SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gedung Putih menawarkan Nicki Minaj panggilan telepon untuk menjawab pertanyaan tentang vaksin | Nicki Minajo

Gedung Putih pada hari Rabu menawarkan untuk menghubungkan Nicki Minaj dengan salah satu dokter pemerintahan Biden untuk menjawab pertanyaannya tentang vaksin Covid-19, setelah tweet palsu oleh rapper kelahiran Trinidad yang mengklaim vaksin menyebabkan impotensi menjadi viral.

Gedung Putih mengatakan mereka membuat panggilan seperti itu dengan orang lain yang tertarik pada vaksin, sebagai bagian dari kampanye hubungan masyarakat yang agresif untuk menangkis informasi yang salah yang merajalela tentang keamanan dan kemanjuran vaksin.

Minaj tweeted Rabu bahwa “Gedung Putih telah mengundang saya” dan “Ya, saya akan pergi,” tetapi seorang pejabat Gedung Putih mengatakan rapper itu hanya ditawari panggilan.

Minaj menjadi berita utama awal pekan ini ketika dia menunjukkan dalam tweet kepada lebih dari 22,6 juta pengikutnya bahwa Met Gala mengharuskan peserta untuk divaksinasi, dan bahwa dia tidak akan mendapatkan suntikan sampai “Saya merasa telah melakukan penelitian yang cukup. ” Dia kemudian merilis tweet berbagi cerita yang belum diverifikasi tentang teman dekatnya di Trinidad. Minaj membenarkan bahwa orang tak dikenal itu “menjadi tak berdaya” dan “testisnya bengkak” setelah menerima suntikan.

Dr Anthony Fauci, ahli penyakit menular terkemuka di negara itu, menolak klaim tersebut sebagai informasi yang salah selama wawancara hari Selasa di CNN.

“Tidak ada bukti untuk hal ini terjadi, juga tidak ada alasan mekanis untuk membayangkan hal itu terjadi,” katanya.

Sepanjang tahun, Gedung Putih berjuang untuk melawan penolakan terhadap peluang, terutama di antara demografis Partai Republik yang lebih kecil. Pemerintah secara khusus mengutip informasi palsu atau menyesatkan tentang keamanan dan kemanjuran vaksin sebagai pendorong keraguan ini. Dia menunjuk ke sebuah studi oleh Center for Combating Digital Hate, sebuah organisasi nirlaba yang mempelajari ekstremisme, yang menghubungkan lusinan akun dengan memposting sebagian besar informasi yang salah terkait vaksin di Facebook.

Pemerintah telah mencari cara baru untuk menghilangkan informasi yang salah dan menjangkau skeptis muda tentang vaksin, dan awal tahun ini mengundang bintang pop remaja Olivia Rodrigo ke Gedung Putih untuk menunjukkan dukungannya untuk suntikan itu.

READ  Scheana Shay dan Brock Davies menyajikan tentang rencana pengasuhan anak dan pernikahan