SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fisikawan mengatakan mereka mungkin telah mendeteksi kesalahan besar di alam semesta

Fisikawan mengatakan mereka mungkin telah mendeteksi kesalahan besar di alam semesta

“Setelah Anda mencapai Alam Kosmik, syarat dan ketentuan berlaku.”

Einstein 2.0

Para peneliti telah menemukan apa yang mereka sebut sebagai “kesalahan kosmik” pada gravitasi, yang dapat membantu menjelaskan perilaku aneh alam semesta dalam skala kosmik.

Sebagaimana dirinci dalam A Kertas baru Diterbitkan di Jurnal Kosmologi dan Fisika AstropartikelSebuah tim dari Universitas Waterloo dan Universitas British Columbia di Kanada berhipotesis bahwa teori relativitas umum Albert Einstein mungkin tidak cukup untuk menjelaskan… Perluasan alam semesta semakin cepat.

“Model gravitasi Einstein sangat penting dalam segala hal mulai dari teori Big Bang hingga pencitraan lubang hitam,” kata penulis utama dan mahasiswa pascasarjana fisika matematika di Universitas Waterloo, Robin Wein. Pernyataan tentang penelitian. “Tetapi ketika kita mencoba memahami gravitasi pada tingkat kosmik, pada tingkat gugus galaksi, dan seterusnya, kita menemukan kontradiksi yang jelas dengan prediksi relativitas umum.”

“Seolah-olah gravitasi itu sendiri sudah tidak cocok lagi dengan teori Einstein,” tambahnya. “Kami menyebut perbedaan ini sebagai ‘kesalahan kosmik’: gravitasi menjadi sekitar 1% lebih lemah ketika berhadapan dengan jarak miliaran tahun cahaya.”

kekurangan

Sebagai tanggapan, tim menghasilkan model baru untuk “kesalahan” tersebut yang memodifikasi teori Einstein untuk menyelesaikan kontradiksi ini.

“Anggap saja ini sebagai catatan kaki teori Einstein,” kata Wen dalam pernyataannya. “Setelah Anda mencapai Alam Kosmik, syarat dan ketentuan berlaku.”

Ini adalah salah satu solusi yang mungkin untuk mengatasi masalah yang telah membingungkan para astronom dan fisikawan selama beberapa dekade.

“Hampir seabad yang lalu, para astronom menemukan bahwa alam semesta kita mengembang,” jelas rekan penulis dan profesor astrofisika Universitas Waterloo Niesh Afshordi. “Semakin jauh galaksi-galaksi tersebut, semakin cepat mereka bergerak, sampai pada titik di mana mereka tampak bergerak hampir dengan kecepatan cahaya, kecepatan maksimum yang diperbolehkan oleh teori Einstein.”

READ  Mengungkap praktik pengumpulan data dalam penelitian mahasiswa

“Temuan kami menunjukkan bahwa pada skala yang sama, teori Einstein mungkin juga tidak memadai,” tambahnya.

Menurut Afshordi, usulan koreksi “ketidakseimbangan kosmik” hanyalah permulaan.

“Model baru ini mungkin hanya petunjuk pertama dalam teka-teki kosmik yang mulai kita pecahkan melintasi ruang dan waktu,” katanya.

Lebih lanjut tentang perluasan alam semesta: Fisikawan berpendapat bahwa alam semesta penuh dengan materi yang bergerak lebih cepat daripada cahaya