SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Evergrande meminta kesabaran dari investor global untuk pembayaran kembali

Evergrande meminta kesabaran dari investor global untuk pembayaran kembali

BEIJING (BLOOMBERG) – China Evergrande Group telah mendesak pemegang obligasi luar negeri untuk tidak mengambil tindakan hukum agresif atas pembayaran, setelah sekelompok kreditur luar negeri mengancam akan mengambil tindakan penegakan.

Pengembang mencari lebih banyak waktu dari investor luar negeri untuk sepenuhnya mempertimbangkan ketidakpastian dan risiko untuk membuat rencana pelepasan risiko utang yang akan melindungi kepentingan berbagai pihak, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan, Selasa (25 Januari). Evergrande sedang menyusun rencana restrukturisasi utang yang terperinci dan efektif dan secara aktif memelihara dialog dengan kreditur luar negeri, tambahnya.

Evergrande, dibebani dengan kewajiban senilai US$305 miliar (S$410 miliar) pada pertengahan 2021, dianggap gagal bayar pada Desember setelah melewatkan pembayaran obligasi dolar.

Sebuah kelompok ad hoc pemegang obligasi lepas pantai Evergrande mengatakan pekan lalu bahwa pengembang China gagal terlibat secara substantif dengan upaya restrukturisasi, dan akan “secara serius mempertimbangkan tindakan penegakan hukum” untuk melindungi kepentingan investor.

Investor luar negeri perusahaan berusaha untuk dikonsultasikan sebelum aset lebih lanjut dijual, dengan kelompok tersebut mengatakan bahwa “kurangnya keterlibatan dan pengambilan keputusan yang buram hingga saat ini bertentangan dengan standar internasional yang mapan dalam proses restrukturisasi sebesar ini”.

Obligasi Evergrande, meski masih menunjukkan tingkat kesulitan yang dalam, sejak itu menguat pada tanda-tanda kemajuan dalam restrukturisasinya, yang dipimpin oleh pemerintah China. Pekan lalu, Bloomberg melaporkan bahwa pengembang telah mulai mengidentifikasi pemegang obligasi, dan Evergrande mengatakan akan mempekerjakan lebih banyak penasihat keuangan. Pemerintah Guangdong berencana untuk merilis kerangka restrukturisasi utang pada bulan Maret, penyedia informasi keuangan REDD melaporkan.

Catatan pengembang yang jatuh tempo pada tahun 2022 ditunjukkan sekitar 16,6 sen dolar pada Selasa pagi, harga yang dikompilasi Bloomberg menunjukkan.

READ  Twitter, Tegaskan, Robinhood, dan banyak lagi