SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Foto-foto. Seperti inilah rupa Ledakan Besar Gunung Berapi Kongo; Lava datang ke kota

Sungai lahar telah mencapai Goma timur Republik Demokrasi Kongo (Republik Demokratik Kongo), setelah Gunung berapi NyiragongoKota tiba-tiba akan meletus di pangkalannya, memaksa penduduk melarikan diri ketakutan.

“Selain sungai lava di timur laut (Kibumba / Rwanda), sungai lain turun ke kota,” kata seorang pejabat senior dari Taman Nasional Virunga, tempat gunung berapi itu berada, pada malam hari.

“Dia sekarang telah tiba di bandara, dan masuk akal jika dia turun menuju Danau Kivu,” tambah Kivu, seraya mengatakan itu adalah letusan yang “mirip” dengan letusan tahun 2002.

Letusan besar sebelumnya dari gunung berapi Nyiragongo terjadi pada 17 Januari 2002. Letusan itu menewaskan lebih dari 100 orang, dan menutupi sebagian besar bagian timur Goma dengan lahar, termasuk setengah dari landasan pacu bandara.

Baca juga Mereka memanggang pizza di atas lahar gunung berapi di Guatemala

Kemudian lahar mengalir ke kota dan dikosongkan ke Danau Kivu.

Foto-foto mengesankan beredar di media sosial pada Sabtu malam, dan tidak dapat diverifikasi secara independen. Mereka menunjukkan rumah-rumah terbakar, dibanjiri lahar vulkanik merah, di pinggiran Goma, terutama di lingkungan Bauhinia.


Foto: EFE

“Sungai lahar ini mengikuti aliran sungai tahun 2002,” Mahinda Kaserek, seorang ahli vulkanologi di Juma Observatory, mengatakan kepada wartawan.

Bandara ini terletak di ujung timur laut kota, yang membentang di antara perbatasan Rwanda dan tepi danau.

Langit merah

Itu letusan Ini dimulai tiba-tiba di malam hari. Cahaya kemerahan dari kawah dan bau belerang menyebar ke seluruh kota Goma, yang terletak di sisi selatan gunung berapi di tepi Danau Kivu

Penduduk khawatir dengan aktivitas gunung berapi yang tiba-tiba ini meskipun mereka mengetahui kemarahan gunung berapi itu. Dari kota tidak ada sungai lava untuk dilihat dan tidak ada getaran yang terasa.

Baca juga “Kami memiliki lebih banyak abu daripada air,” keluh menteri San Vicente setelah letusan gunung berapi

“Langit berubah merah. Ada bau belerang. Di kejauhan Anda bisa melihat api raksasa membumbung dari gunung,” kata seorang warga kepada AFP.

Dalam pesan yang direkam dan disiarkan di radio dan media sosial setempat, gubernur militer Kivu Utara, Jenderal Constant Ndima, membenarkan adanya “letusan gunung berapi”.

rwanda-drcongo-volcano_125954783.jpg
Agen Pers Prancis

Dengan cepat, pemerintah Kongo, yang bertemu di Dewan Krisis di Kinshasa, memerintahkan untuk mengevakuasi kota.

Presiden Kongo Felix Tshisekedi mengumumkan bahwa dia telah “memutuskan untuk mempersingkat masa tinggalnya di Eropa untuk kembali pada hari Minggu untuk mengawasi koordinasi layanan penyelamatan”.

Evakuasi dengan “kecepatan lambat”

Listrik padam di banyak bagian kota dan ribuan penduduk, seringkali bersama keluarga mereka, berjalan kaki, dengan sepeda motor atau dengan mobil ke perbatasan dekat Rwanda.

Massa melarikan diri dengan kasur di atas kepala mereka dan buntalan anak-anak di lengan mereka.

Baca juga Penemuan gunung berapi aktif baru di Chili, Patagonia

Penduduk sedang menuju ke pos perbatasan dengan Rwanda, di bagian selatan kota, atau di sepanjang jalan barat menuju Sake, di wilayah Masisi Kongo.

“Ada banyak orang di jalan dan banyak mobil melarikan diri,” kata seorang tetangga yang mengantar keluarganya ke kota Saki di Jalan Masisi kepada AFP.

“Mobil itu bergerak lambat, dalam tiga atau empat jalur. Mobil penuh dengan barang-barang pribadi, dan kasur di kotak atau di atap,” katanya. “Ada anak-anak, wanita dan orang tua yang berjalan dan dengan hujan itu rumit.”

volcano_congo__1.jpg
Foto: AFP

Seorang fotografer AFP menemukan bahwa pada malam hari, ribuan orang mengungsi di Rwanda, di kota perbatasan Rubavu (sebelumnya dikenal sebagai Gisenyi).

Operasi diatur dengan baik, dengan sambutan di taman bermain dan di sekolah. Banyak orang tidur di lantai di pinggiran kota. “Perbatasan Rwanda terbuka dan sambutan dari tetangga kami tenang,” Duta Besar Rwanda untuk Republik Demokratik Kongo, Vincent Karega, berkomentar di Twitter.

Goma adalah rumah bagi hampir 600.000 orang, di daerah yang memiliki banyak kelompok bersenjata.

Baca juga Drone menunjukkan sungai lava dari letusan gunung berapi di Islandia

Selama wabah tahun 2002, sebagian besar korban adalah orang-orang yang sakit, lanjut usia, atau tidak berdaya yang harus mengurus diri mereka sendiri di lingkungan utara kota. Penjarahan juga terjadi.

Goma adalah rumah bagi kontingen besar penjaga perdamaian dan banyak personel Misi Stabilisasi Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Republik Demokratik Kongo DIA-DIA di negara. Ini juga merupakan basis bagi banyak LSM dan organisasi internasional.

Beberapa pesawat lepas landas pada malam hari untuk dievakuasi, menurut sumber bandara.

volcano_congo__2.jpg
Foto: EFE

Wilayah Goma, di provinsi Kivu Utara yang berbatasan dengan Uganda, merupakan wilayah aktivitas vulkanik yang intens, dengan enam gunung berapi, termasuk Nyiragongo dan Nyamuragira, sangat dekat satu sama lain dan berukuran masing-masing 3.470 dan 3.558 meter.

Letusan paling mematikan dari Nyiragongo pada tahun 1977 menewaskan lebih dari 600 orang.

Di gunung berapi ini, letusan sering terjadi tetapi “lembut”, dengan aliran lava jatuh di kedua sisinya. Ini terjadi pada tahun 2002.

Dalam laporan yang dirilis pada 10 Mei, Observatorium Gunung Api Goma menyerukan “kewaspadaan” karena “aktivitas gunung berapi seismik di Nyiragongo” telah “meningkat”.

congo_volcano_125947898.jpg
AP

jabf / lsm

READ  Trik untuk melihat apakah mereka memata-matai saya di WhatsApp