SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Henderson memperingatkan Liverpool dapat membuat Milan frustrasi dengan faktor ‘listrik ekstra’

Kapten Liverpool Jordan Henderson mengatakan bahwa mengembalikan penggemar ke malam Anfield Eropa untuk pertama kalinya sejak Maret 2020 akan berbahaya bagi Milan.

Anfield penuh yang belum pernah kita lihat di Liga Champions sejak Maret 2020. Apalagi, kesempatan itu berubah menjadi peluang buruk bagi The Reds, di tengah Kekalahan melawan Atlético Madrid. Liverpool adalah juara bertahan musim itu, tetapi tersingkir di babak 16 besar.

Musim lalu, Liverpool mencapai perempat final namun kalah dari rival sekota Atletico, Real Madrid.

Sepak bola Eropa dalam bentuk apa pun tampaknya terbentang dengan 10 pertandingan tersisa di akhir musim lalu. Pasukan Jurgen Klopp finis di urutan kedelapan dalam tabel Liga Premier.

Karena itu, Henderson tidak menganggap remeh pengalaman itu. Namun, sebelum pertandingan pembukaan timnya di Grup B dengan Milan, dia bersikeras bahwa para penggemar akan menjadi penentu.

“Malam Eropa di Anfield bersama para penggemar. Wow,” Henderson Dia mengatakan kepada program pra-pertandingan.

“Mereka mengatakan Anda tidak tahu apa yang Anda miliki sampai itu hilang, tetapi dalam kasus ini kami selalu tahu. Itu sebabnya kami sangat putus asa untuk mendapatkan kembali malam-malam ini.

“Malam ini akan selalu spesial, tidak peduli siapa lawannya. Fakta bahwa lawan kami adalah AC Milan membuatnya semakin spesial.

“Saya tahu ini hanya pertandingan grup pembuka dan tidak ada yang akan diputuskan pada saat ini, tetapi setelah dipisahkan begitu lama, saya mengharapkan sedikit tambahan listrik di dalam dan di luar lapangan.”

Liverpool masih menempati peringkat di antara klub-klub top Inggris di Liga Champions dan Piala Eropa. Kemenangan 2019 mereka atas Tottenham adalah gelar keenam mereka.

Namun, Milan adalah salah satu pesaing paling historis dari benua terdekat. Mereka telah menang tujuh kali di kompetisi Eropa pertama.

READ  49ers menandatangani Mychal Kendricks beberapa minggu setelah mantan quarterback Seahawks dijatuhi hukuman perdagangan orang dalam, per laporan

Namun, ini adalah penampilan pertama mereka di Liga Champions sejak 2013-2014.

Henderson Peringatkan Sejarah Milan

“Nama mereka berbicara untuk dirinya sendiri,” kata sang gelandang.

“Saya tahu sudah beberapa tahun sejak mereka berada di Liga Champions dan mereka berada dalam perjalanan yang sama dengan yang kami lalui belum lama ini.

“Tetapi saya sangat percaya bahwa klub terbesar dengan reputasi hebat memiliki memori institusional yang membuat mereka siap untuk kompetisi ini ketika mereka mampu lolos.

“Jadi kami tidak mengharapkan kelegaan atau kegugupan malam hari dari Milan malam ini.”

Liverpool dan AC Milan belum pernah bertemu sejak final Liga Champions 2007, ketika tim Italia itu membalaskan dendam Liverpool atas kemenangan mereka di tahun 2005.


Pratinjau Liga Champions (Grup AD): PSG bermain mengejar ketinggalan meskipun kedatangan Messi