SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ExxonMobil dan Chevron melaporkan keuntungan yang lebih tinggi

ExxonMobil dan Chevron melaporkan keuntungan yang lebih tinggi

Exxon Mobil dan Chevron, dua perusahaan minyak AS yang dominan, melaporkan laba kuartalan untuk ketiga kalinya berturut-turut pada hari Jumat karena harga minyak dan gas alam terus naik.

pada kuartal ketiga, Harga minyak acuan AS Itu bertahan di dekat level tertinggi tujuh tahun, mengakhiri periode di $76 per barel. Sejak itu meningkat dengan tambahan $6 per barel, menunjukkan bahwa kuartal terakhir mungkin lebih menguntungkan bagi perusahaan minyak.

Sementara variabel delta mengancam pemulihan ekonomi di musim panas, harga gas alam sejauh ini telah meningkat pada musim gugur ini di seluruh dunia.

Exxon mengatakan itu menghasilkan $6,8 miliar Dalam tiga bulan hingga September, itu menghasilkan pendapatan $ 73,8 miliar. Penghasilan datang dibandingkan dengan $ 4,7 miliar pada kuartal kedua, dengan pendapatan $ 67,8 miliar. Untuk sebagian besar tahun 2020, Exxon dan perusahaan minyak lainnya kehilangan uang karena harga komoditas jatuh di bawah tekanan dari pandemi virus corona, yang telah menghentikan perjalanan udara dan mobilitas.

Darren Woods, CEO Exxon, mengatakan kinerja keuangan perusahaan telah meningkat secara signifikan, mencerminkan operasi yang kuat dan pengendalian biaya, serta peningkatan permintaan.

Mr Woods mengatakan hasil dari bisnis inti perusahaan – produksi, penyulingan dan bahan kimia – akan memungkinkan perusahaan yang berbasis di Texas untuk meningkatkan investasi rendah karbon.

Chevron mengumumkan laba $6,1 miliar Untuk kuartal kedua, pendapatan $43 miliar. Perusahaan menghasilkan $ 3,1 miliar pada kuartal kedua dengan pendapatan $ 37,6 miliar.

“Pendapatan kuartal ketiga adalah yang tertinggi sejak kuartal pertama 2013, sebagian besar disebabkan oleh kondisi pasar yang membaik, kinerja operasi yang kuat, dan struktur biaya yang lebih rendah,” kata Mike Wirth, CEO Chevron.

READ  Pemerintah Mengambil Langkah untuk Mengatasi Dampak Pengecer Online Besar pada Usaha Kecil: Piyush Goyal

Exxon, Chevron dan perusahaan minyak besar lainnya telah mengalihkan fokus mereka dari perluasan eksplorasi ke pendekatan yang lebih disiplin dan hati-hati untuk mematahkan pola di mana harga yang lebih tinggi meningkatkan produksi, yang pada gilirannya menyebabkan kembalinya harga yang lebih rendah. Sebaliknya, perusahaan menggunakan uang mereka untuk membeli kembali saham dan mengurangi utang.

Chevron mengatakan belanja modalnya sejauh tahun ini telah 22 persen lebih rendah dari tahun lalu. Perusahaan, yang berkantor pusat di San Ramon, California, mengurangi utangnya sebesar $5,6 miliar dan membeli kembali $625 juta saham selama kuartal tersebut.