SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Flu burung terdeteksi di produsen telur ayam terbesar di AS: NPR

Flu burung terdeteksi di produsen telur ayam terbesar di AS: NPR

Kotak telur dari Cal-Maine Foods, Inc., menunggu untuk dikirim oleh karyawan Departemen Pertanian dan Perdagangan Mississippi di Mississippi State Fairgrounds di Jackson, Mississippi, pada 7 Agustus 2020.

Rogelio V. Solis/AP


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Rogelio V. Solis/AP

Kotak telur dari Cal-Maine Foods, Inc., menunggu untuk dikirim oleh karyawan Departemen Pertanian dan Perdagangan Mississippi di Mississippi State Fairgrounds di Jackson, Mississippi, pada 7 Agustus 2020.

Rogelio V. Solis/AP

Cal-Maine Foods, produsen telur segar terbesar di Amerika Serikat, untuk sementara waktu menghentikan produksi di salah satu fasilitasnya di Texas setelah flu burung ditemukan di sana, kata perusahaan itu. Diumumkan pada hari Selasa.

Perusahaan tersebut mengatakan pihaknya “mengevakuasi” sekitar 1,6 juta ayam petelur dan 337.000 ayam petelur, atau sekitar 3,6% dari kawanannya, sebagai akibat dari wabah tersebut.

Flu burung – juga dikenal sebagai flu burung yang sangat patogen, atau HPAI – adalah virus yang sangat menular yang biasanya disebarkan oleh burung liar dan sangat mematikan bagi populasi burung. Infeksi pada manusia jarang terjadi.

Peternakan komersial terkadang melakukan eutanasia terhadap sebagian ternaknya selama wabah flu burung untuk membatasi penyebaran penyakit tersebut, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Badan Perlindungan Lingkungan.

Cal-Maine Foods yang berbasis di Mississippi mengatakan pihaknya “berusaha mengamankan produksi dari fasilitas lain untuk meminimalkan gangguan terhadap pelanggannya.”

Namun penggusuran lokasi di Texas dapat menyebabkan harga telur yang lebih tinggi di toko kelontong, kata Amy Hagerman, asisten profesor ekonomi pertanian di Oklahoma State University.

READ  Dengan susunan surya sekarang, Lucy memiliki beberapa hal yang harus dilakukan

“Setiap kali terjadi wabah HPAI di produsen unggas besar seperti ini, kemungkinan besar hal ini akan berdampak pada pasar, karena banyak unggas yang bertelur akan dihentikan produksinya secara bersamaan.” kata Hagerman.

Penyakit di Cal-Maine Foods terjadi di tengah wabah flu burung pada sapi di beberapa peternakan sapi perah di seluruh Amerika Serikat

Layanan Inspeksi Kesehatan Hewan dan Tumbuhan USDA Yakin Pada hari Selasa, pihaknya mengatakan telah mendeteksi flu burung pada peternakan sapi perah di Texas, Kansas, Michigan, New Mexico dan Idaho.

Departemen Layanan Kesehatan Negara Bagian Texas juga mengumumkan awal pekan ini Satu orang tertular flu burung melalui wabah di antara sapi perah. Ini merupakan kali kedua di Amerika seseorang dipastikan terjangkit virus HPAI A atau dikenal dengan H5N1.

Meskipun ternak tampaknya hanya menderita penyakit ringan, flu burung sangat mematikan bagi populasi burung, dan produsen unggas mungkin mengevakuasi populasi unggas dalam jumlah besar untuk mencegah penyebaran penyakit tersebut.

Hagerman mengatakan industri unggas berusaha bergerak cepat ketika wabah terjadi, berusaha menghilangkan virus dari kandang sebelum mendatangkan unggas baru yang sehat.

“Tetapi, setidaknya untuk sementara, Anda melihat penurunan tajam dalam jumlah telur yang dihasilkan, dan sebagai hasilnya Anda melihat kenaikan harga yang biasanya terjadi di toko kelontong,” katanya.

Hagerman menambahkan, besaran peningkatannya akan tergantung pada berapa banyak kawanan yang tertular flu burung pada saat yang sama dan berapa banyak unggas yang dikeluarkan dari produksi.

READ  29 Juni 2022 adalah hari terpendek di Bumi karena sedikit 'fluktuasi'

Dia juga mengatakan wabah ini dapat menyebabkan berkurangnya jumlah karton yang dijual dan membuat beberapa jenis makanan yang mengandung telur untuk sementara tidak tersedia, namun menekankan bahwa dia yakin, “Kami tidak akan kembali ke tingkat tanpa telur di rak-rak yang pasokannya terbatas.”

CDC mengatakan Kemungkinan seseorang tertular flu burung karena memakan telur yang terkontaminasi Jumlahnya sangat rendah sehingga manusia tidak dapat tertular virus ini dari telur yang dimasak dan disimpan dengan benar.

Para pejabat mengatakan timbulnya gejala yang cepat pada unggas yang sakit, dikombinasikan dengan program pengawasan federal dan pengujian unggas lainnya, membuat telur dari unggas yang terinfeksi tidak mungkin masuk ke dalam persediaan makanan manusia.