SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fokus pada pemilik bisnis wanita di Indonesia untuk membuka pertumbuhan

Gambar Konten - Phnom Penh Post

Alia Halimathussatiya (Kanan), Pendiri dan CEO Storial.com dan Alia Thakramitzaja, Co-Founder dan CEO TinkerLust (kedua kanan) berpose dengan pembawa berita Metro TV Iqbal Himawan dan Annisa Kournia dari Central Social Media Week 2019 di Jakarta Pusat. 12, 2019. The Jakarta Post

Karena Indonesia terus menghadapi konsekuensi ekonomi dan kesehatan dari epidemi Pemerintah-19 saat ini, negara dapat berbuat lebih banyak untuk memanfaatkan sumber daya penting yang tidak terpakai – kekuatan perempuan pemilik bisnis.

Bank Dunia memperkirakan sekitar 43 persen pengusaha di Indonesia adalah perempuan, sementara informasi netral gender untuk usaha kecil masih perlu dikumpulkan sepenuhnya. Menurut laporan bersama tahun 2016 oleh Dana Moneter Internasional dan USIIT, perempuan merupakan lebih dari setengah usaha kecil dan menengah di negara itu.

Namun, dalam hal kesetaraan gender, Indonesia tertinggal dari negara tetangganya di Asia Tenggara. Dari 153 negara yang diperingkat, Indonesia hanya menempati urutan ke-85, diikuti oleh Filipina (ke-16), Laos (ke-43), Singapura (ke-54) dan Thailand (ke-75) dalam Indeks Kesenjangan Gender Global Forum Ekonomi Dunia 2020. Dalam peringkat Forum Ekonomi Dunia, Vietnam (87), Kamboja (89), Brunei (95), Malaysia (104) dan Myanmar (114) bahkan lebih buruk.

Melihat lebih dekat pada peringkat tersebut mengungkapkan bahwa Indonesia memiliki “partisipasi dan peluang ekonomi” WEF yang sangat buruk dengan tetangganya di Asia Tenggara dibandingkan dengan subkomite untuk perempuan. Di sini, menurut perkiraan WEF, kinerja Indonesia di ASEAN lebih baik daripada Malaysia dan Myanmar.

Indonesia mendapatkan banyak keuntungan dengan menutup kesenjangan gender negara dalam pekerjaan dan masyarakat. Tiga Cara untuk Menstabilkan Bisnis Milik Perempuan Komponen kunci dari kisah pembangunan pasca-epidemi di Indonesia adalah “pembangunan kembali yang lebih baik” dengan pendanaan yang lebih besar, peningkatan akses digital, dan perluasan sumber daya dari pemasok milik perempuan.

READ  Jaylan Brown dari Celtics: 'Rasisme lebih besar dari bola basket'

Strategi penggalangan dana perempuan nasional pemerintah adalah langkah penting, tetapi penerapannya penting. Strategi yang diumumkan pada Juni 2020 adalah menutup celah yang menghambat pertumbuhan bisnis milik perempuan, sehingga memungkinkan mereka untuk mengakses pasar, berpartisipasi dalam rantai nilai, dan menjadi pemasok bagi mandat pemerintah.

Kekuatan Digital Indonesia membantu mendukung sumber daya yang tidak terpakai dari bisnis milik perempuan di tanah air. Pertumbuhan yang berkelanjutan dalam e-commerce dan perusahaan rintisan teknologi bernilai miliaran dolar seperti Buchalabak, Co-Czech, Tocopedia dan Travaloka memberikan peluang dan tantangan karena lingkungan bisnis Indonesia yang terus berkembang untuk usaha mikro, kecil dan menengah milik perempuan.

Indonesia dapat memperoleh manfaat dari pembelajaran di dalam dan luar negeri, serta inisiatif dari organisasi global yang berinvestasi dalam bisnis milik wanita. Salah satu inisiatif tersebut adalah WEConnect International, jaringan global yang menghubungkan bisnis milik wanita dengan pembeli yang memenuhi syarat di seluruh dunia.

Misi dari organisasi nirlaba global yang berbasis di Washington D.C. ini adalah membantu pemilik bisnis wanita dengan menghasilkan uang yang lebih baik di pasar global. Citibank, anak perusahaan bisnis internasional termasuk Dow dan IBM, telah bermitra dengan WEConnect International dalam upaya keragaman pemasok dan merger untuk membeli langsung dari bisnis milik wanita Indonesia.

Bisnis milik wanita Indonesia memperkuat kemampuan mereka untuk pergi dan menjual ke perusahaan besar dengan mendaftarkan bisnis mereka ke perusahaan seperti Allied Green, Master Label, dan Pyramid Progress. Wanita memiliki kesempatan untuk mendiversifikasi rantai nilai mereka dengan bisnis domestik dan internasional yang mencari pemasok dan meningkatkan pilihan sumber daya mereka.

Bulan ini, pada malam Hari Perempuan Internasional, WEConnect International merilis “Rise of Challenge” tahunan kepada lebih dari 110 anggota globalnya.

READ  PDB Indonesia menyusut, yang pertama sejak 1998

Menurut Elizabeth Vasquez, CEO WEConnect International, sekitar 30 persen dari semua bisnis milik pribadi di seluruh dunia dimiliki oleh wanita. Namun demikian, bisnis milik wanita menerima kurang dari 1 persen dari rantai pasokan pengeluaran dari perusahaan dan pemerintah multinasional besar. Tujuan # Rise2TheChallenge adalah menaikkannya menjadi setidaknya dua persen.

Seperti kewajiban lingkungan, sosial dan kepribadian lainnya, komitmen publik untuk mendukung bisnis yang dimiliki oleh perempuan harus diukur untuk memastikan kepatuhan dengan “retorika LST”. Intel adalah bisnis global pertama yang mempublikasikan komitmennya dengan mengumumkan tujuan baru menghabiskan $ 500 juta setiap tahun dengan bisnis milik wanita pada akhir tahun 2025.

Dengan meningkatkan pengeluaran mereka, perusahaan besar global, serta perusahaan multinasional dan pemerintah, dapat memberikan dampak multi-miliar dolar pada perusahaan milik wanita di seluruh dunia, termasuk Indonesia.

Empat tahun lalu, perusahaan jasa profesional PricewaterhouseCoopers Global memperkirakan bahwa Indonesia akan memiliki ekonomi terkuat keempat di dunia pada tahun 2050 – tepat di belakang ekonomi China, India, dan Amerika Serikat. Namun, dengan pertumbuhan dan ukuran ekonomi, ekspektasi akan dorongan suatu negara untuk kesetaraan gender semakin meningkat.

Jika Indonesia tidak berinvestasi dan memberdayakan semua bisnis yang dimiliki oleh perempuannya, itu untuk kepentingan semua bangsa dan contoh lebih lanjut tentang bagaimana Indonesia yang percaya diri dapat maju.

Jakarta Post / Asia News Network

Curtis S. Sinn, mantan Duta Besar AS untuk Bank Pembangunan Asia, adalah Direktur Pelaksana River Peak Group, sebuah perusahaan konsultan, dan Stacy Nevodomsky Burton, seorang penulis pemenang penghargaan dan pengacara wanita dan bisnis internasional, adalah konsultan untuk WEConnect Internasional.