SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

El Salvador telah menjadi negara pertama yang mengadopsi bitcoin sebagai mata uang legal

El Salvador telah menjadi negara pertama yang mengadopsi bitcoin sebagai mata uang legal

El Salvador akan mengadopsi Bitcoin sebagai mata uang resmi negara tersebut, menjadi yang pertama di dunia yang secara resmi mengadopsi volatilitas. Cryptocurrency Dengan demikian.

Kongres Amerika Latin memberikan suara sangat mendukung RUU itu Selasa malam, mendorong Presiden Salvador Neb Bukele maju. Saran. Partai politikus berusia 39 tahun itu menikmati suara mayoritas di kongres El Salvador.

“Ini akan membawa inklusi keuangan, investasi, pariwisata, inovasi dan pembangunan ekonomi ke negara kita,” kata Bukele. Saya katakan sebelumnya Pilih.

Para ahli mengatakan langkah itu juga membawa risiko keuangan bagi orang-orang Salvador biasa dan negara mereka, karena cryptocurrency memperoleh dan kehilangan nilai dalam jumlah besar dalam sekejap – dan terkadang dalam semalam.

Dolar AS adalah mata uang resmi negara dan ekonomi El Salvador sangat bergantung pada uang yang dikembalikan dari luar negeri. untuk saya data Bank DuniaDugaan pengiriman uang ke negara ini menyumbang hampir $6 miliar – atau sekitar 20% dari PDB pada 2019.

Pada hari Minggu, Bukele mentweet bahwa a “potongan besar” Dari jumlah ini $6 miliar hilang dari pialang yang mengambil sebagian dari transaksi keuangan dolar. Sebaliknya, dia percaya bitcoin bisa menjadi “cara yang paling cepat berkembang untuk mendapatkan enam miliar dolar setahun dalam pengiriman uang.” Menurut presiden, 70% penduduk El Salvador tidak memiliki akses ke layanan keuangan tradisional. Buekele berkata Bitcoin dapat meningkatkan inklusi keuangan dan akses ke kekayaan di negara yang sangat miskin.

READ  Bill.com, tim Microsoft On Finance Automation

Bagaimana itu bekerja?

Bitcoin, sebagai mata uang fiat, dapat digunakan dalam transaksi apa pun dan bisnis harus menerima bentuk pembayaran ini, menurut peraturan perundang-undangan. Undang-undang juga menyatakan bahwa kontribusi pajak dapat dibayarkan melalui Bitcoin dan pertukaran mata uang kripto tidak akan dikenakan pajak capital gain.

Di bawah undang-undang baru, El Salvador akan “memperkuat pelatihan dan mekanisme yang diperlukan agar penduduk dapat mengakses transaksi bitcoin.” Namun, mereka yang tidak memiliki akses ke teknologi yang dapat menerapkan bitcoin dikecualikan dari kewajiban untuk menerimanya sebagai pembayaran.

Bitcoin dapat digunakan sebagai alat pembayaran yang sah ketika undang-undang tersebut berlaku dalam waktu 90 hari. Nilai tukar bitcoin terhadap dolar akan ditentukan oleh pasar.

Dampak negara pertama yang mengadopsi Bitcoin

El Salvador menjadi yang pertama mendapatkan bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah bisa menjadi pertanda hal-hal yang akan datang untuk cryptocurrency. Greg King, CEO dan pendiri Osprey Funds, sebuah perusahaan manajemen aset crypto, mengatakan kepada CBS News bahwa memperoleh Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah adalah “masalah besar.”

“Saya pikir ini adalah tonggak utama untuk Bitcoin dan perkembangan yang sangat positif,” katanya. Masih harus dilihat berapa banyak adopsi yang akan diadopsi oleh warganya. Tetapi hanya secara kualitatif, apa yang dilakukannya dengan Bitcoin selanjutnya melegitimasi statusnya sebagai aset cadangan potensial untuk entitas berdaulat dan super-berdaulat.”

Sementara itu, El Salvador adalah salah satu dari negara termiskin Di wilayah tersebut, Bukele mencari program senilai $1 miliar dengan Dana Moneter Internasional.

READ  Saham Pulmatrix diperdagangkan lebih rendah setelah JNJ Lung Cancer Initiative mengakhiri perjanjian lisensi PUR1800

Siobhan Morden, direktur pelaksana dan kepala strategi pendapatan tetap Amerika Latin di Amherst Pierpont Securities, mengatakan kepada CBS News bahwa dia “sangat awal” dalam menilai implikasi dari memiliki Bitcoin. Sebagai mata uang legal di El Salvador dan cara kerjanya.

“Itu adalah pengumuman yang sangat mengejutkan,” katanya. “Itu didorong dengan sangat cepat. Jadi, itu menimbulkan kekhawatiran tentang seberapa efektif ini diterapkan, dan apa implikasinya bagi negara, terutama dalam hal hubungannya dengan hubungan diplomatik dan multilateralnya.”

Morden mengatakan ketakutan untuk El Salvador – bersama dengan fluktuasi liar dalam nilai bitcoin untuk orang biasa – adalah bahwa hal itu dapat menunda negosiasi yang sedang berlangsung dengan Dana Moneter Internasional.

“El Salvador adalah ekonomi yang bergantung pada dolar dan memiliki akses terbatas ke pembiayaan untuk defisit fiskal untuk program pembiayaannya. Ini telah mencapai tingkat kejenuhan sehubungan dengan penerbitan di pasar domestiknya,” katanya. “Jadi, kemampuannya untuk mendapatkan kredit tergantung pada kesepakatan dengan IMF, dan oleh karena itu, dapat memfasilitasi akses ke pinjaman multinasional.”