SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dublandis mendominasi Oslo Diamond League

Diposting di:

Oslo (AFP) – Pemain Swedia Monto Dublandis mendominasi hujan dan dingin dalam pertandingan lompat gawang putra di Oslo Diamond League, Kamis.

Duplandis datang di 5,60m dan menempuh jarak 5,80m dengan rival terdekatnya, pasangan Norwegia Sondre Guttermsen dan Paul Hougan Lilliphos, di 5,86m.

Dupland memecahkan rekor dunia baru 6,02 m dengan jarak 5,92 m.

“Hari ini adalah hari yang sibuk dan meskipun hujan saya merasa saya melompat dengan baik – melelahkan untuk mengatasi, tetapi pada 6,02m saya senang,” kata pemegang rekor dunia dan juara Olimpiade Duplandis.

Dengan tidak adanya cedera 400m rintangan carsten warholm semua mata di Norwegia tertuju pada ‘Dream Mile’ yang terkenal di Ingrikitson, dan lima dari tujuh yang pertama membukukan pribadi terbaik dalam perlombaan retak tidak mengecewakan.

Juara Olimpiade 1500m Ingebrigtsen memecahkan rekor Diamond League dalam 3 menit 46,46 detik, mengalahkan Oliver Horace dari Oceania dari Australia (3: 47,48) untuk menjadi Jack Whiteman dari Inggris.

Andre de Gross, peraih medali emas Olimpiade 200m Kanada, memenangkan 100m, mengalahkan Reese Prescott dari Inggris di 100m dengan waktu terbaik musim 10,05 detik.

“Saya tahu langkah saya akan kembali,” kata De Cross. “Perbedaannya adalah untuk start itu dan 30 meter pertama.

“Saya sangat puas dengan kemenangan pertama musim ini, yang terbaik dalam satu musim, tetapi saya tahu saya masih memiliki dua hal yang harus dilakukan.”

Meskipun 13,22 detik (12,84) sudah cukup untuk memenangkan perlombaan setelah waktu tercepat ketiga dalam sejarah di New York minggu lalu, Devon Allen mencoba untuk balapan di bawah 13 detik dari sisa musim rintangan 110m.

READ  Ulasan: Novel Rodrip baru Amore Dowels 'The Lincoln Highway'

Setelah Kejuaraan Dunia di Oregon pada 15-24 Juli, Allen bergabung dengan pemilik NFL Philadelphia Eagles sebagai penerima luas, dengan mengatakan, “Setiap balapan yang saya ikuti harus dimenangkan.”

“13,22 tidak buruk dalam kondisi ini. Hujan dan angin bertiup.”

Seperti yang terkendali

Di nomor 400 meter putri, Femke Pol dari Belanda memenangkan perlombaan dalam 52,61 detik, mengalahkan rekor tahun 1997 53,18 yang dibuat oleh Diane Hemings dari Jamaika.

Seperti pelari gawang 400m Belanda, Femke Stian Lysberg Solum NTB / AFP

Peraih medali perunggu Olimpiade itu unggul lebih dari dua detik dari Anna Ryjikova dari Ukraina.

“Saya sangat terkejut cuacanya tidak bagus, saya tersandung pada rintangan terakhir, jadi senang melihat waktu itu,” katanya.

“Sangat masuk akal untuk memilih rekor pertemuan. Selanjutnya saya akan melakukan tes nasional dan bersiap-siap untuk Kejuaraan Dunia, dan kemudian mencoba menjadi lebih baik di Kejuaraan Eropa, jadi ini akan menjadi musim panas yang sangat sibuk. , tapi saya siap untuk tantangan – saya ingin berlari cepat dan mendapatkan beberapa medali.”

Mantan juara dunia dan Olimpiade Granny James dari Grenada mengalahkan Isaac Makwala dari Botswana di nomor 400m putra dalam waktu 44,78 detik.

Juga di 800m putri, satu-dua Inggris, peraih medali perak Olimpiade Keely Hodgkinson memenangkan satu musim teratas 1: 57,71 atas Laura Muir.

Fokus Hodgkinson langsung tertuju pada kata-kata Eugene dan Atting Mu Amerika yang memenangkan emas di Tokyo.

“Saya mencoba untuk mengambilnya setiap minggu, tapi saya suka balap kejuaraan dan putaran jadi saya menantikan Eugene,” katanya.

“Ading Mu memimpin duniaku, jadi aku ingin mendapatkannya kembali dan berharap bisa bertemu dengannya di Kejuaraan Dunia.”

READ  Toyota GR Corolla Hatch Berperforma Tinggi Digoda, Debut Kamis