SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gunung berapi es yang menjulang tinggi telah diidentifikasi di planet Pluto . yang sangat dinamis

Gunung berapi es yang menjulang tinggi telah diidentifikasi di planet Pluto . yang sangat dinamis

WASHINGTON (Reuters) – Sekelompok gunung berapi es berbentuk kubah yang tidak seperti apa pun yang dikenal di tata surya kita dan mungkin masih aktif di Pluto telah diidentifikasi menggunakan data dari pesawat ruang angkasa New Horizons NASA, yang menunjukkan bahwa dunia es yang jauh ini. Ini lebih dinamis dari yang diketahui sebelumnya.

Para ilmuwan mengatakan Selasa bahwa gunung berapi es ini – yang mungkin berjumlah 10 atau lebih – berdiri di mana saja dari enam persepuluh mil (1 kilometer) hingga 4-1/2 mil (7 kilometer). Tidak seperti gunung berapi terestrial yang memuntahkan gas dan batuan cair, gunung berapi es di planet kerdil ini memuntahkan sejumlah besar es – tampaknya air beku, bukan beberapa bahan beku lainnya – yang mungkin memiliki konsistensi pasta gigi, kata mereka.

Fitur dari sabuk asteroid planet kerdil Ceres, bulan Saturnus Enceladus dan Titan, bulan Jupiter Europa dan bulan Neptunus Triton juga telah dikaitkan sebagai gunung berapi yang membeku. Ini semua berbeda dari Pluto, kata para peneliti, karena kondisi permukaan yang berbeda seperti suhu dan tekanan atmosfer, serta campuran bahan es yang berbeda.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Menemukan fitur-fitur ini menunjukkan bahwa Pluto lebih aktif secara geologis, atau hidup, daripada yang kita duga sebelumnya,” kata ilmuwan planet Kelsi Singer dari Southwest Research Institute di Boulder, Colorado, penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal tersebut. Komunikasi Alam.

“Kombinasi fitur geologis baru-baru ini, yang mencakup area yang luas dan kemungkinan terbuat dari es air, mengejutkan karena membutuhkan lebih banyak panas internal daripada yang kami duga akan dilakukan Pluto pada titik ini dalam sejarahnya,” tambah Singer.

READ  Kabupaten Spartanburg dikonfirmasi terinfeksi virus West Nile oleh Departemen Kesehatan

Pluto, lebih kecil dari bulan Bumi dan berdiameter sekitar 1.400 mil (2380 km), mengorbit sekitar 3,6 miliar mil (5,8 miliar km) dari matahari, hampir 40 kali orbit Bumi. Permukaannya dicirikan oleh dataran, pegunungan, kawah, dan lembah.

Gambar dan data yang dianalisis dalam studi baru, yang diperoleh oleh New Horizons pada tahun 2015, memvalidasi hipotesis sebelumnya tentang letusan gunung berapi di Pluto.

Ilmuwan planet Southwest Research Institute Alan Stern, peneliti utama dan rekan penulis studi, mengatakan penelitian itu tidak hanya menemukan bukti komprehensif untuk penggunaan gunung berapi es, tetapi juga menemukan bahwa itu berlangsung lama, bukan satu episode.

“Hal yang paling menakjubkan tentang Pluto adalah sangat kompleks — serumit Bumi atau Mars meskipun ukurannya kecil dan jaraknya yang jauh dari Matahari,” kata Stern. “Ini adalah kejutan nyata dari perjalanan New Horizons, dan temuan baru tentang gunung berapi menegaskan kembali hal itu secara dramatis.”

Para peneliti menganalisis daerah barat daya Sputnik Planitia, cekungan besar berbentuk hati Pluto yang diisi dengan es nitrogen. Mereka menemukan kubah besar selebar 18-60 mil (30-100 km), terkadang bergabung untuk membentuk struktur yang lebih kompleks.

Ketinggian yang disebut Wright Mons, salah satu yang tertinggi, mungkin terbentuk dari penggabungan beberapa kubah vulkanik, menghasilkan bentuk yang berbeda dari gunung berapi terestrial mana pun. Meskipun bentuknya berbeda, ukurannya mirip dengan gunung berapi besar Hawaii Mauna Loa.

READ  Mengapa varian COVID baru disebut Stealth Omicron?

Seperti Bumi dan planet-planet lain di tata surya kita, Pluto terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu. Berdasarkan kurangnya kawah tumbukan yang biasanya menumpuk dari waktu ke waktu, gunung berapi es tampaknya relatif baru – terbentuk dalam ratusan juta tahun terakhir.

“Ini sangat muda dalam skala waktu geologis. Karena hampir tidak ada kawah tumbukan, kemungkinan proses ini terus berlanjut bahkan hingga saat ini,” kata Singer.

Pluto memiliki banyak geologi aktif, termasuk aliran gletser nitrogen dan siklus di mana nitrogen glasial menguap di siang hari dan mengembun kembali menjadi es di malam hari—proses yang terus-menerus mengubah permukaan planet.

“Pluto adalah negeri ajaib geologis,” kata Singer. “Banyak wilayah Pluto yang sangat berbeda satu sama lain. Jika Anda hanya memiliki beberapa potongan teka-teki Pluto, Anda tidak akan tahu seperti apa wilayah lainnya.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Will Dunham; Diedit oleh Rosalba O’Brien

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.