SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Golden State melaju ke Final NBA

SAN FRANCISCO – Warriors kembali ke Final NBA setelah dua tahun tanpa tempat playoff.

Ini menandai tur keenam dari seri gelar Golden State dalam delapan tahun, dan Warriors adalah satu dari empat tim NBA yang telah mencapai prestasi seperti itu.

Dallas memenangkan seri 4-1 melawan Mavericks 120-110 di Chase Center pada hari Kamis.

Golden State mencatat rekor terburuk di liga pada tahun 2020, menyusul cedera yang mengubah karier Clay Thompson dan kepergian Kevin Durant setelah kekalahannya dari Toronto Raptors di Final NBA 2019. Musim berikutnya, cedera Stephen Curry mendorong Warriors untuk berubah. Fokus pada masa depan dan bangun generasi pemain berikutnya dengan harapan dapat memeras gelar juara lagi dengan pusat ini.

Namun, keraguan tetap ada, apakah para pejuang akan kembali ke posisi ini.

Sebagian besar peringkat pramusim berakhir di suatu tempat di tengah-tengah paket di Golden State Western Conference. FiveThirtyEight memberi tim peluang 5% untuk mencapai Final NBA.

Warriors mengatasi peluang tersebut dan melampaui ekspektasi ketika dipimpin oleh musim yang diganggu oleh cedera pada tiga bintang mereka, meninggalkan pelatih Steve Kerr untuk menyatukan semuanya secara real time di akhir musim.

Warriors menangani MVP Nikola Jokic dan Nuggets dalam lima game di babak pertama, kemudian mengalahkan Krislees dan Ja Morant muda yang sedang naik daun di babak kedua dalam enam game.

Di Final Wilayah Barat, ia mengalahkan Golden State Mavericks dan salah satu bintang yang sedang naik daun di liga, Luca Tonsic.

Warriors memiliki beberapa bintang abadi mereka sendiri yang sedang naik daun, termasuk Jordan Poole dan Moses Moody, dua area utama masa depan yang akan menunjukkan bakat mereka dalam seri ini.

READ  Billy Napier merekrut staf pelatihan Florida Gators, menargetkan empat asisten kunci NFL.

Warriors maju ke Final NBA pada Kamis malam berdasarkan garis keturunan mereka.

Thompson meledakkan 32 poin dan membuat delapan 3-poin setelah diam untuk sebagian besar seri. Faktanya, Thompson memiliki lebih banyak poin di dua kuarter pertama pertandingan ini (19) dibandingkan di paruh pertama dari empat pertandingan sebelumnya. Pada satu poin di kuarter kedua, Thompson melepaskan lemparan tiga angka setelah pemain tengah Chase yang berlapis emas bersinar di antara penonton, memaksa pelatih Mavericks dan legenda bola basket Bay Area Jason Kid untuk menyelesaikan waktu.

Kemudian, dengan sekitar dua menit tersisa di kuarter keempat, Curry melakukan tendangan sudut tiga angka yang membuat penonton tuan rumah bangkit. Dia mencetak 15 poin dan sembilan assist.

Curry, kandidat teratas untuk MVP Western Conference Finals, mengumpulkan rata-rata 26 poin dengan 47,1% dari permainan dalam di lima game pertama seri ini. Dia mencetak tujuh assist melawan Dallas hingga Kamis malam dan menerima 7,5 rebound per game.

Tremond Green mencetak 17 poin dalam 6-off-7 shooting dan memberikan sembilan assist. Juga Kevon Looney dan Andrew Wiggins mencatat ganda ganda. Looney mencetak 10 poin dan 18 rebound tertinggi dalam permainan dan Wiggins 18 dan 10.

Warriors mempertahankan keunggulan 17 poin dari sana di semifinal.

Setelah Golden State memimpin 23 poin, Mavericks mengakhiri kuarter ketiga dengan reli 14-2 untuk menghasilkan 10 poin.

Tapi Warriors terbukti lebih dari sekedar ksatria.

Danzig memimpin Mavericks dengan 28 poin, sementara Spencer Dinvidi menambahkan 26 poin di bangku cadangan.

Warriors telah meningkat 9-0 musim lalu dan bermain baik di kandang. Mereka akan menikmati liburan seminggu sebelum menjadi tuan rumah Game 1 Final NBA pada 2 Juni, di mana mereka akan melawan pemenang final Wilayah Timur antara Celtics dan Heat.

READ  The Weeknd Mengumumkan Tanggal Tur Stadion

Boston saat ini unggul 3-2 atas Miami.