SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hamas menginginkan “gencatan senjata total” dengan Israel di Gaza – DW – 29/01/2024

Hamas menginginkan “gencatan senjata total” dengan Israel di Gaza – DW – 29/01/2024

grup agitasiDianggap teroris oleh Uni Eropa, dia mengatakan pada Senin (29/1/2024) bahwa dia ingin merundingkan “gencatan senjata total” dengan Israel di Tepi Barat. Jalur Gazayang mencakup penarikan pasukan negara dari Jalur Palestina, sebelum kembalinya lebih dari 100 tahanan yang ditahan sejak serangan brutal yang terjadi pada 7 Oktober.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa pembicaraan yang berlangsung pada akhir pekan di Paris, yang melibatkan Amerika Serikat, Qatar, Mesir dan Israel, menghasilkan “harapan nyata” untuk mencapai kesepakatan akhir guna menghentikan pertempuran dan membebaskan para sandera. “Pekerjaan yang sangat bermanfaat dan penting telah dilakukan. Ada harapan nyata untuk masa depan,” kata pejabat itu.

Blinken menambahkan: “Hamas harus membuat keputusannya sendiri. Yang bisa saya katakan adalah ada konsensus yang kuat di antara negara-negara terkait, dan ini adalah proposal yang baik dan kuat.” Perdana Menteri Qatar Mohammed bin Abdul Rahman Al Thani memiliki sudut pandang serupa, sambil menekankan, “Kami berada dalam posisi yang jauh lebih baik hari ini dibandingkan beberapa minggu lalu.”

Tujuannya adalah “kemenangan akhir”

Perdana Menteri menjelaskan bahwa “kemajuan baik” telah dicapai di Paris dan sebuah proposal telah diajukan untuk gencatan senjata dan pembebasan sandera, yang akan diserahkan Qatar ke Hamas dengan harapan bahwa Qatar akan merespons dengan cara yang “positif dan konstruktif.” ” tata krama. Al Thani menjelaskan bahwa perannya adalah untuk mencapai “solusi yang dinegosiasikan” yang memungkinkan “kembalinya para sandera ke rumah mereka dengan aman” dan “menghentikan pemboman dan kematian warga sipil” di Jalur Gaza.

Namun Taher Al-Nono, seorang pejabat senior Hamas, mengatakan kepada Agence France-Presse bahwa posisi gerakan tersebut tidak berubah. Dia menambahkan: “Yang terpenting kita berbicara tentang gencatan senjata yang lengkap dan komprehensif dan bukan tentang gencatan senjata sementara,” dan setelah pertempuran berhenti kita dapat “membicarakan rincian lainnya,” termasuk pembebasan hampir 100 sandera. Dia menambahkan, mereka masih ditahan di Gaza.

READ  Oklahoma: Kebakaran pabrik gas. depopulasi

Meskipun Amerika Serikat dan Qatar mempunyai moral yang baik, Israel tidak menangani masalah ini dengan dingin. Pemerintah negara tersebut mengindikasikan bahwa “laporan tersebut tidak benar dan berisi kondisi yang tidak dapat diterima oleh Israel,” dan menegaskan kembali bahwa tujuan utamanya adalah “kemenangan penuh.” Dia menambahkan, “Jalan menuju kesepakatan masih panjang.” Seorang pejabat Israel mengkonfirmasi kepada agen Spanyol EFE bahwa “segala sesuatu yang mungkin telah dilakukan dan akan dilakukan untuk membebaskan para sandera.”

DZC (EFE, AFP)