SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Elon Musk bangkit saat dia menuntut Jeff Bezos dalam perlombaan luar angkasa baru

Elon Musk bangkit saat dia menuntut Jeff Bezos dalam perlombaan luar angkasa baru

Oleh Adam Minter

Perlombaan luar angkasa di laboratorium teknik atau di orbit seharusnya dimenangkan. Berkat Jeff Bezos, hadiah selanjutnya dapat dimenangkan di ruang sidang atau kantor penyelenggara.

Ketika perusahaan Bezos tertinggal dari SpaceX Elon Musk dalam perlombaan untuk mengembalikan manusia ke bulan dan meluncurkan layanan broadband berbasis satelit, mereka semakin beralih ke pengajuan kebijakan dan hukum untuk bergerak maju. Ini bukan pendekatan baru di Washington. Tetapi jika Bezos menang, itu bisa menyebabkan kerusakan signifikan pada industri ruang angkasa komersial Amerika, seperti yang baru saja mulai lepas landas.

Mungkin sulit dipercaya akhir-akhir ini, tetapi Administrasi Penerbangan dan Antariksa Nasional pernah dikenal karena kecepatan dan efisiensinya. Pada Juli 1962, NASA mengundang 11 perusahaan untuk menawar Lunar Exploration Module — atau LEM — yang akan membawa astronot ke permukaan bulan untuk pertama kalinya. Tak lama kemudian, Grumman Aircraft Engineering Corp (kemudian Northrop Grumman Corp) dipilih untuk kontrak. Hanya tujuh tahun kemudian, unit itu berada di bulan.

Sejak itu, sayangnya, kecepatan NASA telah melambat sementara biaya meningkat. Pada tahun 2007, untuk beberapa nama, badan tersebut mengesahkan sebuah program untuk mengembangkan pakaian luar angkasa baru untuk putaran eksplorasi bulan Amerika berikutnya. Empat belas tahun kemudian, masih belum ada setelan baru. Audit baru-baru ini memperkirakan bahwa tidak akan ada satu untuk setidaknya empat tahun lagi. Dan berapa biayanya? Sekitar $ 500 juta per setelan. Salah satu alasan utama untuk kecepatan dingin ini adalah bahwa proyek telah didistribusikan ke 27 kontraktor terpisah.

Pada tahun 2019, Bezos sendiri memberikan ringkasan masalah yang baik: “Sejauh program besar NASA dilihat sebagai program pekerjaan besar, di mana mereka harus didistribusikan ke negara bagian yang tepat di mana senator yang tepat tinggal, dll., ini akan mengubah tujuan.”

READ  Target untuk menutup toko San Francisco lebih awal sebagai tanggapan atas pencurian dan masalah keamanan

Baca juga: Kapsul SpaceX dengan Awak Sipil Pertama Mendarat dengan Aman di Samudra Atlantik

Dalam pembicaraan yang sama, Bezos memprediksi jika kontes LEM diadakan hari ini, pengacara akan berbaris dengan para insinyur. “Hari ini, akan ada, Anda tahu, tiga protes, dan yang kalah akan menuntut pemerintah federal karena mereka tidak menang. Ini menarik, tetapi hal yang memperlambat segalanya adalah membeli. Kemacetan menjadi lebih besar daripada teknologi.”

Dia benar! Tahun lalu, NASA memilih tiga perusahaan — Bezos Blue Origin, SpaceX, dan Dynetics Inc — untuk bersaing mendapatkan kontrak pendaratan untuk misi berikutnya ke bulan, yang dijadwalkan mendarat pada 2024. Badan tersebut diharapkan memilih dua kandidat. Namun, pada bulan April diumumkan bahwa mereka hanya akan memilih satu: SpaceX. Alih-alih mengakui kekalahan, Blue Origin mengajukan keluhan ke Kantor Akuntabilitas Pemerintah. Ketika itu gagal, dia menggugat NASA. Ketika tindakan hukum berlanjut, NASA harus menghentikan pekerjaan di pendarat bulan dan membahayakan jadwalnya. (Blue Origin tidak menanggapi permintaan komentar.)

Namun, Bezos belum selesai. Pada 25 Agustus, Amazon.com Inc. (yang merupakan pendiri dan ketuanya) dari Komisi Komunikasi Federal menolak rencana terbaru SpaceX untuk sekelompok siaran satelit melalui Internet. SpaceX sudah memiliki lebih dari 1.700 di orbit, dengan rencana hingga 30.000 lebih. Bukan kebetulan bahwa Amazon memiliki rencana satelit sendiri untuk penyiaran online. Dengan sedikit prospek untuk mengejar ketertinggalan jangka pendek—belum ada satu pun pengorbit yang memiliki tanggal peluncuran—Amazon mengirim serangan pribadi terhadap Musk ke FCC minggu lalu, dengan mengklaim bahwa, di perusahaannya, “aturannya adalah untuk orang lain. .” (Amazon menolak mengomentari catatan).

Masih harus dilihat bagaimana penerimaan regulator dan pengadilan terhadap permohonan ini. Tetapi bahkan jika Bezos menang, NASA seharusnya tidak memandang baik strategi pemulihan yang dirancang – setidaknya sebagian – untuk memperlambat inovasi dan eksplorasi melalui sarana firma hukum. Dengan hampir semua akun, SpaceX jauh di depan dalam perlombaan ini, meluncurkan roket setiap beberapa minggu dan mendarat beberapa dekade untuk mengirim pendarat ke Bulan.

READ  Restoran konsep baru Taco Bell berfokus pada Drive-Thru

Perusahaan besar dengan kantong dalam akan selalu cenderung mengajukan tuntutan hukum daripada bersaing. Tetapi Bezos, sebagai salah satu pengusaha paling sukses dalam sejarah Amerika, harus memahami bahwa kemajuan umat manusia di ruang angkasa paling baik dipupuk oleh para insinyur dan ilmuwan yang percaya — bukan orang yang berperkara. Perlombaan luar angkasa baru baru saja dimulai. Sayang sekali melihatnya terikat pada landasan peluncuran dengan pita merah.

Lihat video terbaru DH: