SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokter mengatakan anak perempuan mencapai pubertas pada usia yang lebih dini

Dokter mengatakan anak perempuan mencapai pubertas pada usia yang lebih dini

Anak perempuan tampaknya mengalami pubertas pada usia yang lebih muda dibandingkan masa lalu.

Mulai tahun 1990-an, para peneliti mulai dokumentasi Bahwa gadis-gadis mulai mengembangkan payudara sekitar usia 10 tahun, lebih dari setahun lebih awal dari yang tercatat dalam literatur medis sebelumnya. Studi yang sama menunjukkan bahwa gadis kulit hitam memulai pubertas lebih awal, rata-rata sekitar usia sembilan tahun.

Ini bukan studi satu kali. Para peneliti mulai memantau tren selama beberapa dekade berikutnya di negara-negara di seluruh dunia, dan badan penelitian ini menunjukkan tren global. Di banyak negara, usia pubertas untuk anak perempuan tampaknya telah menurun sekitar tiga bulan setiap dekade sejak tahun 1970-an. Tren yang sama diamati pada anak laki-laki, tetapi kurang dramatis.

Pubertas dini pada anak perempuan dikaitkan dengan peningkatan risiko kecemasan, depresi, penyalahgunaan zat dan masalah lain dibandingkan dengan mereka yang mencapai pubertas kemudian. Ini juga telah dikaitkan dengan beberapa jenis kanker jika menstruasi dimulai lebih awal dari yang lain.

Sulit untuk mengatakan jawaban pasti mengapa ini terjadi, tetapi para peneliti telah mengidentifikasi tiga faktor yang mungkin berkontribusi pada masalah: berat badan, stres, dan paparan bahan kimia tertentu.

Obesitas adalah faktor utama, dan ini telah ditunjukkan dalam beberapa penelitian. Satu teori adalah bahwa sel-sel lemak diketahui memproduksi berbagai hormon, beberapa di antaranya dapat memicu proses tubuh yang merangsang timbulnya pubertas. Sel-sel lemak pada dasarnya tidak buruk, dan ini adalah bagian dari proses pertumbuhan normal yang sehat, namun, ini mungkin menjadi masalah ketika anak perempuan menumpuk lemak tubuh tingkat tinggi pada usia muda, tetapi para peneliti percaya bahwa ini tidak dapat menjadi penjelasan lengkap karena banyak anak perempuan mulai pubertas dini yang tidak kelebihan berat badan.

READ  Tampaknya galaksi aneh yang berjarak 72 juta tahun cahaya jauhnya kehilangan materi gelapnya

Kemungkinan lain bisa jadi bahan kimia. sebuah 2009 ا studi Dari hampir 1.000 gadis muda di Kopenhagen yang menemukan bahwa usia rata-rata pubertas untuk jaringan payudara secara signifikan lebih awal pada kelompok anak perempuan dari tahun 2006 dibandingkan tahun 1991. Kelompok tahun 2006 telah memulai pubertas lebih dari satu tahun lebih awal dari rekan-rekan mereka tahun 1991 .

Dokter di balik penelitian itu berhipotesis bahwa bahan kimia bisa menjadi bagian dari perubahan. Gadis-gadis dengan perkembangan payudara awal dalam penelitian ini juga memiliki tingkat ftalat tertinggi, katanya dalam urin mereka. Phthalates ditemukan di banyak plastik dan di beberapa produk rambut, dan telah lama berada di radar peneliti karena bisa berbahaya.

Phthalates adalah bagian dari kelompok bahan kimia yang lebih besar yang dikenal sebagai “pengganggu endokrin”, yang juga dapat mempengaruhi hormon. Meskipun beberapa penelitian telah melihat hal ini, mereka mengalami kesulitan menarik hubungan yang pasti antara bahan kimia tertentu dan pubertas dini.

Ada beberapa bukti awal bahwa anak perempuan yang dilecehkan secara seksual di awal kehidupan mungkin berisiko lebih tinggi mengalami pubertas dini, tetapi hubungan sebab akibat sulit dibuktikan.

Para peneliti juga mengidentifikasi beberapa asosiasi menarik lainnya. Misalnya, lebih umum bagi seorang gadis untuk mencapai pubertas dini jika ibunya memiliki riwayat gangguan mood, atau jika dia tidak tinggal bersama ayah kandungnya. Sekali lagi, penyebab sulit dibuktikan, tetapi stres yang terus-menerus mungkin menjadi faktor umum.

Satu studi menarik yang menunjukkan stres adalah studi Italia yang diterbitkan pada bulan Februari. Ini melihat jumlah anak yang mengalami dugaan pubertas dini di lima kantor endokrinologi pediatrik di Italia pada tahun 2020, dibandingkan dengan 2019. Studi ini menemukan bahwa hanya 140 anak perempuan yang mengalami gejala pubertas dini pada tahun 2019, dibandingkan dengan 328 pada tahun 2020. Artinya, jumlah anak perempuan dengan gejala ini akan lebih dari dua kali lipat pada tahun 2020. Para peneliti juga telah menemukan hubungan antara pubertas dini yang dikonfirmasi pada anak perempuan dan gaya hidup yang menetap serta peningkatan penggunaan perangkat elektronik.

READ  Roket Artemis I sedang bersiap untuk diluncurkan ke bulan pada bulan Agustus