SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

DNA purba ditemukan 1 juta tahun lalu di Antartika: ScienceAlert

DNA purba ditemukan 1 juta tahun lalu di Antartika: ScienceAlert

Seperti kita dari tipe Perhatian terus berkurangNamun, sulit untuk memahami berapa lama kehidupan telah ada di Bumi. Namun, cobalah untuk memutarnya: Para ilmuwan telah menggali potongan-potongan DNA yang berasal dari satu juta tahun yang lalu.

Potongan-potongan bahan organik ini dapat ditemukan di bawah dasar Laut Scotia, utara Antartika, dan sangat berharga dalam memetakan sejarah kawasan ini — memetakan apa yang hidup di lautan dan sepanjang waktu yang membentang.

Secara teknis disebut sebagai HIVDNA – untuk DNA sedimen purba – sampel yang dipulihkan cenderung terbukti berguna dalam upaya berkelanjutan untuk memahami caranya Perubahan iklim Itu bisa mempengaruhi Antartika di masa depan.

“Ini termasuk kapal laut bersertifikat tertua HIVDNA sejauh ini Ahli ekologi laut Linda Armbrecht mengatakan: dari Universitas Tasmania di Australia.

HIVDNA ditemukan di banyak lingkungan, termasuk gua bawah tanah Dan lapisan es subarktikyang terbayar HIVSejarah DNA masing-masing kembali ke 400.000 dan 650.000 tahun.

Suhu dingin, oksigen rendah, dan kurangnya radiasi ultraviolet membuat lingkungan laut kutub seperti Laut Scotia menjadi tempat yang indah HIVDNA tetap utuh, tinggal menunggu kita menemukannya.

DNA yang dipulihkan diekstraksi dari dasar laut pada tahun 2019 dan menjalani proses pengendalian polusi yang komprehensif untuk memastikan keakuratan penanda usia yang tertanam dalam materi.

Di antara temuan lainnya, tim menemukan diatom (organisme bersel tunggal) yang berusia 540.000 tahun. Semua ini membantu memberi kita gambaran tentang bagaimana bagian dunia ini telah berevolusi selama periode waktu yang sangat lama.

Tim tersebut dapat menghubungkan kelimpahan diatom dengan periode yang lebih hangat – yang terbaru di Laut Scotia adalah sekitar 14.500 tahun yang lalu. Ini meningkatkan aktivitas kehidupan laut secara keseluruhan di seluruh wilayah Antartika.

READ  Gerhana matahari sebagian akan segera terjadi. Inilah siapa yang dapat melihatnya: NPR

“Ini adalah perubahan yang menarik dan penting yang terkait dengan peningkatan permukaan laut secara global dan cepat serta hilangnya es besar-besaran di Antartika karena pemanasan alami,” Ahli geologi Michael Weber mengatakan: dari Universitas Bonn di Jerman.

Studi terbaru ini adalah bukti bahwa HIVTeknologi DNA dapat berperan penting dalam merekonstruksi ekosistem selama ratusan ribu tahun, memberi kita wawasan baru tentang bagaimana lautan berubah.

Para ilmuwan terus menjadi lebih baik dalam menghilangkan fragmen DNA purba dari Bumi dan menghilangkan ‘kebisingan’ dan gangguan yang ditinggalkan oleh semua DNA modern yang ada sejak saat itu untuk mendapatkan pandangan otentik tentang masa lalu.

Memahami lebih banyak tentang perubahan iklim masa lalu dan bagaimana ekosistem laut merespons berarti model dan prediksi yang lebih akurat tentang apa yang mungkin terjadi selanjutnya di sekitar Antartika.

“Antartika adalah salah satu wilayah yang paling rentan terhadap perubahan iklim di Bumi, dan mempelajari reaksi masa lalu dan sekarang dari ekosistem laut kutub ini terhadap perubahan lingkungan adalah masalah yang mendesak,” tulis para peneliti dalam makalah yang diterbitkan.

Pencarian dipublikasikan di Koneksi Alam.