SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dunk itu tebal, tapi tetap mematikan

Dunk itu tebal, tapi tetap mematikan

Dengan gigitan yang dapat membelah hiu menjadi dua dan cangkir lapis baja yang hanya disukai oleh seorang ibu, Dunkleosteus adalah salah satu predator pertama di Bumi, meneror laut subtropis 360 juta tahun yang lalu selama periode Devonian. Menurut beberapa perkiraan, seekor ikan raksasa berukuran sepanjang bus sekolah.

Namun, sebuah studi baru mengambil gigitan besar dari perkiraan ukuran Dunkleosteus. Russell Engelman, seorang ahli paleontologi mengejar gelar Ph.D. di Case Western Reserve University, baru-baru ini membandingkan proporsi kepala Dunkleosteus yang terbungkus baja dengan ukuran tengkorak ratusan ikan hidup dan fosil. Bulan lalu, di jurnal keberagamanIkan purba ini, Mr. Engelman menyimpulkan, tingginya hanya 13 kaki dan lebih mirip tuna montok daripada hiu yang anggun.

Untuk penelitian tersebut, Tuan Engelman memeriksa beberapa spesimen Dunkleosteus terrelli di Cleveland Museum of Natural History. Banyak dari fosil ini ditemukan di dekat tebing di sepanjang Sungai Rocky, menjadikan spesimen “dunk” sebagai simbol zaman prasejarah kota. Tetapi sedikit penelitian telah dilakukan pada ukuran Dunkleosteus, dan beberapa pengukuran sebelumnya tampak mencurigakan bagi Tuan Engelmann.

Dunkleosteus termasuk dalam keluarga ikan purba yang dikenal sebagai artropoda yang menguasai lautan selama periode Devonian. Karena sebagian besar tubuh Dunkleosteus kemungkinan besar terdiri dari tulang rawan yang rapuh, hanya pelat baja tebal yang menyelimuti kepala dan lehernya yang terawetkan sebagai fosil. Sementara lempeng-lempeng ini membuat rahang pemangsa bergerigi, hanya sedikit yang terungkap tentang bagian tubuhnya yang lain. Akibatnya, sebagian besar upaya untuk menentukan ukuran Dunkleosteus mengandalkan ekstrapolasi dari silsilah kerabatnya yang jauh lebih kecil.

Menurut Mr. Engelmann, panjang kepala merupakan indikator ukuran tubuh yang dapat diandalkan pada ikan: spesies ikan pendek umumnya memiliki kepala lebih pendek dan spesies ikan tinggi memiliki kepala lebih panjang. Fokuskan pada area antara mata ikan dan bagian belakang kepalanya. “Organisme tidak dapat mengacaukan ukuran area ini terlalu banyak karena di situlah otak dan insang berada,” kata Mr. Engelman. “Jika lubang hidungmu terlalu kecil, kamu mati lemas.”

READ  Timur Laut AS menghadapi pemanasan yang cepat di tengah krisis iklim global | berita AS

Bandingkan ukuran wilayah ini di Dunkleosteus dengan proporsi kepala hampir 1.000 spesies fosil dan ikan modern lainnya, yang ukurannya berkisar dari bass laut kecil hingga hiu besar. Setelah melakukan pengukuran melalui beberapa model, dia menyimpulkan bahwa rata-rata kepala Dunkleosteus, yang panjangnya sekitar 24 inci, berkorelasi dengan ikan yang sedikit lebih panjang dari 11 kaki. Dunkleosteus terbesar yang diketahui tingginya sekitar 13,5 kaki. Daripada raksasa seukuran bus, ikan ini lebih mirip dengan Volkswagen Beetles, tapi mereka masih serangga yang bisa memberikan gigitan yang menghancurkan tulang.

Mengurangi tinggi badan Dunkleosteus juga mengubah proporsinya. Sebagian besar rekonstruksi menggambarkan Dunkleosteus dengan tubuh hiu yang memanjang. Namun, fosil arthropoda yang lebih lengkap mengungkapkan bahwa ikan ini memiliki tubuh skuamosa dan silindris. Tuan Engelman mengira Dunkleosteus mungkin terlihat seperti tuna bulat.

Ikan berbentuk penuh ini seperti Pac-Man lapis baja. Itu memiliki ukuran mulut dua kali hiu putih besar dan mungkin melebihi jumlah hiu yang lebih panjang. “Orang bilang itu permen, tapi mungkin ototnya keras,” kata Mr. Engelman.

Sejak makalah itu diterbitkan, banyak orang menyebut fosil ikan “Chunkleosteusdi media sosial, tetapi Tuan Engelman tidak berpikir perkiraan baru menghilangkan kehebatan predator lama.

“Orang mengira ini downgrade, padahal ini sebenarnya upgrade,” katanya.

Jauh dari penghuni bawah yang lambat, Dunkleosteus tampaknya dibangun untuk gerakan cepat di perairan terbuka. Dan bahkan Dunkleosteus yang Lebih Pendek masih menjadi raja laut Devonian yang tak terbantahkan.

Tidak semua orang yakin sepenuhnya bahwa Dunkleosteus mengguncang tubuh Abi. Sulit untuk mengetahui seperti apa sebenarnya Dunkleustius tanpa lebih dari tubuhnya, kata Caitlin Colery, ahli paleontologi di Cleveland Museum of Natural History. Sementara tulang rawan jarang mengeras, Cleveland Shale telah menghasilkan tubuh hiu bertulang rawan yang hidup berdampingan dengan Dunkleosteus.

READ  Penemuan lautan luas di bawah kerak bumi yang mengandung lebih banyak air daripada permukaannya

“Jangan salah paham, saya suka ‘dunk’ yang tebal,” kata Dr. Colery, yang tidak terlibat dalam studi baru ini. “Tapi saya tidak akan terlalu terikat karena dalam sains, khususnya paleontologi, itu membutuhkan satu penemuan baru untuk mengubah segalanya.”