SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Djokovic mengumumkan CEO Indonesia Wealth Fund, SE Asia News & Top Stories

Presiden Indonesia Joko Widodo kemarin menunjuk bankir senior Rita Virakusuma sebagai kepala eksekutif Sovereign Wealth Fund yang baru, yang bertujuan untuk menarik dana asing ke proyek-proyek lokal, terutama di bidang infrastruktur.

Bapak Rita, yang menempuh pendidikan di AS, adalah CEO Bank Permata dan telah memiliki lebih dari 30 tahun karir yang sangat baik di perusahaan Indonesia dan internasional, termasuk grup ekuitas swasta KKR & Co, Grup Internasional Amerika dan Citibank.

Dana yang dikenal dengan Investment Authority of Indonesia (INA) tersebut akan menjadi mitra strategis untuk membantu investor dalam dan luar negeri dalam proyek-proyek pembangunan keuangan, khususnya di sektor infrastruktur, kata Presiden Joko dalam siarannya.

“Komisi Investasi Indonesia memiliki posisi yang sangat strategis dalam mempercepat pertumbuhan yang berkelanjutan, meningkatkan dan meningkatkan nilai aset negara dalam jangka panjang serta memberikan alternatif pendanaan untuk pembangunan nasional yang berkelanjutan,” kata Joko.

Menurut Bloomberg, dana kekayaan memiliki aset $ 15 miliar (S $ 19,8 miliar), dan harus tumbuh menjadi $ 100 miliar.

Joko, atau Djokovic, mencatat bahwa ekonomi terbesar di Asia Tenggara tertinggal dari negara lain, termasuk Singapura, Cina dan Norwegia – dalam mendirikan dana kekayaan negara, tetapi “tidak ada kata terlambat”.

“Saya berharap INA bisa mendapatkan kepercayaan nasional dan internasional,” ujarnya.

Presiden juga mengumumkan Dewan Direksi Dana, mencatat bahwa mereka adalah “putra dan putri terbaik negara dengan pengalaman di arena profesional internasional”.

Bapak Arif Putiman, mantan kepala keuangan perusahaan energi negara Bertamina, telah dipilih sebagai wakil kepala eksekutif INA, dan Bapak Stephens Ade Hadivitja, direktur pengelola perusahaan ekuitas swasta Greter, sebagai kepala investasi. Direktur lainnya adalah Ibu Marita Alizjapana, Manajer Risiko Citi Indonesia dan Bapak Eddie Borvando dari Northstar Pacific, sebuah firma ekuitas swasta.

READ  Desain istana negara di ibu kota baru Indonesia masih dalam pembahasan, kata menteri proyek

Untuk mengatasi ketakutan salah urus, Joko mengatakan para eksekutif telah dipilih oleh komite terpilih dan pemimpin profesional.

Dia menambahkan: “Ini dijamin menjadi perusahaan profesional, dilindungi oleh hukum, dan akan menggunakan penilaian profesional dalam pekerjaannya.”

INA sedang mencari dana modal, bukan dana utang, dan telah menyisihkan kontrak infrastruktur senilai “sekitar $ 9,5 miliar” untuk mempelajari apakah mereka akan membawa pengembalian yang baik untuk dana tersebut dan rekan investornya.

Ia mengatakan: “Kami ingin menciptakan lingkungan investasi di mana investor dapat masuk ke Indonesia dengan lebih nyaman dan percaya diri sehingga mereka dapat berpartisipasi bersama … Masa depan pembangunan Indonesia luar biasa, baik dari segi statistik, ukuran atau potensi bisnis.”

Dalam jumpa pers virtual kemarin, Menteri Keuangan Shri Mulyani Indira mengatakan, Pak Joko sudah memerintahkan agar dana kekayaan dikelola dengan baik dan bebas dari penipuan.

“Presiden sudah jelaskan bahwa 1MDP tidak mau terjadi,” ujarnya merujuk pada skandal korupsi yang melibatkan 1Malaysia Development PD State Finance.

Dia menambahkan bahwa INA akan mencapai target modalnya sebesar 75 triliun rupee (S $ 7,1 miliar) pada akhir tahun ini.

Dr. Muliani mencatat bahwa banyak investasi global dan manajer keuangan tertarik untuk bekerja sama, mengutip populasi muda Indonesia yang besar, pertumbuhan yang relatif tinggi, stabilitas ekonomi dan komitmen Presiden Joko terhadap reformasi ekonomi.

Dia tidak akan mengungkapkan identitas investor yang tertarik, tetapi mengatakan fokus utama pendanaan sekarang adalah infrastruktur, terutama bea cukai.

Menteri menambahkan: “Investasi pengembangan bea cukai akan lebih cepat, lebih baik dan lebih optimal karena uang datang dari luar negeri (negara).”