SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Giro de Italia: Egan Bernal finis ketiga bersama Simon Yates dari Inggris

Yates memenangkan delapan gelar Grand Tour tahun ini, mengklaim kemenangan di Giro de Italy

Egan Bernal mengalahkan Giro de Italia, Simon Yates dari Inggris finis di urutan ketiga di atas panggung.

Bernal dari Enios Grenadiers yang berusia 24 tahun telah menambahkan kesuksesan pada kemenangan Tour de France 2019-nya dalam Grand Tour tiga minggu.

Team Bike Exchange Rider Yates mendapatkan hasil terbaik keduanya di Grand Tour setelah mengalahkan Vulta Espana pada tahun 2018.

“Ketika saya masuk dan menyadari bahwa saya telah menang, saya tidak bisa menggambarkan apa yang saya rasakan di dalam,” kata Bernal.

“Saya fokus dan berpikir saya tidak bisa salah – saya tidak ingin kehilangan Zero di tikungan.”

Tim Inggris Enios telah memenangkan 12 Grand Tours sejak musim pembukaannya untuk sky procycling pada tahun 2010 – mempertahankan kemenangan Tao Geocene Hart di Giro, Milan Oktober lalu.

Bos tim Sir Dave Brailleport berkata: “Saya senang, terutama ketika Egan agresif di awal dan mendorong Kanna kerikil pada titik penting di Tuscany.

“Lalu bagaimana dia menggunakan timnya – diam dan mengukur sumber daya … mereka melakukannya dengan indah.”

Seperti yang diharapkan, Andrea tidak mampu memperbaiki defisit waktu tiga menit 23 detik dalam tes 30km hari terakhir untuk Milan.

Dia memiliki peluang terbaik ketika berada 166 km jauhnya di Pegunungan Alpen pada hari sebelumnya, tetapi malah kehilangan waktu untuk Bernal yang berusia 28 tahun, yang menggali lebih dalam dan membantu gunung dengan kecepatan tinggi yang dibuat oleh sesama pembalap Kolombia Daniel Martinez.

Tempat kedua dalam kategori umum jatuh ke tangan pebalap Italia Bahrain-Victorius ‘Damiano Caruso, yang memenangkan hati fans Italia saat ia menyelesaikan balapan hidupnya di atas panggung.

Hugh Karthi dari EF Education-Nippo Inggris menempati urutan kedelapan secara keseluruhan setelah mengemudi dengan baik bersama Bernal dan pesaing lainnya dalam tiga minggu.

Filippo Kanna dari Aeneas memenangkan tahap terakhir balapan.

Itu adalah tahap yang dramatis di bawah sinar matahari yang cerah karena juara tes waktu dunia saat ini Kana harus mengganti sepeda sejauh dua kilometer setelah mengalami tusukan.

Pemain berusia 24 tahun itu mencatat waktu tercepat, tetapi diharapkan Remy Cavagna dari langkah cepat Desynick akan meleset, karena pemain Prancis itu salah menilai tendangan sudut tajam di dekat Domo de Milano di akhir panggung dan membalik. pegangannya di kerumunan.

Dengan demikian, pembalap Italia Kanna menang setelah memenangi uji coba tahap pembukaan di Turin.

Egan Bernal
Bernal memenangkan kemenangan tahap Grand Tour pertama di Combo Belize pada tahap sembilan

Bagaimana Bernal menang

Setelah mengalami masalah punggung dalam membangun Tour de France tahun lalu dan kemudian menyerah ketika para pemimpin mendaki Grand Columbia di etape 15, itu adalah tahun untuk melupakan Bernal, yang membuatnya berhenti balapan.

Faktanya, dia dan timnya khawatir untuk kembali ke jalurnya di tahap akhir balapan ini, yang akan mencegahnya untuk mencapai tempo yang dibutuhkan untuk mempertahankan keunggulannya – jadi kemenangan datang dengan perasaan lega.

Dengan kemenangan Grand Tour kedua, Bernell memenangkan dua tahap – yang pertama di Grand Tours – dan memenangkan keseluruhan Tour de France tanpa memenangkan satu poin pun.

Tahap pertamanya di Giro terjadi pada panjat tebing terakhir di tahap kesembilan, saat ia mengoper dengan gaya yang mengesankan para pesaingnya.

Dia kemudian mendorong semua dolomit ke belakang, mengejar gergaji mesin oleh dua penggemar yang serius, dan hampir jatuh dari sepeda ketika dia kesulitan melepas jas hujannya dan memamerkan jersey merah mudanya saat dia melintasi kastil.

Giro D'Dilia Uang hadiah: Pemenang jersey pink £ 230.000, jersey titik ungu £ 8600, jersey Blues King of the mountains £ 4300, jersey White Young Riders £ 8600, Pemenang tahap: £ 9500, Setiap hari Anda mengenakan pink 1730. Semua lainnya jersey pakaian sehari-hari 50650

Apa yang terjadi dengan pengendara Inggris?

Andrea berharap untuk menghapus kenangan akan kesuksesan yang terlambat di Zero pada tahun 2018, di mana Chris Froome merebut wahana kelahiran dari dorongan mendiang untuk sukses.

Andrea muncul sebelum balapan ini – dengan saudara kembarnya Aeneas ‘Adam – penampilan terkuat dari pembalap Inggris mana pun sejauh musim ini.

Simon memenangkan kompetisi panas Tour of the Alps sebagai salah satu favorit terkuat yang dimulai di Turin. Dan tidak seperti 2018, kali ini dia sepertinya mengukur usahanya dengan lebih baik, dan berhubungan selama tiga minggu karena begitu banyak pesaing untuk jersey pink yang kalah.

Tapi saat The Yates mulai terlihat seperti sedang mengacaukan kemenangan di Alps di etape 19 pada hari Jumat, Bernal dan rumahnya Martinez memiliki tempo yang sama sekali tidak responsif terhadap Inggris – semua rekan setimnya di platform gunung terakhir hingga Meskipun Motta untuk waktu yang lama.

Di musim nonstop, Yates sekarang akan mencoba untuk mengalahkan level di Tour de France, yang dimulai di Brittany pada 26 Juni.

Karthi dari Inggris melaju dengan keras, tetapi tidak memiliki konsistensi dari para pesaingnya, secara bertahap kehilangan beberapa menit di sini atau di sana di setiap tahap utama perlombaan.

Pemain berusia 26 tahun ini akan terinspirasi oleh adegan tersebut, tetapi dia tahu dia harus sukses dalam kesuksesan manajerial yang dia dapatkan ketika dia mendaki bahasa Inggris di Vulta A Espa எ tahun lalu – di mana dia finis di urutan ketiga secara keseluruhan – untuk bersaing memperebutkan gelar Grand Tour.

Perhatian khusus juga harus dibuat dari James Knox dari Quick-Step, yang naik untuk pemimpinnya Remco Evnepol dari Belgia dan Joao Almeida dari Portugal.

Ras patah tulang dan patah hati

Zero ini akan dikenang karena kecelakaan brutal dan cuaca buruknya.

Peringkat kedua Caruso 33 tahun, yang belum pernah memenangkan tur dunia sebelumnya, menghabiskan hidupnya sebagai ibu rumah tangga. Tapi setelah kapten Spanyol Michael Landa bertabrakan di platform kelima dengan seorang marshal dan pembalap lain, Caruso menggantikannya.

Dia mengejutkan Peloton dengan bertahan dengan rival berbaju merah muda itu selama sisa balapan – juga datang melalui raungan penggemar Italia saat dia mendaki terlama di Zero untuk memenangkan etape ke-20 pada hari Sabtu.

Seperti Alessandro de Marci dari start-up Nation Israel, Landa bertemu dengan enam tulang rusuk yang patah dan telepon kerah yang rusak. Petenis Italia itu juga mematahkan dua tulang punggungnya saat ia terjatuh di etape 12 – hanya beberapa hari setelah balapan itu digambarkan sebagai “berbahaya” dan “sirkus gila”.

Pada balapan lain, Peter Sagan dari Bora-Hanscro memenangkan jersey poin ‘Ciclamino’, sementara Jeffrey Bachard dari AG2R-Citro ய n memenangkan hadiah Blue King of the Mountains. Bernal mengambil jersey putih pengendara muda.

Dalam jadwal hiruk pikuk bersepeda di jalan raya yang disebabkan oleh Olimpiade, Criterium ke Dowfine dimulai hari Minggu dalam perlombaan panas Tour de France, lari 182 km dari Brent van Moore di Lotto-Southall, Belgia.

Dalam balapan delapan hari tersebut, Aeneas ‘Gerant Thomas dan Tao Geogen Hart bersaing.

Klasifikasi umum akhir

1. Egan Bernal (Cole / Enios Grenadiers) 86 jam 17 menit 28 detik

2. Damiano Caruso (Itta / Bahrain Victorius) + 1 menit 29 cm

3. Simon Yates (GB / Team Bike Exchange) +4: 15

4. Alexander Vlasov (Russ / Astana – Premier Tech) +6: 40

5. Daniel Martinez (Cole / Enios Grenadiers) +7: 24

6. Joao Almeida (Battle-Design – Quick-Step) +7: 24

7. Romaine Barted (Fra / Tim DSM) +8: 05

8. Hugh Karthi (GB / EF Education – Nippo) +8: 56

9. Tobias Foss (Nor / Jumbo – Wisma) +11: 44

10. Daniel Martin (Earl / Bangsa Start-up Israel) +18: 35

Di sekitar spanduk BBC iPlayerDi sekitar footer BBC Player

READ  Berpose! Med Gala, pesta mode terbesar, kembali - dua kali