SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokter hewan terkemuka di Alaska mengeluarkan pemberitahuan tentang penyakit misterius yang membunuh anjing di Lower 48

Dokter hewan terkemuka di Alaska mengeluarkan pemberitahuan tentang penyakit misterius yang membunuh anjing di Lower 48

Dokter hewan di negara bagian Alaska meminta klinik dan pemilik hewan peliharaan untuk mewaspadai tanda-tanda penyakit pernapasan misterius Anjing yang sakit di lebih dari selusin negara bagian AS Namun belum ditemukan di Alaska.

“Kami optimis mengenai kehati-hatian pada saat ini,” kata Dr. Bob Gerlach, yang mendorong pemilik hewan peliharaan di Alaska untuk mempertimbangkan mengambil tindakan pencegahan sekarang untuk melindungi anjing mereka.

Penyakit ini ditemukan di Amerika Awal musim panas inimenimbulkan banyak gejala batuk kandang — batuk, bersin, mata berair, lesu, dan demam — tetapi penyakit ini tidak merespons pengobatan biasa dan sering kali berlangsung lebih dari seminggu.

Penyebab penyakit ini membingungkan para peneliti. Hal ini telah dikaitkan dengan banyak kematian anjing.

“Mereka telah melakukan banyak pemeriksaan dan pengujian, dan mereka bahkan tidak tahu apa yang menyebabkan penyakit tersebut, atau apakah itu virus baru atau jenis virus lain yang menyebabkan masalah,” kata Gerlach, Rabu.

Dia mendorong pemilik anjing untuk tidak membiarkan hewan peliharaannya berkeliaran di sekitar kelompok besar anjing asing atau minum dari mangkuk air bersama, dan merekomendasikan untuk memelihara anjing yang sakit di rumah.

Pemilik juga harus menghubungi fasilitas penitipan hewan peliharaan dan salon perawatan hewan terlebih dahulu untuk menanyakan protokol pencegahan penyakit, termasuk tidak menerima anjing yang batuk atau sakit, katanya.

Meskipun beberapa klinik hewan di Alaska bagian tenggara dan tengah-selatan baru-baru ini mengalami peningkatan penyakit pernafasan yang biasa terjadi sepanjang tahun ini, sejauh ini belum ada klinik yang dikaitkan dengan penyakit baru tersebut, kata Gerlach minggu ini.

READ  Bumi memerangkap jumlah panas yang 'belum pernah terjadi sebelumnya' dan memanas 'lebih cepat dari yang diperkirakan'

Namun Gerlach mencatat bahwa banyak negara bagian di mana penyakit ini teridentifikasi terletak lebih dekat ke Alaska, termasuk Washington, Oregon dan California.

Dia mengatakan masih belum jelas apakah kedekatan geografis ini dapat meningkatkan risiko bagi hewan peliharaan Alaska dalam beberapa hari dan minggu mendatang.

“Kita tidak tahu seberapa menularnya setelah hewan tertular. Kalau berlebihan, berapa lama mereka bisa menyebarkan virus, kalau begitu,” ujarnya.

[A mysterious illness is sickening dogs in several states. Some are dying.]

Surat tertanggal 24 November Itu ditandatangani oleh Gerlach dan didistribusikan ke semua anggota aktif Asosiasi Medis Hewan Alaska yang meminta bantuan dalam pemantauan dan deteksi.

“Jika Anda melihat jumlah kasus penyakit pernapasan anjing yang lebih tinggi dari biasanya di tempat praktik Anda, atau peningkatan tingkat keparahan kasus, silakan hubungi kantor kami,” kata surat itu.

Beberapa gejala yang sesuai dengan penyakit non-spesifik telah didaftar untuk dipantau oleh dokter hewan:

• Trakeobronkitis kronis ringan hingga sedang yang berlangsung enam hingga delapan minggu atau lebih dan tidak memberikan respons yang baik terhadap antibiotik.

• Pneumonia kronis yang tidak berespon atau tidak berespon terhadap antibiotik.

• Pneumonia akut yang menjadi parah dengan cepat dan seringkali berakibat buruk, termasuk buruknya kesehatan dan terkadang kematian, hanya dalam waktu 24 hingga 36 jam.

“Jika anjing menunjukkan gejala apa pun, pemilik hewan peliharaan dianjurkan untuk mengunjungi dokter hewan reguler mereka dan melakukan beberapa tes awal untuk melihat apakah ada kekhawatiran terhadap wabah baru ini,” kata Gerlach.

Alaska memiliki lebih sedikit lalu lintas hewan peliharaan dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya dibandingkan negara bagian lainnya, “sehingga risiko kami akan sedikit berkurang. Namun kami selalu berusaha untuk bergerak maju dan bersikap preventif dan hati-hati.”

READ  Para ilmuwan telah menemukan keadaan materi baru dengan sifat kiral