SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fransiskus: Waktu yang dicurahkan kepada Tuhan membebaskan kita, menghibur kita, dan melepaskan kita dari kejahatan dan kesepian

Fransiskus: Waktu yang dicurahkan kepada Tuhan membebaskan kita, menghibur kita, dan melepaskan kita dari kejahatan dan kesepian

Dalam pidatonya pada Angelus, Paus mengajak kita untuk meluangkan waktu untuk mengabdikan diri kita kepada Tuhan, untuk berada dalam persekutuan dengan-Nya dan dengan satu sama lain; Ini bukan “buang-buang waktu”, karena menambah kedamaian dan kegembiraan dalam diri kita, dan menyelamatkan kita dari kesia-siaan hidup; Saatnya bersama Tuhan dalam doa, mendengarkan Firman, dalam kasih.

Berita Vatikan

“Tuhan menyarankan, tidak pernah memaksakan.” Pernyataan ini, yang disampaikan Paus Fransiskus di hadapan ribuan umat beriman dan peziarah yang berkumpul pada hari Minggu ini di Lapangan Santo Petrus untuk merayakan Angelus Maria, terinspirasi oleh refleksinya terhadap Injil hari ini, yang berbicara tentang seorang raja yang mempersiapkan pesta pernikahan untuk putranya. (Matius 22, 1-14). Fransiskus menunjukkan bahwa raja ini menyiapkan pesta dan dengan bebas memberikan kesempatan untuk bertemu dan merayakannya.

Inilah yang Tuhan persiapkan bagi kita: sebuah pesta bagi kita untuk bersekutu dengan Dia dan satu sama lain. Kita semua adalah tamu Tuhan.

Bapa Suci juga menekankan bahwa beliau adalah seorang pria yang kuat dan seorang ayah yang murah hati, yang ingin berbagi kegembiraannya yang luar biasa, dan tidak memaksa siapa pun, melainkan mengundang semua orang, membuat dirinya menghadapi penolakan. Namun pernikahan membutuhkan waktu dan keterlibatan kita: pernikahan membutuhkan jawaban “ya”.

Hubungan seperti inilah yang Bapa tawarkan kepada kita: Dia mengundang kita untuk bersama-Nya, menyerahkan kepada kita untuk menerima atau tidak menerima undangan tersebut. Dia tidak menawarkan kepada kita suatu hubungan ketundukan, melainkan hubungan sebagai ayah dan anak, yang tentu saja bergantung pada persetujuan bebas kita. Tuhan sangat menghormati kebebasan, dengan sangat hormat.

Tuhan menyarankan, bukan memaksakan

Kehendak bebas, yang ingin dijelaskan oleh Paus Fransiskus dalam kata-kata Santo Agustinus: “Tuhan, yang menciptakanmu tanpamu, tidak dapat menyelamatkanmu tanpamu.” Yang pasti – Bapa Suci menegaskan – bukan karena Ia tidak mempunyai kuasa – bahwa Allah itu maha kuasa! Tetapi karena ini adalah cinta, maka ia sepenuhnya menghormati kebebasan kita. Paus Fransiskus menekankan bahwa “Tuhan menyarankan, namun tidak pernah memaksakan.”

Drama Sejarah: “Tidak” kepada Tuhan

Paus kembali ke teks Alkitab, menekankan bahwa banyak tamu di pesta pernikahan tersebut menolak undangan raja. “Inilah drama sejarah: sebuah ‘tidak’ kepada Tuhan,” jelas Paus Fransiskus, karena meskipun itu bukan “undangan yang tidak menyenangkan,” mereka menolaknya, “mereka tidak peduli” – seperti yang kita baca dalam Injil – dan masing-masing dari mereka menolaknya. orang peduli pada lingkungannya sendiri, urusannya sendiri, urusannya sendiri. . Namun “Raja itu, yang adalah Bapa, Tuhan,” tegas Paus Fransiskus, tidak menyerah dan terus menelepon sampai dia menemukan seseorang yang menerimanya di antara orang miskin.

“Saudara-saudara, betapa seringnya kita tidak menanggapi panggilan Tuhan karena sibuk memikirkan urusan kita sendiri! Kita sering kesulitan mendapatkan waktu luang, namun hari ini Yesus memanggil kita untuk menemukan waktu yang memerdekakan kita: waktu yang kita curahkan kepada Tuhan, yang menenangkan dan menyembuhkan hati kita, yang meningkatkan kedamaian, keyakinan dan kegembiraan dalam diri kita, dan yang membebaskan kita. dari kesusahan. Kejahatan, kesepian dan kehilangan makna.

Adalah bermanfaat untuk memberikan ruang bagi Tuhan

Bapa Suci menganjurkan agar waktu dan tempat bersama Tuhan adalah dalam Misa, dalam mendengarkan Sabda, dalam doa dan juga dalam kasih, karena membantu yang lemah dan miskin, mendampingi yang sendirian, mendengarkan mereka yang meminta perhatian, dan menghibur orang yang menderita, ada pada Tuhan. Namun, Paus Fransiskus menekankan, sayangnya bagi banyak orang, hal-hal ini hanya “buang-buang waktu,” dan hal-hal tersebut tertutup bagi dunia mereka sendiri. “Ini menimbulkan kesedihan – dia menekankan – betapa banyak hati yang sedih! “Itu sebabnya, karena sudah tutup.”

READ  Seorang pemuda di India menggugat orang tuanya karena tidak ingin dilahirkan

Jadi marilah kita bertanya pada diri sendiri: Bagaimana saya menanggapi panggilan Tuhan? Berapa banyak ruang yang saya berikan dalam hari-hari saya? Apakah kualitas hidupku bergantung pada pekerjaan dan waktu luangku, atau justru pada kasihku kepada Tuhan dan saudara-saudaraku, khususnya mereka yang membutuhkan?

Dengan kata-kata ini, Paus Fransiskus mengakhiri pidatonya di hadapan Angelus, memohon kepada Perawan Maria, yang dengan kata “ya”-nya memberikan ruang bagi Tuhan, untuk membantu kita agar tidak mendengarkan seruan-Nya.