SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hasil Playoff PFL 2021: Kyla Harrison, Taylor Cardo melaju ke final

Final Professional Fighters League (PFL) kami untuk divisi ringan dan kelas berat wanita telah ditetapkan.

Kayla Harrison kembali mendominasi Jena Fabian untuk melaju ke final. Harrison menjatuhkan Fabian dan mulai bekerja dengan kualitas dan pound untuk melihat pertarungan berakhir di babak pertama. Juara 2019 Taylor akan bertemu wajah baru di final di Cardo, di mana ia memutuskan untuk mengalahkan Mariana Morris di malam hari.

Bruno Capelosa dan Andre Teliza mengarahkannya lagi setelah mengalahkan Jamelle Jones dan Denise Goltso dalam pertarungan kelas berat masing-masing. Di musim reguler Capallosa menjatuhkan Teliza hanya dalam 46 detik, jadi akan menarik untuk melihat apa yang terjadi dalam restorasi.

Begini cara pertarungan dimainkan.

Semifinal kompetisi ringan putri

Kyla Harrison Def. Jenna Fabian melalui technical knockout (pukulan) pada 4:01 Ronde 1

Harrison melakukan langkah pertama dan memasuki klinik bersama Fabian. Harrison mendorong beberapa lutut ke kakinya dan naik ke atas ke kepala Fabian. Fabian melakukan apa yang dia bisa untuk menjauhkan Harrison dari pinggangnya, tetapi dia akhirnya dilepas. Harrison berada di sisi kontrol dan meninggalkan beberapa tangan kirinya di punggung Fabian sebelum memasuki tunggangan. Harrison menjatuhkan palu ke Fabian dan mulai menyerang dengan upaya kuning. Dia tidak mengerti, tetapi Harrison mulai menjatuhkan Fabian dengan tangan kiri dan kanannya, dan dia sekarang rata di atas kanvas. Harrison benar-benar tak terbendung dan selesai mengalahkan lawannya di tanah dengan satu menit tersisa di babak pertama. Harrison kembali ke final dan tidak mendapat kesempatan merebut kembali kejuaraan ringan putri.

Taylor Simpan Def. Oleh Mariana Morris hasil split (29-28, 28-29, 29-28)

Cartado keluar dan memukul dengan beberapa kaki. Morris melempar beberapa kait, tetapi Cartado merespons dengan menutup jarak dan menempel padanya di kandang. Morris sempat dibawa ke kanvas, tapi bangkit lagi dan menjatuhkan pelindungnya. Morris mencoba guillotine. Cortado keluar dari situ dan kembali berdiri. Morris mencari lemparan lain, tetapi Cardado berhenti dan mereka tinggal di klinik untuk sementara waktu, dengan masing-masing wanita mendapatkan satu atau dua lutut ke kepala dan tubuh masing-masing. Mereka membagi menit akhir putaran transfer. Putaran yang sangat dekat antara Cardo dan Morris.

READ  Urutan pemicu hak anti-rock Indonesia

Cartado dan Morris berdagang kembali ke tengah kandang. Cortado tertembak dengan tag berkaki dua ke bawah dan mendapatkannya. Dia bekerja pada beberapa tembakan untuk tubuhnya, tapi Morris sudah bergerak dan mencoba untuk datang ke pertahanan penuh. Tidak banyak pekerjaan yang dilakukan di lapangan, jadi wasit Gary Copeland mengangkat mereka dan Morris mendorong mereka ke depan dengan hook yang sempurna. Cortado merindukan campuran, tetapi menyeka Morris dengan lap. Morris melempar tangan kanan dan Cartado akhirnya memukul dengan satu kaki. Putaran dekat lainnya, tetapi Cardado mungkin telah melakukan cukup banyak untuk mengambilnya.

Moraes tampil menarik di ronde ketiga, dengan tendangan kepala dan touchdown ke Cardo. Morris dan Cardo berakhir di clinch lagi dan setelah perang melawan kandang mereka berpisah dan mulai menyerang lagi. Morris maju ke depan dan Cortado berdenting, tetapi terlempar kembali ke kanvas. Setelah di tanah, Moraes melemparkan senjata ke kepala dan tubuh Cardo. Cartado mencoba bangkit dua kali, tetapi Morris terus menekan dan puas mendarat di tanah untuk sementara waktu sampai pertarungan usai. Ini pasti ronde Morris, jadi mungkin tergantung bagaimana mereka mencetak gol di ronde pertama. Cartado — alternatif pemberitahuan singkat untuk Larissa Pacheco — mendapat split end dan Kayla Harrison vs. Jena Fabian mengambil tempatnya di final melawan pemenang.

Semifinal kompetisi kelas berat

Bruno Capelosa Def. Jamelle Jones melalui technical knockout (pukulan) pada 1:33 di ronde 2

Cappelozza bersabar di awal ronde pertama. Jones maju dan mencoba menangkap Capellosa. Pemain Brasil itu terkena lutut di bagian pinggul dan aksinya dihentikan. Capellosa tidak butuh waktu lama untuk pulih dari serangan pinggul dan kembali menendang Jones dengan satu kaki. Dia menendang kepalanya, tetapi mengalihkan perhatiannya ke tendangan kaki, yang menyakiti Jones lagi. Jones mencoba bertahan dari serangan Capallosa, tapi sulit. Dia mampu membalas dengan Capellosa, tapi itu hanya berlangsung beberapa detik. Cappelozza pergi ke kaki dan masih jelas bahwa Jones cedera. Dia menembak kembali dengan beberapa kait, tetapi Capellosa mendapatkan yang lebih baik dari transfer.

READ  Pendapatan Dickin Sporting Goods (DKS) Q2 2021

Jones mengayun keras, mencoba mengejar Capellosa yang datang di awal ronde kedua. Cappelozza mendaratkan beberapa jab dan tiba-tiba ditembakkan ke seberang ring, dengan Jones meledak ke depan untuk keluar. Capellosa dengan cepat berkembang dan muncul darinya. Dia kembali ke tendangan kaki dan mengikuti dengan jab. Jab terakhir Capellosa menjatuhkan Jones. Capellosa melemparkan tanah sebelum wasit mengambil tindakan untuk menghentikan pertarungan. Dia bertemu Andy Teliza dalam persiapan untuk final.

Andy Teliza Def. Denis Goldsov (29-28, 29-28, 29-28) dengan konsensus

Goltsov dan Teliza sama-sama melempar jab. Koltsov melihat tanahnya dan dipaksa untuk mempertahankan relokasi ketika Teliza menembak. Mereka terjepit di dalam kandang dan bisa mendapatkan beberapa lutut yang baik ke tubuh sebelum Goltsov mendorong Teliza kembali ke dalam kandang. Mereka berpisah dan Goltsov melepaskan tembakan dengan tangan kiri yang menakjubkan dari Teliza. Ini membuka luka di jembatan hidungnya dan dia dan Teliza merespons dengan pergi ke kota tag mereka sendiri setelah menang lagi. Goltsov mengendalikan Teliza dari tunggangan tetapi terbalik dan berakhir di punggungnya lagi. Teliza menyelesaikan babak ini dan bisa mendapatkan 10-9 untuk usahanya.

Goldsov menstabilkan pertarungan dan memukul Teliza di ronde kedua dengan beberapa jab dan sundulan yang agak terhalang. Teliza mencoba untuk menghapus, tetapi diblokir dan mereka merebutnya. Goltsov menjatuhkan Teliza ke kanvas dan mulai mati dengan pukulan pendek ke tanah dan sepertinya wasit melangkah masuk. Dia tidak dan Golstow terus menyerang, tetapi terbalik lagi. Teliza mengambil beberapa tembakan dari posisi teratas untuk menutup ronde. Meskipun terbalik di menit-menit terakhir, itu masih putaran Colstow.

Teliza kembali ke strategi awalnya dan menjatuhkan Coltso di awal ronde ketiga. Colstow mempertahankan sebagian besar punggungnya dan memakan beberapa tembakan tubuh dari Teliza. Dia mencoba untuk bangun, tetapi didorong kembali oleh Teliza. Koltsov bisa bangkit kembali dan mereka melemparkan tubuh ke lutut dan merebutnya. Koltsov mencoba berlutut di akhir ronde dan menekan Teliza ke ring. Pada saat ronde itu menandai akhir dari bunyi-bunyi yang telah mereka keluarkan dari Golstow dan memisahkan lingkaran teleja. Teliza dinyatakan sebagai pemenang dan mengambil tempatnya di final, yang secara luas dianggap sebagai kekecewaan besar.

READ  Petani spons Indonesia memenangkan class action atas salah satu tumpahan minyak terbesar di Australia

Hasil awal:

Renan Ferreira Def. Stuart Austin melalui Knockout (Pukulan) pada 0:31 di Putaran 1

Muhammad Terris Def. Dengan konsensus Carl Seemanutafa (29-28, 29-28, 30-27)

Marina Mognatkina Def. Claudia Zamora melalui konsensus (30-27, 30-27, 30-27)

Amanda Lev Def. Miranda Barber via Submission (Rear Naked Breathlessness) di Putaran 1 pukul 16:18

Christian Lohsen Def. Jonas Flock melalui konsensus (29-28, 29-28, 29-28)