan meningkatkan kualitas hidup pasien tersebut.” Dia menulis Peneliti.

“Namun, masih banyak kesenjangan pengetahuan yang harus diselidiki; oleh karena itu, studi yang lebih dalam tentang hubungan antara nutrisi dan penyakit Alzheimer direkomendasikan.”

Riset dipublikasikan di Perbatasan dalam ilmu saraf.