SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar baru lubang hitam di Bima Sakti menunjukkan medan magnet yang berputar: NPR

Gambar baru lubang hitam di Bima Sakti menunjukkan medan magnet yang berputar: NPR

Untuk pertama kalinya, kita melihat lubang hitam di Sagitarius A* dalam cahaya terpolarisasi. Kolaborasi Event Horizon Telescope mengatakan gambar tersebut memberikan tampilan baru pada “medan magnet di sekitar bayangan lubang hitam” di pusat Bima Sakti.

Kolaborasi EHT


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Kolaborasi EHT

Untuk pertama kalinya, kita melihat lubang hitam di Sagitarius A* dalam cahaya terpolarisasi. Kolaborasi Event Horizon Telescope mengatakan gambar tersebut memberikan tampilan baru pada “medan magnet di sekitar bayangan lubang hitam” di pusat Bima Sakti.

Kolaborasi EHT

Lubang hitam di pusat galaksi kita diibaratkan seperti donat, dan ternyata donat ini berputar-putar. Para ilmuwan membagikan gambar baru yang menakjubkan pada hari Rabu, menunjukkan Sagitarius A* dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya. Gambar cahaya terpolarisasi ini menunjukkan struktur medan magnet lubang hitam dalam bentuk spiral yang mencolok.

“Apa yang kita lihat sekarang adalah adanya medan magnet yang kuat, terpelintir, dan terorganisir di dekat lubang hitam di pusat Bima Sakti,” kata Sarah Isson, salah satu pemimpin proyek dan Einstein Fellow di Hubble Fellowship Program NASA . Pusat Astrofisika di Harvard dan Universitas Smithsonian mengatakan dalam a Pernyataan tentang gambar.

Gambar tersebut menangkap apa yang disebut oleh kolaborasi Event Horizon Telescope sebagai “pemandangan baru tentang binatang yang bersembunyi di jantung Bima Sakti.”

Analogi donat juga berlaku untuk jarak: Karena Bima Sakti sangat jauh dari Bumi, melihatnya dari planet kita seperti melihat donat di bulan.

READ  Peluncuran roket NASA hari Sabtu telah dibatalkan, upaya peluncuran berikutnya hari Minggu

Sagitarius A*, sering disebut sebagai Sgr A*, terletak sekitar 27.000 tahun cahaya dari Bumi. Gambar pertama lubang hitam supermasif dirilis dua tahun lalu, menunjukkan gas bercahaya di sekitar pusat yang gelap, dan gambar barunya kurang detail.

Lubang hitam supermasif Sagitarius A* terlihat di sebelah kiri, dalam cahaya terpolarisasi. Gambar sisipan tengah menunjukkan emisi terpolarisasi dari pusat Bima Sakti, yang ditangkap oleh SOFIA. Gambar latar belakang menunjukkan pemetaan emisi terpolarisasi dari debu di seluruh Bima Sakti oleh Planck.

S. Issun, Kolaborasi EHT


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

S. Issun, Kolaborasi EHT

Lubang hitam supermasif Sagitarius A* terlihat di sebelah kiri, dalam cahaya terpolarisasi. Gambar sisipan tengah menunjukkan emisi terpolarisasi dari pusat Bima Sakti, yang ditangkap oleh SOFIA. Gambar latar belakang menunjukkan pemetaan emisi terpolarisasi dari debu di seluruh Bima Sakti oleh Planck.

S. Issun, Kolaborasi EHT

Lubang hitam terkenal “secara efektif tidak terlihat”, begitu pula lubang hitam kata NASA. Namun mereka sangat mempengaruhi ruang di sekitarnya, dengan menciptakan piringan akresi – pusaran gas dan material yang berputar-putar di sekitar wilayah tengah yang gelap.

Gambar lubang hitam pertama dirilis pada tahun 2019, ketika proyek Event Horizon Telescope membagikan gambar lubang hitam di pusat galaksi Messier 87 (M87), sekitar 55 juta tahun cahaya dari Bumi di gugus Virgo. galaksi. Meski lebih jauh, lubang hitam yang dikenal sebagai M87* jauh lebih besar dibandingkan Sagitarius A*.

READ  Gejala COVID: Gejala COVID lebih jarang dari yang diperkirakan

Ketika para peneliti baru-baru ini membandingkan pemandangan dua lubang hitam dalam cahaya terpolarisasi, mereka terkejut dengan kesamaan sifat dan, yang paling menarik, pusarannya.

“Selain Sagitarius A* yang memiliki struktur polarisasi yang sangat mirip dengan yang terlihat pada lubang hitam M87* yang lebih besar dan kuat, kami telah mempelajari bahwa medan magnet yang kuat dan teratur memainkan peran penting dalam cara lubang hitam berinteraksi dengan gas dan materi di sekitarnya. mereka,” kata Isson.

Gambar berdampingan dari M87* dan Sagitarius A* mengungkapkan bahwa lubang hitam supermasif memiliki struktur medan magnet yang serupa, menunjukkan bahwa proses fisik yang mengatur lubang hitam supermasif mungkin bersifat universal.

Kolaborasi EHT


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Kolaborasi EHT

Gambar berdampingan dari M87* dan Sagitarius A* mengungkapkan bahwa lubang hitam supermasif memiliki struktur medan magnet yang serupa, menunjukkan bahwa proses fisik yang mengatur lubang hitam supermasif mungkin bersifat universal.

Kolaborasi EHT

Pada tingkat praktis, ada perbedaan mencolok antara lubang hitam: Meskipun M87* memiliki kemampuan untuk diam, Sagitarius Sgr A* kita “berubah begitu cepat sehingga tidak bisa diam untuk mengambil gambar,” kata para peneliti dalam pengumuman mereka. .

Pada saat observasi Sgr A* dilakukan, kolaborasi EHT menggunakan delapan teleskop di seluruh dunia, menghubungkan mereka bersama-sama untuk menciptakan instrumen seukuran planet, meskipun virtual. Hasil kerja mereka dipublikasikan pada hari Rabu Surat Jurnal Astrofisika.

Koperasi dijadwalkan untuk memantau pelempar A* lagi pada bulan April.