SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dukungan AS untuk Ukraina semakin tipis (Analisis)

Dukungan AS untuk Ukraina semakin tipis (Analisis)

(CNN) — Taruhan suram Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa Amerika Serikat dan Barat akan bosan dengan perang brutalnya sebelum ia melakukannya, semakin jelas dari hari ke hari.

Hampir tujuh minggu setelah Presiden Joe Biden meminta Kongres memberikan $60 miliar untuk menyelesaikan pasokan senjata dan amunisi Kiev, serta $14 miliar lainnya untuk Israel, tidak terjadi apa-apa. Hal ini merupakan pukulan terhadap prospek mereka, bantuan ke Ukraina kini telah melibatkan Partai Republik dalam kebuntuan lain mengenai imigrasi. Kebuntuan ini, ditambah dengan berkurangnya prospek resolusi kongres sebelum masa reses, memicu peringatan penting dari Gedung Putih pada hari Senin yang menandai momen kritis dalam perang tersebut.

“Kita kehabisan uang dan hampir kehabisan waktu,” kata Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional Biden, kepada wartawan. Retorika keras pemerintah menunjukkan bahwa setiap anggota parlemen yang menentang pendanaan tersebut berpihak pada pemimpin Rusia. Ia menambahkan, “Pemungutan suara yang menentang dukungan terhadap Ukraina adalah pemungutan suara untuk memperbaiki situasi strategis (Vladimir) Putin.”

Komentar Sullivan muncul setelah Direktur Kantor Manajemen dan Anggaran Shalanda Young memperingatkan dalam suratnya kepada Ketua DPR Mike Johnson bahwa “memutus aliran senjata dan peralatan AS akan mengamputasi” Ukraina di medan perang, dan tidak hanya akan membahayakan keuntungan Ukraina tetapi juga keuntungannya sendiri. . “Hal ini meningkatkan kemungkinan kemenangan militer Rusia.”

Duta Besar Ukraina untuk Amerika Serikat, Oksana Markarova, juga mengimbau anggota parlemen untuk tidak meninggalkan negaranya. “Setelah menang begitu banyak, kami tidak boleh kalah sekarang,” katanya kepada reporter CNN. “Kami semua berdoa dan mengharapkan lebih banyak dukungan dari rakyat Amerika.”

Bisakah Amerika Serikat benar-benar berjanji untuk mendukung Ukraina selama diperlukan?

Nada yang mengkhawatirkan ini menimbulkan pertanyaan apakah rasa frustrasi pemerintah hanyalah sebuah taktik politik yang bertujuan untuk membuat Kongres bertindak atau mencerminkan kekhawatiran yang tulus bahwa bantuan militer AS untuk mendukung perlawanan Ukraina sudah terancam. Mengingat ketidakmampuan Kongres, dan terutama mayoritas Partai Republik yang kacau di DPR, untuk memenuhi kewajiban pemerintah yang paling mendasar sekalipun, kecemasan yang mendekati kepanikan mungkin bisa dibenarkan di Sayap Barat.

Keraguan yang meningkat terhadap komitmen AS bertepatan dengan awal musim dingin yang keras, ketika Rusia diperkirakan akan sekali lagi menyerang warga sipil Ukraina dan pembangkit listrik yang membuat mereka tetap hangat. Ada tanda-tanda baru bahwa Moskow telah berhasil membangun kembali pasokan pasukan dan senjatanya yang telah habis, dan mengerahkan rudal dan drone baru dari sekutunya seperti Korea Utara dan Iran. Sementara itu, perang Israel melawan Hamas telah membayangi Ukraina dalam beberapa pekan terakhir, sebuah situasi yang secara terbuka diungkapkan oleh Presiden Volodymyr Zelensky dalam beberapa hari terakhir.

READ  "Berbeda dengan tragedi di Titan, kapal karam Yunani diperlakukan sebagai tanpa pahlawan dan antihero"

Meskipun kelangsungan hidup Ukraina dipertaruhkan, reputasi Amerika Serikat sebagai pemimpin global juga dipertaruhkan. Dua minggu yang lalu, Menteri Pertahanan Lloyd Austin melakukan perjalanan ke Kiev dan secara terbuka mengatakan kepada Zelensky: “Kami akan bersama Anda untuk waktu yang lama.”

Namun apakah Amerika Serikat benar-benar dapat memenuhi janjinya, baik dalam pertarungan jangka pendek mengenai pendanaan Ukraina atau dalam menghadapi kemungkinan bahwa mantan Presiden Donald Trump, yang memusuhi Ukraina dan selalu mendekati Putin, mempunyai peluang untuk menang. dukungannya? Peluang yang sangat bagus untuk kembali ke Gedung Putih jika dia memenangkan nominasi Partai Republik tahun depan?

Gagasan Washington meninggalkan negara demokratis dan berdaulat untuk melawan invasi yang direncanakan Kremlin dulunya tidak terpikirkan. Tindakan seperti itu tidak hanya akan melemahkan tekad Barat di Ukraina, namun juga akan mengirimkan sinyal kepada musuh seperti Rusia dan Tiongkok bahwa jaminan keamanan AS kepada sekutu-sekutunya tidak berarti apa-apa di seluruh dunia. Namun pergeseran pandangan Partai Republik, yang menjauh dari akar internasionalisnya dan menuju sikap isolasionis “America First” yang disukai Trump, telah mengubah asumsi mengenai kekuatan Amerika. Kekuatan politik yang mampu membentuk kembali dunia pada masa jabatan Trump yang kedua sudah mulai memainkan perannya di Washington, khususnya di Dewan Perwakilan Rakyat, dan mengancam akan mengubah kebijakan luar negeri Amerika.

Para pendukung yang terus memberikan bantuan kepada Ukraina memperingatkan bahwa Putin menyadari hal ini. “Vladimir Putin, saya punya alasan untuk percaya… yakin dia akan memenangkan perang yang berlangsung lebih lama dari itu,” kata Senator Partai Republik Jim Risch dari Idaho, anggota komite Intelijen dan Urusan Luar Negeri, di Forum Keamanan Internasional Halifax bulan lalu. “Ya.” “Mereka mengawasi setiap kata yang diucapkan di Amerika Serikat dan Kanada serta sekutu kami yang lain, oleh para pembangkang, bukan oleh sebagian besar orang yang mendukung hal ini,” tambah Risch.

Ben Hodges, pensiunan Letnan Jenderal Angkatan Darat AS, memiliki perasaan yang sama bahwa Moskow mengikuti setiap langkah Kongres AS. “Ujian besar atas kemauan adalah antara Kremlin dan negara-negara Barat: Washington, Berlin, Paris, London dan lainnya,” kata Hodges pada konferensi pers pekan lalu yang diselenggarakan oleh Spirit of America, sebuah kelompok nirlaba yang bekerja bersama tentara dan diplomat. Mempromosikan nilai-nilai Amerika.

READ  Dia ditangkap karena mencuri lebih dari 700 pakaian dalam wanita dari binatu

Gejolak internal Amerika mengancam kepemimpinan globalnya

Kekuatan politik yang memecah belah yang telah membuat Kongres menemui jalan buntu dan meningkatkan prospek masa jabatan Trump yang kedua juga telah mengancam pendanaan AS untuk perlawanan Ukraina.

Partai Republik sayap kanan menuntut paket perubahan keras terhadap kebijakan imigrasi di perbatasan selatan dengan imbalan pendanaan untuk Ukraina, yang tidak dapat diterima oleh Senat Demokrat. Johnson mungkin akan kesulitan mempertahankan posisinya yang rapuh jika ia menggunakan suara Partai Demokrat untuk meloloskan paket pendanaan untuk Ukraina. Hanya ada sedikit kesamaan atau kepercayaan antara Dewan Perwakilan Rakyat yang dipimpin oleh Partai Republik dan Senat yang dipimpin oleh Partai Demokrat. Rendahnya peringkat dukungan terhadap Biden membatasi kemampuannya untuk menjual bantuan besar-besaran ke Ukraina kepada masyarakat yang semakin skeptis di tengah konflik sehari-hari di Amerika Serikat, termasuk yang terkait dengan kenaikan harga pangan.

Di sisi lain, kegagalan Ukraina untuk mengubah serangan balasan yang telah lama dijanjikan menjadi kemajuan nyata telah menyebabkan skeptis terhadap bantuan yang mempertanyakan apakah bantuan tersebut digunakan secara efektif dan berapa lama perang akan berlangsung. Johnson, misalnya, mengeluh bahwa pemerintah tidak memaparkan rencana kemenangan di Ukraina atau jalan untuk menyelesaikan konflik. Hal ini merupakan kekhawatiran yang masuk akal, mengingat miliaran dolar pembayar pajak telah dihabiskan untuk upaya bantuan. Namun, situasi di Ukraina tidak sesuai dengan jawaban yang dicari Johnson.

Putin, dengan toleransinya yang tinggi terhadap banyaknya korban di pihak Rusia, tampaknya bersedia melancarkan perang gesekan untuk melemahkan musuhnya dan mengharapkan perubahan politik di Amerika Serikat dan Eropa yang secara perlahan akan mencekik kekuatan militer Ukraina.

Faktanya, Rusia dan Ukraina telah berperang selama lebih dari satu dekade, sejak Putin mencaplok Krimea, wilayah Ukraina, pada tahun 2014. Dengan perang yang stagnan, baik Rusia maupun Ukraina tidak akan melakukan negosiasi untuk mengakhiri perang tersebut, dengan banyak hal yang harus dilakukan. dipertaruhkan Agar keduanya terhindar dari kekalahan.

Kini paket bantuan Ukraina terjebak dalam masalah politik Amerika yang paling sulit diselesaikan: imigrasi.

Biden meminta $13,6 miliar untuk keamanan di perbatasan AS-Meksiko, bersama dengan permintaan bantuannya ke Israel dan Ukraina, dalam upaya memfasilitasi pengesahan tindakan tersebut, yang juga mencakup $7,4 miliar untuk Taiwan. Namun Partai Republik menginginkan perubahan kebijakan dan dana baru.

Di DPR, mereka mendorong undang-undang baru berdasarkan H.R. 2, sebuah undang-undang yang akan mengkodifikasi banyak kebijakan imigrasi garis keras Trump, serta perubahan pada undang-undang suaka. Sekelompok senator bipartisan menghabiskan beberapa minggu mencari kompromi, namun ada laporan yang bertentangan pada hari Senin tentang apakah pembicaraan mereka gagal.

READ  Rusia akan menyerang Ukraina kapan saja: Amerika Serikat

Pemimpin Mayoritas Demokrat di Senat Chuck Schumer akan meningkatkan tekanan terhadap anggota Senat dari Partai Republik yang menginginkan lebih banyak bantuan ke Ukraina namun tersandera oleh basis partai mereka yang pro-Trump. Dia bermaksud untuk memberikan paket bantuan kepada Ukraina dan Israel untuk pemungutan suara minggu ini tanpa menyertakan langkah-langkah imigrasi. Diumumkan bahwa Zelensky akan hadir dari jarak jauh pada hari Selasa di sebuah pengarahan rahasia di Senat.

Surat kabar tersebut mengatakan: “Keamanan nasional Amerika dipertaruhkan di seluruh dunia, di Eropa, di Timur Tengah, dan di kawasan Indo-Pasifik, dan para tiran dan lalim mengobarkan perang melawan demokrasi, nilai-nilai kita, dan melawan negara kita. jalan hidup.” Demokrat York. “Kita berada dalam momen bersejarah.”

Namun sekelompok senator Partai Republik, yang biasanya mendukung bantuan ke Ukraina, pada hari Senin memberi isyarat bahwa mereka tidak dapat bergerak maju tanpa adanya perubahan imigrasi yang terkait dengan langkah tersebut. Misalnya, Senator John Cornyn dari Texas memperingatkan bahwa “keamanan kita tidak bisa menjadi prioritas kedua setelah keamanan negara-negara lain di dunia, dan sekutu kita, bahkan negara-negara seperti Ukraina dan Israel.”

Mengingat dukungan luas Ukraina di Senat, penyelesaian tampaknya mungkin terjadi. Namun ketidakpastian dan ketidakstabilan DPR yang dikuasai Partai Republik membuat paket bantuan menghadapi nasib yang sangat tidak pasti. Mayoritas Partai Republik belum mengesahkan rancangan undang-undang seperti biasanya, seperti rancangan undang-undang pendanaan Departemen Pertahanan AS. Meskipun Dewan Perwakilan Rakyat mendukung rancangan undang-undang pendanaan Israel, Dewan Perwakilan Rakyat mendapat tekanan dari pemotongan Dana Pendapatan Internal (Internal Revenue Service), yang ditentang oleh Senat Partai Demokrat, yang merupakan sebuah tanda bahwa anggota DPR dari Partai Republik lebih berorientasi pada pesan-pesan partisan daripada mengatur atau melestarikan kekuasaan negara. dan pengaruhnya di luar negeri.

Bahaya yang mengancam Ukraina adalah bahwa mereka akan terlibat dalam perebutan pendanaan pemerintah, yang akan terjadi pada bulan Januari dan Februari. Bahkan sebelum hasil pemilu tahun 2024 diketahui, jelas bahwa tidak ada lagi jaminan bahwa miliaran dolar Amerika akan berada di sana selama perang berlangsung.

Sementara itu, di Moskow, Putin mengawasi dan menunggu.