SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua dunia mirip Bumi terdekat telah ditemukan di sweet spot untuk bertahan hidup: ScienceAlert

Dua dunia mirip Bumi terdekat telah ditemukan di sweet spot untuk bertahan hidup: ScienceAlert

Dalam pencarian kehidupan di planet lain, dua petunjuk yang menjanjikan baru saja dibuka: Para astronom telah mengidentifikasi dua dunia dengan massa mirip Bumi yang berada di zona layak huni di sekitar bintang kerdil merah bernama GJ 1002.

Zona laik huni di sekitar bintang adalah sweet spot antara planet yang terlalu panas atau terlalu dingin untuk mendukung kehidupan. Untuk berada di wilayah ini, planet harus mengorbit bintangnya pada jarak di mana secara teoritis ada air cair di permukaannya.

“GJ 1002 adalah bintang kerdil merah, massanya hanya seperdelapan Matahari,” kata astrofisikawan Vera Maria Basinger Dari Institut Astronomi Kepulauan Canary (IAC) di Spanyol. “Ini adalah bintang redup yang cukup dingin. Artinya, zona habitatnya sangat dekat dengan bintang.”

Konsepsi seorang seniman tentang dua planet bermassa Bumi yang mengorbit bintang GJ 1002. (Alejandro Suarez Mascareno / Ines Bonet / IAC)

Meskipun kita masih jauh dari memastikan keberadaan kehidupan alien atau bahkan air mengalir, GJ 1002b dan GJ 1002c mencentang semua kotak sejauh ini—dan, hanya berjarak 16 tahun cahaya dari tata surya kita, mereka mendekati di mana kita berada di alam semesta, dalam hal astrologi.

Dua instrumen untuk menatap ke luar angkasa – espreso (Echelle Spectrograph for Rocky Exoplanets and Stable Spectral Observation) f Carmen (Pencarian resolusi tinggi Calar Alto untuk katai M dengan Exoearts dengan Inframerah Dekat dan Spektrograf Echelle) – mereka harus digunakan bersama-sama untuk mengidentifikasi bintang dan planetnya.

Ini karena cahaya redup yang dipancarkan oleh GJ 1002 membutuhkan instrumen dengan sensitivitas dan presisi tinggi untuk mengidentifikasi tanda tangannya. Tim peneliti menggunakan 139 pengamatan spektral (pengukuran radiasi ruang angkasa dalam) yang diambil antara 2017 dan 2021 untuk menemukan planet-planet tersebut.

Hingga saat ini, kita tidak tahu banyak tentang benda langit ini, kecuali di mana letaknya. GJ 1002b paling dekat dengan bintangnya dan membutuhkan waktu lebih dari 10 hari untuk menyelesaikan orbitnya; GJ 1002c lebih jauh, dengan orbit lebih dari 20 hari.

READ  Kapsul SpaceX Dragon mengembalikan awak 3 astronot dengan selamat ke Bumi

Kabar baiknya adalah kedekatan relatif GJ 1002b dan GJ 1002c berarti lebih mudah untuk melakukan pengamatan yang lebih detail. Langkah selanjutnya adalah menilai atmosfer berdasarkan cahaya yang dipantulkannya atau panas yang dipancarkannya.

“Spektrometer ANDES masa depan dari teleskop ELT ESO, yang melibatkan IAC, dapat mempelajari keberadaan oksigen di atmosfer GJ 1002c,” kata astrofisikawan Junay Gonzalez Hernandez dari IAC.

Kami sekarang memiliki total 5.000 exoplanet – planet di luar Bumi – yang telah diamati. Saat teleskop dan algoritme analisis data meningkat, kami dapat menemukan objek yang lebih kecil dan lebih jauh dari Bumi.

Berkat peningkatan teknologi ini, kami hampir bisa melakukannya Ukur tanda kimiawi kehidupan Di planet-planet yang jauh ini, meskipun jaraknya bertahun-tahun cahaya melintasi ruang angkasa.

Alam tampaknya bermaksud menunjukkan bahwa planet mirip Bumi sangat umum. kata astrofisikawan Alejandro Suarez Mascareño dari IAC. “Dengan keduanya, kita sekarang mengetahui tujuh sistem planet yang sangat dekat dengan Matahari.”

Riset dipublikasikan di Astronomi dan astrofisika.