SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Haiti: Rincian mengejutkan dari pembunuhan Presiden Jovenel Moise


Presiden Haiti Jovenel Moise 12 lubang peluru Selama serangan yang merenggut nyawanya kemarin, menurut hakim yang bertanggung jawab atas laporan forensik.

Hakim Carl-Henri Destin mengatakan kepada Le Nouveliste bahwa tubuh Moyes memiliki 12 lubang yang terbuat dari Senjata kaliber besar serta 9 mm.

Kami menemukannya berbaring telentang, celana biru, kemeja putih berlumuran darah, mulut terbuka, mata kiri ditindik. Kami melihat lubang peluru di dahi, satu di setiap puting, tiga di pinggul, dan satu di perut.”Keadilan perdamaian berkata.

Orang yang bertanggung jawab mengeluarkan tubuh mengatakan bahwa selain Moise, dia adalah satu-satunya yang terluka istri martin yang dirawat di rumah sakit di Miami, Amerika Serikat.

Putri pasangan itu berada di kamar yang sama Dari orang tuanya pada saat penyerangan, tetapi dia berhasil bersembunyi di kamar saudaranya, yang tidak terluka.

Pihak berwenang Haiti melaporkan pada hari Rabu bahwa dua anak Moise berada di tempat yang aman, tetapi tidak merinci kesehatan mereka.

Kamar Moise dijarah

Keadilan perdamaian juga mengklaim bahwa kantor dan kamar Moyes “dijarah” oleh penyerang yang menyerbu rumah presiden yang bersenjata lengkap pada Rabu pagi.

6 ditangkap, 4 tersangka tewas dalam pembunuhan Moise

Polisi Nasional Haiti mengatakan pada hari Kamis bahwa sejauh ini telah dilakukan Enam orang ditangkap atas dugaan keterlibatannya dalam pembunuhan Moyes dan Empat lainnya tewas.

“Kami memiliki pelaku fisik (pembunuhan) dan kami sedang mencari para intelektual,” kata Direktur Jenderal Polisi Leon Charles dalam sebuah pernyataan yang disiarkan televisi dengan Penjabat Perdana Menteri Claude Joseph.

Tiga dari empat penyerang tewas Orang asingkata kepala polisi, yang tidak memberikan informasi lebih lanjut tentang kewarganegaraannya.

READ  Venezuela kehilangan sekitar $35 miliar karena pekerjaan infrastruktur yang tidak diselesaikan oleh rezim Chavista

Charles mengatakan operasi polisi telah berlanjut sejak Rabu malam, memungkinkan lokasi beberapa orang yang diduga anggota pimpinan bersembunyi di sebuah rumah.

Polisi juga menyita lima mobil yang diduga komplotan tersebut, namun tiga di antaranya dibakar oleh warga sipil yang mengikuti unsur-unsur intervensi.

Pada hari Kamis, sekelompok lusinan orang menangkap dua orang asing dan menyerahkan mereka kepada polisi di kantor polisi Pétion-Ville, di Port-au-Prince.

Setelah peristiwa ini, Perdana Menteri sementara meminta warga yang telah berkumpul untuk mencari para tersangka untuk “pintar” dan menyerahkan mereka kepada pihak berwenang untuk membawa mereka ke pengadilan.

“Kita harus mengetahui motif yang mendorong orang-orang ini memasuki rumah presiden untuk membunuhnya,” kata Claude Joseph.

Namun, Perdana Menteri mengimbau warga untuk “kembali ke rumah mereka” dan tetap tenang, menekankan perlunya menghindari tindakan sabotase dan serangan terhadap toko-toko.

Dia menekankan bahwa “angkatan bersenjata dan polisi memegang kendali. Ini perlu untuk menghindari masalah. Jangan biarkan siapa pun membawa kita ke dalam situasi yang membingungkan.”

saya

Utas

  • Haiti
  • Amerika Latin
  • pembunuhan
  • Pembunuhan
  • Jovenel Moise
  • Kedokteran Forensik

Baca juga