SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Fosil kulit” dari makhluk tak dikenal berusia 286 juta tahun • Earth.com

“Fosil kulit” dari makhluk tak dikenal berusia 286 juta tahun • Earth.com

Dalam sebuah penemuan yang luar biasa, para peneliti telah menemukan sebuah fragmen tiga dimensi dari fosil kulit yang berusia sekitar 286 juta tahun, melebihi usia fosil kulit mana pun yang diketahui setidaknya 21 juta tahun.

Kulit tua iniyang pernah menghiasi reptil Paleozoikum Awal, memiliki tekstur kerikil yang khas, sangat mirip dengan kulit buaya zaman modern.

Penemuan ini merupakan contoh pelestarian kutikula tertua yang diketahui pada reptil darat, burung, dan mamalia. Hal ini menyoroti pentingnya evolusi lapisan kulit luar dalam adaptasi terhadap kehidupan di darat.

Fosil kulit tersebut, bersama dengan spesimen lainnya, digali dari sistem gua batu kapur Richards Spur di Oklahoma, sebuah situs yang terkenal dengan kondisi pelestariannya yang unik.

Ethan Mooney, seorang mahasiswa pascasarjana paleontologi di AS Universitas Toronto Penulis pertama studi tersebut mengungkapkan kebahagiaannya.

“Sesekali kita mendapat kesempatan luar biasa untuk melihat sekilas ke dalam,” kata Mooney. “Penemuan seperti ini dapat memperkaya pemahaman dan kesadaran kita terhadap hewan-hewan pionir ini.”

Jarang terjadi fosil kulit

Jarangnya osifikasi jaringan lunak menjadikan penemuan ini sangat penting. Para peneliti percaya bahwa ini adalah kombinasi dari sedimen tanah liat lunak, rembesan minyak, dan lingkungan gua yang miskin oksigen Richards Tombak Ini memainkan peran penting dalam menjaga kulit.

“Hewan-hewan tersebut kemungkinan besar jatuh ke dalam sistem gua ini selama Permian Awal dan terkubur dalam endapan tanah liat yang sangat halus sehingga memperlambat proses pembusukan,” jelas Mooney.

“Tetapi yang menarik adalah bahwa sistem gua ini juga merupakan tempat rembesan minyak aktif selama periode Permian, dan kemungkinan besar interaksi antara hidrokarbon dalam minyak dan tarlah yang memungkinkan kulit ini terawetkan.”

READ  5 hal yang perlu diketahui tentang Teleskop Luar Angkasa James Webb sebelum diluncurkan

Ukuran kecil, ilmu besar

Meskipun ukurannya kecil – lebih kecil dari kuku – fosil kulit tersebut mengungkapkan jaringan kulit secara rinci di bawah pemeriksaan mikroskopis oleh rekan penulis T. Maho dari Universitas Harvard. Universitas Toronto Mississauga.

Jaringan-jaringan ini adalah ciri amniota, sekelompok vertebrata darat yang mencakup reptil, burung, dan mamalia, yang berevolusi dari nenek moyang amfibi pada zaman Karbon.

“Kami sangat terkejut dengan apa yang kami lihat karena ini sangat berbeda dari apa yang kami harapkan,” kata Mooney.

“Menemukan fosil kulit purba merupakan kesempatan luar biasa untuk melihat ke masa lalu dan melihat seperti apa kulit beberapa hewan purba ini.”

Kapsul waktu prasejarah di dalam kulit fosil ini

Ciri-ciri kulit yang membatu termasuk permukaan berkerikil yang menyerupai kulit buaya, dan zona engsel di antara sisik yang mengingatkan pada ular dan kadal cacing.

Ciri-ciri khas ini menunjukkan kemiripan dengan reptilia purba dan masa kini. Namun, tidak adanya sisa-sisa kerangka yang terkait membuat jenis atau wilayah tubuh kulit secara pasti tidak diketahui.

Kesamaan ini menggarisbawahi pentingnya evolusi struktur kulit untuk kelangsungan hidup di lingkungan terestrial.

“Edermis adalah fitur penting bagi kelangsungan hidup vertebrata di darat,” kata Mooney. “Ini adalah penghalang penting antara proses internal tubuh dan lingkungan eksternal yang keras.”

Tim berhipotesis bahwa kulit ini mungkin mewakili struktur leluhur vertebrata darat pada amniota awal, yang membuka jalan bagi evolusi bulu burung dan folikel rambut mamalia.

Sistem Gua Richards Spur

Bill dan Julie May, penggemar paleontologi seumur hidup, mengumpulkan fosil kulit dan spesimen lainnya di Richards Spur.

Kondisi unik dalam sistem gua batu kapur di Oklahoma ini telah melestarikan banyak contoh hewan darat purba tertua.

READ  'Peningkatan' penerimaan pasien COVID di rumah sakit dilaporkan di Texas Utara, menurut Dewan Rumah Sakit DFW - NBC 5 Dallas-Fort Worth

Sampel ini sekarang sudah masuk Museum Kerajaan Ontariomemberikan wawasan yang sangat berharga tentang dunia kuno dan penghuninya.

Singkatnya, penemuan fosil kulit ini memberikan gambaran mendalam tentang dunia purba vertebrata darat.

Melalui upaya yang penuh semangat dan studi yang cermat, para ilmuwan dan penggemar paleontologi menyumbangkan pengetahuan yang sangat berharga bagi pemahaman kolektif kita tentang kekayaan kehidupan yang telah menghuni planet kita selama jutaan tahun.

Studi lengkapnya dipublikasikan di jurnal Biologi saat ini.

—–

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Ralls dan Earth.com.

—–