SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Flu Rusia' membunuh 700.000 orang pada tahun 1977, dan banyak ilmuwan sekarang percaya itu mungkin disebabkan oleh kebocoran laboratorium

‘Flu Rusia’ membunuh 700.000 orang pada tahun 1977, dan banyak ilmuwan sekarang percaya itu mungkin disebabkan oleh kebocoran laboratorium

Pada tahun 1977 flu pecah di timur laut Cina dan akhirnya menyebar ke Rusia dan kemudian ke seluruh dunia. Pada akhirnya itu merenggut nyawa hampir 700.000 orang di seluruh dunia, yang sebagian besar adalah kaum muda. Itu dikenal sebagai “Flu Rusia” karena Rusia adalah negara pertama yang melaporkannya ke Organisasi Kesehatan Dunia. Para ilmuwan yang memeriksa DNA-nya menyimpulkan bahwa itu hampir identik dengan jenis virus influenza sebelumnya yang menyebabkan wabah antara tahun 1949 dan 1950.

Di alam, influenza tidak tetap sama selama 27 tahun saat menyebar. Jadi fakta bahwa “Flu Rusia” hampir identik dengan jenis sebelumnya akhirnya mengarah pada kesimpulan bahwa Flu Rusia kemungkinan besar merupakan hasil dari kebocoran laboratorium atau mungkin percobaan yang gagal. Vaksinasi orang dengan virus hidup yang dilemahkan.

dalam makalah penelitian diterbitkan di majalah alam Pada tahun 1978, tim ilmuwan dari City University of New York menemukan bahwa virus 1977 secara genom mirip dengan virus 1950 – seolah-olah evolusi virus telah membeku dalam waktu.

Mungkin saja mutasi kebetulan berevolusi mirip dengan varian dari masa lalu – tetapi para ilmuwan menganggap tidak masuk akal untuk berspekulasi bahwa mutasi latar belakang seperti itu secara kebetulan menghasilkan strain yang sangat mirip dengan sesuatu yang beredar 27 tahun lalu.

Bagian selanjutnya ini sangat mencolok mengingat Peristiwa saat ini:

Sebuah studi tahun 1978 oleh para peneliti dari Akademi Ilmu Kedokteran China menunjukkan bahwa virus tersebut terutama menginfeksi orang di bawah usia 20 tahun – mendukung teori bahwa mereka yang berusia di atas itu telah terpapar virus yang sama sebelumnya, dan dengan demikian mengembangkan kekebalan. .

Namun, dalam makalah yang sama, tim menolak teori kebocoran laboratorium dalam satu kalimat, mencatat bahwa tidak ada “laboratorium yang terlibat” yang telah menyimpan atau bekerja dengan H1N1 dalam waktu lama.

Tetapi sebagai Makalah ini dari tahun 2015. Ini menunjukkan bahwa kebocoran in vitro (atau kegagalan upaya imunisasi dengan virus hidup yang dilemahkan) sekarang dianggap sebagai penjelasan yang paling mungkin untuk influenza Rusia karena penjelasan alternatif tidak meyakinkan. Sekali lagi, periksa apakah ini terdengar asing:

Sebuah kesalahan biosafety di laboratorium penelitian sekarang sering disebut sebagai penyebab munculnya kembali strain virus influenza H1N1 (Gbr. 2) pada tahun 1977–1978 (Gbr. 2). Bukti yang mendukung kemungkinan ini adalah asal mula virus yang abnormal dan kepekaannya terhadap suhu, yang menunjukkan manipulasi laboratorium. Namun, pada saat pandemi, Organisasi Kesehatan Dunia mengesampingkan kemungkinan kecelakaan laboratorium setelah berdiskusi dengan peneliti laboratorium virus influenza di Uni Soviet dan China, dan menemukan bahwa “laboratorium tersebut tidak pernah menyimpan virus H1N1 atau berfungsi dengan itu untuk waktu yang lama.”

Ada grafik yang menunjukkan berapa banyak teori yang telah diajukan dan didiskusikan oleh para peneliti selama bertahun-tahun. Sejak sekitar tahun 2008, kebocoran di laboratorium tampaknya menjadi penjelasan yang dominan:

READ  Jamur hitam: Usap hidung untuk RT-PCR mungkin menjadi penyebabnya

Tetapi penulis makalah itu tampaknya berpikir bahwa pelepasan itu kemungkinan merupakan hasil dari uji coba vaksin menggunakan virus hidup yang dilemahkan, padahal bukan. cukup lemah.

Dua faktor yang menunjukkan bahwa pandemi 1977 disebabkan oleh tantangan vaksin atau eksperimen: (1) penelitian tentang virus influenza hidup yang dilemahkan (LAIV) sangat luas pada saat itu, dan (2) wabah flu babi H1N1 pada tahun 1976 dikhawatirkan menjadi potensi pandemi Ini telah menyebabkan minat baru dalam pencegahan dan penelitian H1N1 (12).

Antara tahun 1962 dan 1973, sekitar 40.000 anak berpartisipasi dalam delapan percobaan LAIV di Uni Soviet (13). Para ilmuwan di Institut Vaksin dan Serum Beijing di China juga melakukan uji klinis menggunakan vaksin hidup selama periode waktu yang sama (1). Selain itu, ada catatan produksi massal vaksin H1N1 hidup di Odessa, Uni Soviet, pada tahun 1977 (14, 15). Pada hari-hari awal penelitian di tahun 1940-an, LAIV seringkali mampu memulihkan virulensi ketika diberikan kepada manusia dan menyebabkan penyakit (16). Selain itu, banyak galur yang diisolasi dari wabah tahun 1977 (misalnya, isolat A/Tientsin/78/77) peka terhadap suhu (ts), artinya virus tidak dapat bereplikasi pada suhu yang lebih tinggi. Sensitivitas suhu umumnya hanya terjadi setelah serangkaian manipulasi laboratorium, khas pada generasi LAIV, dan digunakan sebagai biomarker atenuasi. Meskipun tidak semua galur 1977–1978 sensitif terhadap suhu, perbandingan semua galur 1977 menunjukkan prevalensi fenotipe ts yang lebih tinggi dibandingkan dengan galur 1950, mendukung klaim bahwa wabah mungkin dihasilkan dari upaya pelemahan untuk tujuan vaksin (1). , 17).

Apa pun penyebab pastinya, sebagian besar ahli sekarang percaya bahwa “Flu Rusia” 1977 disebabkan oleh virus yang dikumpulkan sekitar tahun 1950, bekerja di laboratorium dan kemudian dilepaskan kembali ke dunia secara tidak sengaja. Rusia dan Cina membantah melakukan hal semacam itu dan Organisasi Kesehatan Dunia mendukung penolakan ini pada saat itu, tetapi tiga dekade kemudian sebagian besar sarjana sekarang percaya bahwa penolakan itu pasti salah. Virus influenza tidak berhibernasi selama 27 tahun dan kemudian tiba-tiba menyebabkan wabah yang tidak berubah.

READ  Penyelidikan Insight Mars NASA mendapat dorongan energi