SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lithium ion battery recycling facility

Hari Bumi: Mengapa Attero Recycling berfokus pada masalah baterai EV bekas

Data penjualan kendaraan terbaru menunjukkan bahwa orang India mengadopsi kendaraan listrik (EV) dengan sangat cepat. Tetapi hanya dengan mengadopsi EV saja tidak cukup untuk berkontribusi secara berarti dalam memecahkan masalah lingkungan dunia. Meningkatnya permintaan untuk EV akan berarti lebih banyak menggunakan baterai lithium-ion, yang hanya akan memperburuk masalah lingkungan. Itulah masalah yang ingin diselesaikan oleh Attero Recycling yang berbasis di Noida. Attero mendaur ulang baterai lithium-ion akhir masa pakainya dan memanen logam seperti litium, kobalt, timah, nikel, tembaga, perak, dan emas sehingga dapat digunakan kembali di pabrik.

“Masing-masing logam ini memiliki isu ESG (lingkungan, sosial, dan tata kelola) yang signifikan. Misalnya, penambangan lithium adalah proses yang menghabiskan banyak air. Untuk konteksnya, mengekstraksi satu ton lithium menggunakan proses penambangan lithium tradisional membutuhkan lebih dari 500.000 galon air, yang menyebabkan sejumlah besar tantangan ekologis dan sosial yang menyertainya,” jelas Nitin Gupta, CEO Attero Recycling kepada indianexpress.com .

Penambangan litium menyebabkan penipisan air, destabilisasi tanah, hilangnya keanekaragaman hayati, peningkatan salinitas sungai dan badan air, dan kontaminasi tanah. Oleh karena itu kebutuhan untuk mendaur ulang logam ini sangat penting.

Perusahaan mengklaim bahwa itu mendaur ulang baterai lithium-ion dengan efisiensi 98 persen. Ia juga mengklaim memiliki kemampuan untuk mendaur ulang 11.000 ton baterai lithium-ion per tahun dan ingin memperluas kapasitas itu menjadi 50.000 ton di tahun mendatang.
Gupta percaya bahwa daur ulang baterai dapat membantu negara secara lingkungan, tetapi juga dapat membantu India menjadi pembangkit tenaga listrik manufaktur baterai.

“Sayangnya, kami melanjutkan hari ini kami mengandalkan impor 100 persen. Tidak ada kapasitas domestik untuk memproduksi sel lithium-ion. Bahkan jika kami menyiapkan kemampuan manufaktur untuk sebuah sel untuk diproduksi, Anda memerlukan lithium, nikel, dan grafit. India tidak memiliki cadangan atau tambang dengan kobalt atau litium. 97 persen pasokan litium dunia dan sebagian besar pasokan kobalt dunia masih berasal dari China, baik secara langsung maupun tidak langsung. Jadi ada isu geopolitik,” kata Gupta. Baterai daur ulang dapat memperbaiki ketergantungan pada impor ini.

READ  Taco Bell memaksa hidangan AX dari menu karena rantai makanan cepat saji menghadapi kekurangan pasokan nasional

Dia juga merasa bahwa pemerintah perlu memberi lebih banyak insentif untuk menggunakan kembali dan mendaur ulang produk, daripada membuangnya. Beberapa dari insentif ini sudah diterapkan oleh pemerintah Union dan beberapa pemerintah negara bagian.

Misalnya, pemerintah Delhi memiliki rencana ambisius untuk menjadi ibu kota kendaraan listrik India; Sebagian dari kebijakan tersebut akan “mendorong penggunaan kembali baterai EV yang telah mencapai akhir masa pakainya dan mendirikan bisnis daur ulang bekerja sama dengan produsen baterai dan EV yang berfokus pada ‘penambangan perkotaan’ bahan langka di dalam baterai untuk re- digunakan oleh produsen baterai.”

Menurut Gupta, sementara kebijakan menuju ke arah yang benar, itu bergerak “sedikit lebih lambat dari yang diharapkan.” JMK Research melaporkan bahwa daur ulang baterai lithium-ion adalah peluang pasar senilai $1 miliar di India. Meskipun demikian, sangat sedikit perusahaan yang mendaur ulang baterai ini dan mengekstrak materi di dalamnya dalam skala besar.

Sampai kesenjangan ini diatasi, peningkatan adopsi kendaraan listrik, dan akibatnya, penambangan mineral, akan terus berdampak negatif terhadap lingkungan selama bertahun-tahun yang akan datang.