SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dukungan Gereja Indonesia menyerukan revisi Undang-undang Cyber ​​yang kontroversial

Seorang pejabat senior Gereja Indonesia menyambut baik seruan Presiden Joko Widodo untuk mengubah sejumlah pasal dalam undang-undang yang mengatur informasi dan transaksi elektronik, yang menurut para aktivis bertujuan untuk membatasi hak-hak sipil dan menjebak kritik pemerintah.

Undang-Undang Informasi dan Komunikasi Elektronik (Undang-Undang IDE) yang diberlakukan pada tahun 2018 menghukum siapa pun yang terbukti bersalah mendistribusikan, menukar, atau memproduksi konten elektronik yang dapat diakses yang berisi penghinaan, pornografi, perkataan yang mendorong kebencian, ancaman, atau berita palsu.

Kelompok hak asasi manusia mengkritik undang-undang tersebut karena tidak memiliki pedoman yang jelas bagi polisi dan pengadilan untuk menjelaskan tindakan tersebut.

Widodo menanggapi kritik minggu ini.

Semangat utama dari undang-undang IDE adalah menjaga ruang digital Indonesia tetap bersih, sehat, etis, dan produktif. Jika penegakannya menimbulkan rasa ketidakadilan, undang-undang ini harus diubah. Hapus artikel dengan banyak penjelasan, ”katanya saat bertemu dengan polisi dan pemimpin militer pada 15 Februari.

Dukung jaringan jurnalis dan editor Katolik terbesar di Asia.

Pastor Paulus Christian Ciswandoko, sekretaris eksekutif Komisi Uskup Katolik Indonesia, mengatakan pernyataan Jokowi adalah isyarat “menemukan keresahan di antara orang-orang atas hukum.”

Dia mengatakan undang-undang semacam itu penting dalam lingkungan di mana masih ada orang yang perlu belajar bagaimana menggunakan internet dengan bijak.

Pada 17 Februari, U.C.A.

“Namun, penting untuk membuat undang-undang agar pelaksanaannya tidak terlalu membatasi hak-hak sipil, seperti menindak individu yang mengkritik berdasarkan data atau fakta.”

Pada saat yang sama, masyarakat perlu belajar bagaimana menggunakan alat komunikasi dengan bijak, ujarnya.

Usman Hameed, direktur pelaksana Amnesty International Indonesia, mengatakan langkah pertama yang harus diambil presiden dalam mengikuti seruannya sendiri adalah membebaskan mereka yang dikurung di bawah hukum karena diam-diam mengungkapkan pandangan mereka.

READ  Indonesia: Pakar PBB mengutuk mega proyek pariwisata 'menginjak-injak hak asasi manusia'

“Pemerintah memiliki kewajiban untuk menghormati dan melindungi hak atas kebebasan berekspresi dan berekspresi, termasuk mereka yang berpandangan anti-pemerintah,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Pemerintah juga harus menyadari bahwa perlindungan kebebasan berekspresi dan berekspresi tidak berakhir dengan amandemen undang-undang ini, katanya.

“Ada pasal dalam undang-undang lain yang sering digunakan untuk menyangkal kebebasan berekspresi, seperti makar untuk menghukum paus yang diam-diam mengungkapkan pandangannya. Memastikan keadilan di masyarakat harus dilakukan secara adil, bukan dengan cara diskriminatif,” kata Hamid.

Tahun lalu Amnesty International mendaftarkan setidaknya 119 kasus di mana hak atas kebebasan berekspresi dilanggar menggunakan undang-undang ITE. Sebanyak 141 orang terlibat dalam kasus tersebut, termasuk 18 aktivis dan empat jurnalis

Hamid mengatakan banyak dari mereka yang dituduh melanggar hukum setelah mengkritik kebijakan pemerintah.