SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil-fosil Afrika Selatan mengungkap perjalanan epik binatang purba hingga terlupakan

Fosil-fosil Afrika Selatan mengungkap perjalanan epik binatang purba hingga terlupakan

Ditulis oleh Will Dunham

WASHINGTON (Reuters) – Itu adalah saat yang sulit bagi kehidupan di Bumi. Pemanasan global yang tidak terkendali yang disebabkan oleh bencana gunung berapi di Siberia menyebabkan kepunahan massal terburuk yang pernah ada – mungkin memusnahkan 90% spesies – kira-kira 252 juta tahun yang lalu pada akhir periode Permian.

Berbeda dengan asteroid 66 juta tahun lalu yang memusnahkan dinosaurus, kepunahan ini terjadi dalam jangka waktu yang lama, dengan spesies musnah satu per satu saat kondisinya memburuk. Fosil-fosil yang digali di Afrika Selatan memperlihatkan gambaran drama tersebut, kata para ilmuwan Senin, menceritakan kisah predator yang selama beberapa generasi bermigrasi ke belahan dunia lain dalam upaya putus asa, dan akhirnya gagal, untuk bertahan hidup.

Binatang buas ini, mamalia bertaring tajam seukuran harimau yang disebut Inostrancevia, hanya diketahui dari fosil yang digali di sudut barat laut Rusia yang berbatasan dengan Laut Arktik sampai sisa-sisa baru ditemukan di sebuah peternakan di Afrika Selatan bagian tengah.

Fosil menunjukkan bahwa Inostrancevia meninggalkan tempat asalnya dan bermigrasi dari waktu ke waktu—mungkin ratusan atau ribuan tahun—sekitar 7.000 mil (12.000 km) melintasi superbenua kuno Bumi pada saat benua saat ini bersatu. Inostrancevia mengisi ceruk ekologis predator puncak di Afrika selatan yang dibiarkan kosong setelah empat spesies lainnya menghilang.

“Namun, itu tidak berlangsung lama,” kata ahli paleontologi Christian Kammerer dari North Carolina Museum of Natural Science, penulis utama penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology, mencatat bahwa Inostrancevia dan semua kerabat dekatnya menghilang dalam kepunahan massal. . Ini disebut “Mati Besar”.

“Oleh karena itu, mereka tidak memiliki keturunan yang hidup, tetapi merupakan anggota kelompok yang lebih besar yang disebut synapsids, yang mencakup mamalia sebagai perwakilan hidup,” tambah Kammerer.

READ  Oksigen di Jupiter dan Europa dapat menghidupi 1 juta orang di Bumi: NASA

Inostrancevia adalah bagian dari kelompok hewan yang disebut protomammals yang menggabungkan fitur mirip reptil dan mamalia. Panjangnya 10 sampai 13 kaki (3–4 m), kira-kira seukuran harimau Siberia, tetapi dengan tengkorak yang relatif lebih besar dan memanjang serta gigi besar seperti silet.

“Saya menduga hewan-hewan ini terutama membunuh mangsa dengan taringnya yang seperti pedang dan memotong potongan daging dengan gigi seri atau, jika cukup kecil, menelan mangsanya utuh,” kata Kammerer.

Tubuh Inostrancevia memiliki postur tubuh yang tidak biasa khas proto-mamalia, tidak terlalu melebar seperti reptil atau tegak seperti mamalia tetapi ada di antara keduanya, dengan kaki depan yang panjang dan sebagian besar kaki belakang tegak. Mereka juga kekurangan otot wajah mamalia dan tidak akan menghasilkan susu.

“Apakah hewan ini berbulu atau tidak, masih menjadi pertanyaan terbuka,” kata Kammerer.

Kepunahan massal, yang terjadi selama satu juta tahun atau lebih, membuka jalan bagi munculnya dinosaurus di periode Trias akhir. Supervolcano melepaskan aliran lava melintasi sebagian besar Eurasia dan memompa karbon dioksida ke atmosfer selama ribuan tahun. Ini menyebabkan pemanasan global, penipisan oksigen di laut dan atmosfer, pengasaman laut dan penggurunan global.

Predator puncak sangat rentan terhadap kepunahan karena mereka membutuhkan makanan dan ruang paling banyak.

“Mereka cenderung membutuhkan waktu yang relatif lama untuk menjadi dewasa dan memiliki sedikit keturunan. Ketika ekosistem terganggu dan pasokan mangsa berkurang atau habitat yang tersedia terbatas, predator besar terpengaruh secara tidak proporsional,” kata Kammerer.

Para peneliti melihat kesamaan antara krisis Permian dan perubahan iklim akibat ulah manusia.

“Kesulitan yang dihadapi oleh spesies ini adalah akibat langsung dari krisis iklim pemanasan global, sehingga mereka benar-benar tidak punya pilihan selain beradaptasi atau punah. Ini dibuktikan dengan ketekunan singkat mereka meskipun dalam kondisi seperti ini, tetapi kata ahli paleontologi dan rekan penulis studi Pia Viglietti dari Museum of Art Field di Chicago: “Mereka akhirnya menghilang satu per satu.”

READ  Apa suara dinosaurus?

Viglietti menambahkan, “Tidak seperti leluhur Permian kami, kami sebenarnya memiliki kemampuan untuk melakukan sesuatu untuk mencegah krisis ekosistem semacam ini terjadi lagi.”

(Laporan oleh Will Dunham; Disunting oleh Rosalba O’Brien)