SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua anak-anak dan tiga orang dewasa telah meninggal karena flu di Salt Lake County sepanjang musim ini

Dua anak-anak dan tiga orang dewasa telah meninggal karena flu di Salt Lake County sepanjang musim ini

SALT LAKE COUNTY, Utah — Setelah dua anak meninggal karena flu di Salt Lake County dalam 30 hari terakhir, para pejabat mengingatkan warga Utah untuk mendapatkan vaksinasi.

Selain anak-anak, yang nama atau usianya belum ditentukan, tiga orang dewasa di atas usia 50 tahun meninggal karena influenza selama musim tersebut.

Baca: Influenza dan penyakit pernapasan terus meningkat di Utah, namun warga gagal mendapatkan perlindungan

Meskipun faktor lebih lanjut dan rincian seputar kematian tersebut tidak diberikan, Departemen Kesehatan Salt Lake County melaporkan bahwa tidak satu pun dari lima orang tersebut memiliki catatan pernah mendapatkan vaksinasi flu tahun ini.

“Kematian ini merupakan pengingat tragis bahwa influenza adalah penyakit serius,” kata Dr. Angela Dunn, direktur eksekutif SLCoHD, dalam sebuah pernyataan. “Setiap orang yang berusia enam bulan ke atas harus mendapatkan vaksin influenza setiap tahun untuk mencegah penyakit serius dan kematian, dan untuk menghindari membuat orang lain sakit.”

Mendapatkan vaksinasi flu bukan berarti Anda tidak akan sakit, namun vaksinasi ini mengurangi keparahan penyakit.

“Kematian akibat influenza paling sering terjadi pada pasien yang tidak divaksinasi, yang tidak divaksinasi, dan seperti yang kita ketahui dari ilmu pengetahuan yang baik, vaksin flu berfungsi dengan baik dalam mencegah orang menjadi cukup sakit sehingga akhirnya mencari perawatan kesehatan. ” Dr Per Gesteland, dokter anak di Rumah Sakit Utama Kesehatan Universitas Utah dan Anak Intermountain, menjelaskan.

Gestland mengatakan Rumah Sakit Anak Primer kewalahan menangani anak-anak yang mengidap influenza.

“Dapat dikatakan bahwa ICU kami dipenuhi dengan banyak penyakit pernapasan – mungkin lebih dari 80% pasien,” katanya.

Musim ini tidak biasa karena ada tiga jenis virus yang beredar, padahal biasanya hanya ada satu varian dominan. Namun, para ahli mengatakan ini bukanlah jenis virus baru dan tidak menimbulkan kekhawatiran besar.

READ  Para ilmuwan berpendapat bahwa Webb menemukan bintang yang ditenagai oleh materi gelap

“Hal ini tidak terlalu mengubah apa yang kita lakukan,” jelas ahli epidemiologi Salt Lake County, Ryan Chatelain. “Beberapa strain bisa lebih berbahaya dibandingkan yang lain. A(H1N1) biasanya merupakan strain yang lebih berbahaya. Vaksin ini mencakup semua strain, dan ini merupakan hal yang baik.”

Di wilayah terpadat di Utah, 353 orang telah dirawat di rumah sakit karena influenza sejak 1 Oktober.

Para pejabat mengatakan sebagian besar pasien yang dirawat di rumah sakit berusia di atas 50 tahun atau di bawah 4 tahun.

Utah biasanya mengalami puncak musim flu pada bulan Januari atau Februari, jelas pejabat kesehatan. Namun, influenza musiman dapat dimulai pada awal bulan Oktober dan berlanjut hingga bulan Mei.

Salah satu aspek unik musim ini adalah banyaknya jenis penyakit yang aktif di Utah.

“Kami biasanya melihat satu strain bertanggung jawab atas sebagian besar kasus selama puncak musim, dan beberapa kasus awal atau akhir disebabkan oleh strain lain, namun tahun ini, kami memiliki tiga strain yang aktif menyebar di tengah musim,” Chatelain mengatakan dalam sebuah pernyataan. bab itu.”

Pejabat kesehatan menjelaskan bahwa ketiga jenis influenza tahun ini, tipe A (H1N1), tipe A (H3N2) dan tipe B (Victoria), termasuk dalam vaksin. Setiap orang yang berusia enam bulan ke atas dianjurkan untuk mendapatkan vaksin untuk mencegah penyakit serius.