SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Donald Trump mengkritik Joe Biden dan menegaskan bahwa dia “seharusnya tidak membiarkan serangan brutal di Kabul”

Mantan Presiden AS Donald J. Trump dan istrinya Melania (EFE / EPA / AL DRAGO / File)

Mantan Presiden AS Donald Trump, yang sangat kritis terhadap penanganan penggantinya Joe Biden terhadap krisis di Afghanistan, digambarkan sebagai “tragedi” Bom bunuh diri Kamis di Kabul Serangan seperti itu, katanya, “seharusnya tidak pernah diizinkan.”

“Melania dan saya mengirimkan belasungkawa terdalam kami kepada keluarga anggota layanan kami yang termasyhur dan berani yang tugasnya di Amerika Serikat sangat berarti. Pikiran kami bersama keluarga warga sipil tak berdosa yang tewas hari ini dalam serangan brutal di Kabul.Trump mengumumkan dalam sebuah pernyataan.

“Tragedi ini seharusnya tidak pernah dibiarkan, yang membuat rasa sakit kami semakin dalam dan sulit untuk dipahami.”dia menambahkan.

Orang-orang membawa orang yang terluka ke rumah sakit setelah serangan di bandara Kabul di Afghanistan pada 26 Agustus 2021 (Reuters)
Orang-orang membawa orang yang terluka ke rumah sakit setelah serangan di bandara Kabul di Afghanistan pada 26 Agustus 2021 (Reuters)

Organisasi jihad ISIS-Khorasan mengaku bertanggung jawab atas serangan mematikan itu Kamis di dekat bandara Kabul selama operasi pimpinan AS untuk mengevakuasi warga sipil dari Afghanistan setelah Taliban mengambil alih kekuasaan.

Kata ISIS-K Salah satu pejuangnya melintasi “semua benteng keamanan” dan memasuki “lima meter” dari pasukan Amerika sebelum meledakkan sabuk peledaknya, tersebut dalamAgen propaganda kelompok jihad, menurut terjemahan Grup Intelijen SITEyang memantau komunikasi kelompok-kelompok ekstremis.

Pernyataan itu hanya menyebutkan seorang pelaku bom bunuh diri dan sebuah ledakan. Tapi Pentagon melaporkan dua serangan bunuh diri, diikuti dengan penembakan Amerika Serikat mengancam kelompok ISIS-Khorasan dengan pembalasan.

Serangan itu menyebabkan “setidaknya” antara 13 dan 20 orang tewas dan 52 lainnya terluka. . dikatakan Agensi Pers Prancis Juru bicara utama Taliban, Zabihullah Mujahid. Seorang mantan pejabat pemerintah Afghanistan mengatakan jumlah korban tewas bisa mencapai 60 orang.

READ  Kisah Shakeel Afridi, dokter yang membantu CIA menemukan Osama bin Laden dan yang menghukum Pakistan 33 tahun penjara

Cabang ISIS Afghanistan, yang dikenal sebagai Negara Islam di Provinsi Khorasan (ISIS-Khorasan) bersatu pada tahun 2015 di provinsi Nanjarjar, Afghanistan timur, tetapi dalam beberapa tahun terakhir telah mendapat tekanan dari koalisi AS-Afghanistan. Tentara dan Taliban sendiri.

Dengan informasi dari Agence France-Presse

Baca terus: