SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar luar biasa dari Hubble mengungkapkan 'cermin' galaksi yang aneh

Gambar luar biasa dari Hubble mengungkapkan ‘cermin’ galaksi yang aneh

Ada yang aneh dengan gambar dari Teleskop Luar Angkasa Hubble ini. Jika Anda perhatikan lebih dekat, Anda dapat melihat dua bayangan yang hampir seperti cermin, dua galaksi oranye, yang tampaknya dihubungkan oleh seutas benang panjang.

Anehnya, ini sama sekali bukan dua galaksi, tetapi satu, yang disebut SGAS J143845 + 145407. Mereka tampak hanya dua, berkat cara gravitasi benda masif (atau benda, seperti sekelompok galaksi) membelokkan ruang yang dilaluinya perjalanan cahaya jauh.

Bayangkan meletakkan beban berat di trampolin, di mana berat mewakili massa galaksi, dan tikar trampolin mewakili ruangwaktu. Sekarang gulingkan beberapa bola dari satu sisi trampolin ke sisi lainnya. Jalur “lurus” biasa akan tampak membelok di sepanjang jalur yang berbeda, tidak seperti sinar cahaya melalui ruang yang terdistorsi.

Penyimpangan gravitasi ini, yang disebut pelensaan gravitasi, dapat digunakan untuk memperbesar cahaya latar belakang galaksi yang akan terlalu jauh untuk dilihat secara detail, seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah ini.

Diagram lensa gravitasi. (NASA, Badan Antariksa Eropa dan El Calcada)

Jadi lensa gravitasi seperti ini bisa menjadi alat penting untuk memahami alam semesta yang jauh.

Terkadang cahaya ini dapat terdistorsi dan terdistorsi, seperti yang terlihat pada gambar bidang dalam baru-baru ini dari Teleskop Luar Angkasa James Webb. Benda aneh, goyah, seperti cacing itu adalah galaksi lenticular. Ketika efek lensa menghasilkan empat gambar dari objek jauh yang berbaris di sekitar blok lensa pusat, ini disebut salib Einstein.

SGAS J143845 + 145407 muncul pada titik yang tepat di belakang sekelompok galaksi kecil dari lensa gravitasi untuk menghasilkan dua gambar galaksi yang hampir sempurna, dengan keuntungan tambahan untuk membuatnya tampak lebih besar dan lebih detail.

READ  Sebuah ledakan dahsyat merobek lubang menganga raksasa di ruang angkasa dan menghasilkan bintang-bintang baru

Cahaya dari SGAS J143845 + 145407 telah menempuh perjalanan sekitar 6,9 miliar tahun untuk mencapai kita. Itu sekitar setengah dari kehidupan alam semesta saat ini. Cahaya gugus itu menempuh perjalanan sekitar 2,8 miliar tahun.

Badan lensa gravitasi terbalikGambar cermin SGAS J143845 + 145407 di sekitar lensa gravitasi. (ESA/Hubble dan NASA, J. Rigby)

SGAS J143845 + 145407 menarik secara ilmiah karena merupakan galaksi bercahaya inframerah, bersinar relatif terang karena aktivitas pembentukan bintang yang tinggi. Mempelajari galaksi seperti miliknya dapat membantu para ilmuwan memahami pembentukan bintang dan bagaimana hal itu berubah sepanjang sejarah alam semesta. Untuk jenis pekerjaan ini, lensa gravitasi bisa sangat berharga.

Menggunakan lensa gravitasi, para ilmuwan baru-baru ini dapat melakukan ini Rekonstruksi distribusi formasi bintang di SGAS J143845 + 145407dan pelajari detail prosesnya. Mereka menemukan bahwa galaksi sebagian besar tipikal dari jenisnya, yaitu, informasi yang akan dapat membantu mengontekstualisasikan dan mengkarakterisasi galaksi lain.

Webb diperkirakan akan mengungkapkan lebih banyak detail, tetapi Hubble telah merevolusi studi galaksi lenticular. Pengamatannya adalah yang pertama untuk menyelesaikan rincian dalam galaksi lenticular, memberikan para ilmuwan jendela baru yang mengejutkan ke alam semesta awal.

Foto tersebut diposting di Situs Hubble.