SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gejala demensia: Tanda-tanda awal mungkin termasuk sembelit

Gejala demensia: Tanda-tanda awal mungkin termasuk sembelit

Jumlah penderita demensia diperkirakan akan melebihi 130 juta pada tahun 2050. Ini dapat membuat jumlah total kasus di Inggris menjadi dua juta. Meskipun kondisinya tidak reversibel, mengetahui tanda-tanda peringatan dini dapat memungkinkan persiapan yang lebih baik. Para ahli kini telah mengidentifikasi faktor potensial baru yang mungkin mendahului kerusakan otak hingga dua dekade.

Sebuah studi baru, yang diterbitkan di The Lancet, mengidentifikasi sembelit sebagai salah satu faktor pertama yang menandakan timbulnya penurunan kognitif, yang muncul bertahun-tahun sebelumnya.

Kondisi lain yang terkait dengan diagnosis penyakit Alzheimer di kemudian hari mungkin termasuk kecemasan, sembelit, penurunan berat badan yang tidak normal, reaksi terhadap stres yang ekstrem, gangguan pendengaran, gangguan tidur, dan spondylosis serviks (sejenis radang sendi), menurut penelitian.

Katie Bray, Ph.D., mengatakan kepada Medical News Today: “Penyakit seperti Alzheimer dapat dimulai di otak hingga dua dekade sebelum gejala mulai muncul.

“Sulit untuk mengetahui bagaimana kondisi ini dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit atau apakah itu juga bisa menjadi gejala awal.”

Baca lebih banyak: Demensia: ‘Salah satu perubahan pertama’ sebelum kehilangan ingatan – mungkin menandakan penyakit Alzheimer

Para peneliti menganalisis catatan kesehatan dari sekelompok lebih dari 20.000 pasien Alzheimer di Inggris dan lebih dari 19.000 pasien Alzheimer di Prancis.

Beberapa kondisi di atas telah diketahui sebagai faktor risiko demensia; Yakni, gangguan pendengaran, depresi dan gangguan tidur.

Tapi sembelit sebelumnya tidak diidentifikasi sebagai faktor risiko penyakit Alzheimer.

Thomas Nedelk, salah satu penulis pertama studi tersebut, mencatat bahwa “tautan yang dibuat memungkinkan kami untuk mengkonfirmasi asosiasi yang diketahui, seperti masalah pendengaran atau depresi, dan faktor lain yang tidak diketahui atau gejala awal, seperti spondylosis serviks atau sembelit.”

READ  Direktur NASA merinci misi ke bulan, Mars, Venus, dan upaya agensi di Bumi

jangan lewatkan

“Pertanyaannya tetap apakah masalah kesehatan yang kita alami adalah faktor risiko, gejala, atau tanda peringatan penyakit.”

Penulis penelitian menyimpulkan makalah mereka dengan pernyataan berikut: “Temuan kami memungkinkan pemodelan jalur potensial untuk faktor risiko dalam mengarah ke diagnosis penyakit Alzheimer, memberikan wawasan baru ke jendela potensial untuk pencegahan.”

Penyebab umum sembelit termasuk kurangnya serat makanan dalam makanan, serta asupan cairan yang tidak mencukupi atau gangguan gerakan.

Bagaimana cara menghindari penyakit Alzheimer

Risiko penurunan kognitif meningkat tajam seiring bertambahnya usia, tetapi para peneliti percaya bahwa kebiasaan tertentu dapat menunda penurunan kognitif ini.

Peradangan tingkat rendah dalam tubuh merupakan faktor utama penyakit ini, tetapi untungnya, olahraga dapat mengatasi hal ini.

Latihan ini menargetkan korteks prefrontal – bagian otak yang mengatur pengambilan keputusan dan kepribadian.

Tapi itu juga mengarah pada produksi sel-sel otak baru di hipokampus, sehingga meningkatkan ukurannya dan mempertahankan memori.

Aktivitas kognitif juga dapat membuat perbedaan yang signifikan dalam perkembangan penyakit Alzheimer.