SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Elon Musk mengirim layanan Internet satelit Starlink ke Ukraina. Tampaknya membantu.

Ketika perang pecah di Ukraina, negara itu menghadapi ancaman serangan siber dan penembakan Rusia yang berpotensi melumpuhkan Internet, sehingga perlu mengembangkan rencana cadangan. Jadi menteri transformasi digital negara itu, Mykhailo Fedorov, men-tweet permohonan langsung kepada Musk yang mendesaknya untuk mengirim bantuan. Musk menjawab hanya beberapa jam kemudian: “Layanan Starlink sekarang aktif di Ukraina. Lebih banyak terminal dalam perjalanan.”

Ukraina telah menerima ribuan antena dari perusahaan Musk dan sekutu Eropa, yang telah terbukti “sangat efektif,” kata Fedorov dalam sebuah wawancara dengan The Washington Post, Jumat.

“Kualitas tautannya luar biasa,” kata Fedorov melalui penerjemah, menggunakan koneksi Starlink dari lokasi yang dirahasiakan. “Kami menggunakan ribuan, di area ribuan, terminal dengan pengiriman baru yang datang setiap hari.”

Penggunaan Starlink sebagai tindakan sementara bagi warga dan pemerintah untuk tetap terhubung selama invasi adalah ujian utama dari teknologi yang relatif baru, kata para ahli, dan dapat memiliki implikasi luas untuk masa depan perang. Internet telah menjadi alat penting untuk komunikasi, tetap terinformasi dan bahkan menyalakan senjata.

Ini juga merupakan ujian bagi Musk. Orang terkaya di dunia, senilai $ 232 miliar menurut Bloomberg Billionaire’s Index, membuat kebiasaan beralih ke Twitter untuk janji dan proklamasi yang kurang ajar di tengah krisis dunia. Sudah minggu ini, CEO Tesla telah menantang Putin untuk bertarung dan ditindaklanjuti dengan berjanji akan menggunakan hanya satu tangan jika Putin takut. Dan dia memberi tahu Putin bahwa dia bisa membawa beruang.

Tapi kali ini, Fedorov dan beberapa ahli mengatakan dia berhasil. Karyawan Tesla di Eropa dilaporkan berkumpul sistem untuk membantu menyalakan Starlink di Ukraina, dan Fedorov mengatakan negara-negara Eropa lainnya telah mengirim peralatan Starlink dari persediaan mereka sendiri.

Musk menanggapi permintaan untuk mengomentari upayanya dengan Starlink dan upaya sebelumnya, memberi tahu The Post untuk memberikan salam “kepada master boneka Anda Besos.” (Pendiri Amazon Jeff Bezos memiliki The Post.) Musk tidak menanggapi permintaan tindak lanjut secara khusus atas pekerjaannya dengan Starlink di Ukraina.

READ  Lee County mencari untuk mempekerjakan 21 pekerja EMS

SpaceX menolak mengomentari pekerjaannya di Ukraina.

Gangguan internet dapat disebabkan oleh pemadaman listrik atau kabel serat optik terputus akibat penembakan, kata para ahli. Teknologi Starlink sedang digunakan oleh warga sipil di daerah yang diserang yang telah kehilangan layanan Internet, dan oleh pejabat pemerintah. Terminal Starlink juga telah disediakan untuk membantu perusahaan teknologi negara itu tetap online ketika perang memaksa mereka untuk pindah. Times of London laporan bahwa unit Ukraina menggunakan Starlink untuk menghubungkan pesawat tak berawaknya yang menyerang pasukan Rusia.

Starlink telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, melampaui beberapa pesaing Internet satelit dengan meluncurkan lebih dari 1.000 satelit ke luar angkasa. Orang-orang dapat membeli layanan online seharga $99 per bulan, ditambah $499 untuk peralatannya, tetapi Starlink memperingatkan bahwa pengiriman dalam beberapa kasus dapat memakan waktu enam bulan atau lebih.

Seseorang yang mengetahui upaya Starlink di Ukraina, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas hal-hal sensitif, mengatakan ada lebih dari 5.000 terminal di negara itu.

Namun, para ahli mengatakan bahwa bahkan jaringan Starlink yang besar mungkin tidak akan cukup untuk membuat seluruh negara tetap online dan beroperasi dengan kecepatan penuh. Tetapi terminal dapat berfungsi sebagai cadangan yang andal karena layanan Internet terputus-putus. Fedorov mengatakan dia dan stafnya sedang berdiskusi dengan para pemimpin dan perusahaan Eropa lainnya tentang teknologi satelit dan seluler tambahan yang dapat membantu menjaga warga Ukraina tetap online jika terjadi pemadaman internet yang lebih besar.

Aliran internet memburuk pada hari pertama invasi Rusia ke Ukraina pada 11 Februari. 24 dan belum sepenuhnya pulih, menurut layanan pemantauan data. Tetapi sejak penurunan awal itu, konektivitas tetap cukup stabil, dengan sebagian besar pemadaman sementara dan terisolasi bahkan selama penembakan Rusia yang berat.

READ  Ulasan: Portland Timber 2, Seattle Sounders 6

“Setiap hari ada pemadaman, tetapi umumnya layanan kembali normal,” kata Doug Madory, direktur analisis Internet untuk Kentik, yang memantau aliran data global.

Bahkan sebelum Fedorov tweeted di Musk untuk meminta bantuan, SpaceX sedang mencari cara untuk membawa Starlink ke Ukraina. Presiden dan COO Gwynne Shotwell mengatakan dalam sebuah pembicaraan di California Institute of Technology bulan ini bahwa perusahaan telah bekerja selama beberapa minggu untuk mendapatkan persetujuan peraturan untuk memungkinkan satelit berkomunikasi di Ukraina.

Agen Fedorov sedang bekerja untuk membawa terminal Starlink ke wilayah di mana akses Internet telah terputus, katanya. Sistem dalam beberapa kasus telah digunakan untuk menghubungkan orang-orang ketika jaringan seluler di negara itu kelebihan beban.

Fedorov mengatakan bahwa dia mengirim pesan singkat dengan Musk dan bahwa miliarder teknologi itu juga telah menelepon Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Ada beberapa kekhawatiran yang menyertai penggunaan terminal. Seperti semua komunikasi satelit selama perang, sinyal Starlink dapat digunakan untuk mendeteksi lokasi antena, kata para ahli.

Meskipun tidak jelas apakah Rusia dapat menggunakan sinyal tersebut untuk menargetkan serangan, Musk menginstruksikan agar berhati-hati di Twitter.

“Peringatan penting: Starlink adalah satu-satunya sistem komunikasi non-Rusia yang masih berfungsi di beberapa bagian Ukraina, jadi kemungkinan menjadi sasaran tinggi,” cuitnya. Dia menambahkan bahwa pengguna harus menyalakan terminal hanya saat dibutuhkan dan jauhkan dari orang-orang.

Para ahli telah memperingatkan bahwa perangkat itu dapat memberikan lokasi Ukraina kepada penyerang Rusia, tetapi sejauh ini itu tidak menjadi masalah, kata Fedorov. Perangkat biasanya digunakan di “daerah padat penduduk di mana akan ada banyak warga sipil.”

Dia mengatakan serangan cyber Rusia belum menggenjot sistem – belum.

“Mereka saat ini tampaknya sangat sibuk menyerang situs web kota kecil dan desa kami,” kata Fedorov. “Saya pikir mereka belum sampai pada titik itu.”

READ  Gempa berkekuatan 4.8 SR 34 km barat laut Sorong, Indonesia

Karena Starlink masih relatif baru, masih banyak yang harus dipikirkan tentang bagaimana dan apakah itu layak untuk digunakan di zona konflik, kata pakar industri pertahanan dan luar angkasa.

“Jawabannya adalah berpotensi berguna, tetapi ada banyak hal yang tidak kami ketahui,” kata Brian Weeden, direktur perencanaan program untuk keberlanjutan ruang angkasa, Secure World Foundation, menunjuk pada risiko serangan siber dan apa sebenarnya kebutuhannya.

Rusia, serta banyak lainnya, memiliki teknologi yang mampu menemukan, mengganggu, dan terkadang mencegat berbagai jenis transmisi. Teknologi Starlink bisa menjadi target untuk upaya ini, kata John Scott-Railton, peneliti senior di Citizen Lab Universitas Toronto.

“Tapi saya pikir sangat penting bahwa orang-orang di Ukraina dan daerah tanpa konektivitas bisa terhubung, jadi ini adalah masalah pemahaman dan keseimbangan risiko,” katanya.

Di Kyiv, seorang insinyur Ukraina melihat pertukaran Twitter antara Fedorov dan Musk dan bergegas untuk mengumpulkan kembali terminal Starlink yang telah dia beli beberapa bulan sebelumnya. Oleg Kutkov mengatakan dia membeli terminal hanya untuk membongkar dan memasangnya kembali – sebagai seorang insinyur, dia ingin tahu bagaimana cara kerjanya.

Tapi sekarang layanan Starlink diaktifkan di negara ini, itu benar-benar terbukti bermanfaat, katanya. Layanan Internet regulernya masih berfungsi, tetapi dia meletakkan antena Starlink di luar jendelanya dan menyalakannya untuk menguji, katanya. Kecepatannya sangat cepat.

“Koneksi internet sangat penting di sini di Ukraina,” kata Kutkov. “Kami mendapatkan banyak info dari saluran media sosial, dari pemerintah dan dari satu sama lain.” Kutkov mendapat begitu banyak pertanyaan dari sesama warga Ukraina tentang Starlink sehingga dia membuat grup Facebook untuk menjawabnya. Sekarang memiliki 370 anggota.

Christian Davenport, Craig Timberg dan Joseph Menn berkontribusi pada laporan ini.