SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Donald Trump: Bisakah Amerika Serikat bertahan dari pesta spoiler?  |  sebuah pekerjaan

Donald Trump: Bisakah Amerika Serikat bertahan dari pesta spoiler? | sebuah pekerjaan

Sudah hampir empat tahun sejak Kongres meloloskan dan Donald Trump menandatangani rancangan undang-undang bantuan besar-besaran yang bertujuan mengurangi penderitaan ekonomi yang disebabkan oleh virus corona. Undang-Undang Bantuan, Bantuan, dan Keamanan Ekonomi (CARES) akibat virus Corona telah berhasil melakukan tugasnya. Meskipun sekitar 25 juta orang Amerika kehilangan pekerjaan untuk sementara waktu – kehilangan pekerjaan ini terutama disebabkan oleh ketakutan akan infeksi dibandingkan dengan lockdown yang diumumkan secara resmi – kerugian finansial yang dialami tidak sebesar yang diperkirakan, mengingat besarnya krisis kesehatan masyarakat.

Faktanya, menurut survei Federal Reserve, persentase orang Amerika yang “setidaknya memiliki kondisi keuangan yang baik” sebenarnya lebih tinggi pada bulan Juli 2020 dibandingkan sebelum pandemi, mungkin karena bagi banyak orang, bantuan pemerintah, termasuk cek satu kali. Masalahnya adalah peningkatan tunjangan pengangguran mengkompensasi hilangnya pekerjaan dan perusahaan.

Selain itu, kekhawatiran bahwa subsidi pandemi yang besar akan melemahkan etos kerja Amerika – bahwa orang dewasa akan meninggalkan dunia kerja dan tidak pernah kembali – ternyata tidak berdasar. Dokumen baru dari San Francisco Federal Reserve berjudul Mengapa partisipasi aktif penduduk begitu tinggi pada usia paling produktif?. Studi ini menunjukkan bahwa orang Amerika yang berusia antara 25 dan 54 tahun lebih cenderung bergabung dengan angkatan kerja saat ini dibandingkan kapan pun sejak pergantian abad. Jadi UU CARES sukses besar secara politik. Namun mengingat peristiwa politik baru-baru ini, saya mulai berpikir: Apa yang akan terjadi jika Partai Demokrat pada tahun 2020 berperilaku seperti Partai Republik pada tahun 2024?

Bayangkan sebuah narasi alternatif di mana Joe Biden, yang sudah menjadi calon presiden terdepan dari Partai Demokrat, mendesak anggota Partai Demokrat di Kongres untuk tidak meloloskan RUU bantuan tersebut – dengan cara yang sama seperti Trump memaksa Partai Republik untuk memberikan suara menentang RUU keamanan perbatasan – dengan meyakini bahwa akan mengurangi penderitaan warga AS dan membantu Trump terpilih kembali.

READ  Gwyneth Paltrow memenangkan persidangan atas kecelakaan ski Utah 2016

Bayangkan sebuah cerita di mana Nancy Pelosi, Ketua DPR dari Partai Demokrat pada saat itu, bertindak seperti Mike Johnson, Ketua DPR dari Partai Republik saat ini, dan menghalangi rancangan undang-undang yang berupaya untuk mengatasi prioritas nasional yang mendesak agar tidak disahkan.

Tampak jelas bahwa UU CARES sebenarnya membantu Partai Republik secara politik. Memang benar bahwa mereka kehilangan Gedung Putih pada tahun 2020, tetapi dengan selisih yang tidak terlalu besar dibandingkan perkiraan banyak orang, dan meskipun Partai Demokrat menguasai Senat, mereka melakukannya dengan selisih yang tipis. Partai Republik akan mengalami hal yang lebih buruk jika Trump memimpin resesi luas yang disebabkan oleh Covid-19.

Partai Republik terus memperoleh manfaat dari paket bantuan virus corona. Partai Republik terus-menerus membual tentang seberapa baik kinerja perekonomian di bawah Trump, hal ini membuat penasaran mengingat Trump adalah presiden pertama sejak Herbert Hoover yang meninggalkan Gedung Putih dengan jumlah pekerja Amerika yang lebih sedikit dibandingkan ketika ia pindah ke Gedung Putih. Triknya di sini adalah mereka berpura-pura bahwa tahun 2020 tidak pernah terjadi, sebuah trik yang hanya berhasil karena bantuan federal memungkinkan banyak orang Amerika keluar dari resesi akibat pandemi dalam kondisi keuangan yang baik.

Kini, dongengku tidak terjadi dan tidak mungkin terjadi. Pertama-tama, Pelosi bukanlah politisi seperti itu. Tentu saja dia partisan, tapi sejauh yang saya tahu, dia belum pernah melakukan pemerasan politik dengan menyandera kesejahteraan bangsa. Misalnya, pada tahun 2019, ia menjadi perantara perjanjian bipartisan untuk menangguhkan plafon utang, untuk menghindari potensi krisis keuangan, dengan kesepakatan yang bahkan Trump sendiri akui berisi “tidak ada pil beracun.” Bahkan jika Pelosi ingin melakukan sabotase ekonomi, rekan-rekannya pasti akan menolak melakukan hal tersebut.

READ  Pilot keluar dari latihan karena COVID membuat kesalahan - El Financiero

Namun Partai Republik yang mendukung Trump (dan peristiwa baru-baru ini telah mengkonfirmasi bahwa Trump benar-benar pemilik Partai Republik) mewakili segala hal yang tidak dimiliki oleh Partai Demokrat pada tahun 2020. Mereka menolak rancangan undang-undang keamanan perbatasan dan bantuan luar negeri yang mereka tuntut sendiri dan kemudian dinegosiasikan, sebuah rancangan undang-undang yang jauh lebih sulit. dari sebelumnya. Partai Demokrat menginginkannya. Dan mereka bahkan tidak berusaha menyembunyikan sarkasme mereka yang terang-terangan. Mereka ingin memblokir kesepakatan perbatasan, bahkan kesepakatan yang memberikan hampir semua hal yang mereka inginkan, karena kesepakatan apa pun dapat membatasi kemampuan mereka untuk menyerang Biden mengenai masalah tersebut. Sebagian besar anggota Partai Republik, termasuk Trump, lebih suka menahan bantuan ke Ukraina, karena Vladimir Putin jelas merupakan tipe orang seperti mereka, dan mereka senang melihatnya menghancurkan tetangga mereka yang demokratis.

Biden jelas bermaksud untuk menjadikan subversi Partai Republik sebagai isu besar dalam kampanye pemilu tahun 2024 – sama seperti yang ia lakukan ketika Harry Truman mencalonkan diri melawan “Kongres yang tidak melakukan apa-apa” pada tahun 1948 – dengan bonus tambahan bahwa kali ini Partai Republik mencoba untuk melemahkannya. Kepentingan Amerika untuk keuntungan politik. Masih harus dilihat apakah strategi ini akan berhasil. Namun meskipun hal ini berhasil, dan Biden menang, dan bahkan jika Partai Demokrat mendapatkan kembali kendali penuh atas Kongres, saya khawatir dengan masa depan. Salah satu dari dua partai politik besar di Amerika Serikat kini berdedikasi untuk berusaha mendapatkan kekuasaan dengan cara apa pun, dan akan berusaha membuat negara ini tidak dapat diatur jika seorang Demokrat menduduki Gedung Putih. Berapa lama demokrasi kita bisa bertahan dalam kondisi seperti ini?

READ  Tikus kanibal, mimpi buruk yang mengancam rumah dan ladang di Australia - El Financiero

Ikuti semua informasi Ekonomi Dan sebuah pekerjaan di dalam Facebook Dan Satau di kami Buletin mingguan

Agenda lima hari

Kutipan ekonomi paling penting saat ini, dengan kunci dan konteks untuk memahami cakupannya.

Dapatkan di email Anda