SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Herbert W. Humber menangkap nebula dan galaksi

Herbert W. Humber menangkap nebula dan galaksi

Video terkait di atas berisi gambar yang diambil oleh Teleskop James Webb.

San Diego (KSWB/KOSI) – Di bawah gelap gulita malam di Taman Negara Bagian Gurun Anza-Borrego di California Selatan, seorang profesor fisika dan astronomi menangkap serangkaian gambar alam semesta yang menakjubkan.

Herbert W. Humber dari Universitas California, Irvine, mengatakan kepada afiliasi Nexstar, KSWB, bahwa dia sedang menuju ke gurun tandus di timur laut San Diego County untuk memotret galaksi yang sangat jauh. Dia menunggu sampai kondisinya ideal dan kemudian menyebar semalaman Pusat Penelitian Gurun Steele/Bornand Anza Borrego (SBABDRC) untuk mendapatkan bidikan terbaik.

“Saya biasanya mengunjungi SBABDRC pada pertengahan bulan, saat tidak ada bulan. Bulan bisa cukup terang di periode lain, sehingga hampir tidak mungkin mendapatkan gambar yang tepat dari objek redup seperti nebula dan galaksi,” jelas Humber.

Menurut sang profesor, Borrego Springs dan sekitarnya merupakan tempat yang bagus untuk mengambil foto tersebut karena minim polusi cahaya. Hal ini membuat objek yang buram menjadi lebih terlihat dan memberikan kontras gambar yang baik, ujarnya.

“Ada sedikit sisa polusi cahaya yang menghadap ke barat menuju Escondido dan utara menuju Palm Springs,” lanjut Humber. “Melangkah lebih jauh ke dalam gurun akan lebih baik, namun hal ini masih sangat menantang karena kurangnya infrastruktur dasar – listrik, WiFi, air, tempat tidur, dll. Waktu observasi biasanya memakan waktu empat hingga lima malam berturut-turut, jika cuaca memungkinkan.” Dan menariknya. .”

Herbert W. Humber, Profesor Fisika dan Astronomi di Universitas California, Irvine. (Kredit: Herbert W.Humber)

perangkat keras

Untuk mengambil gambar ini, Humber menggunakan empat teleskop berikut:

— Bukaan SVbony 80mm (panjang fokus 450mm) dan refraktor f/7 ED

— Refraktor rangkap tiga SVbony 122mm (panjang fokus 680mm) f/7 APO

READ  Jenis baru virus corona baru terus bermunculan. Apa saja gejalanya?

– Celestron 8 inci (bukaan 200mm, panjang fokus 1250mm) f/6.3 refraktor Schmidt-Cassegrain (SCT)

– Reflektor iOptron 8 inci (bukaan 200mm, panjang fokus 1620mm) f/8 Ritchey-Chretien (RC) dengan dua cermin hiperbolik (desain optik sama dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble)

“Teleskop sedikit berbeda dalam ukuran area yang dapat dijelajahi. 80ED yang lebih kecil berguna untuk melihat objek yang berukuran 2-3 derajat. RC yang lebih besar 8 inci dapat melihat objek yang berukuran 0,5 derajat lebih kecil,” jelas Humber .

Semua teleskop dipasang di komputer Gunung pergi keYang memungkinkan pelacakan benda langit seperti planet dan galaksi dengan sangat akurat selama beberapa jam.

“Saya biasanya mengoperasikan dua teleskop dengan dua tripod secara bersamaan untuk menjelajahi berbagai wilayah langit,” kata profesor tersebut.

Teleskop di belakang terhubung ke kamera astronomi khusus. Humber menggunakan dua kamera Risincam yang dilengkapi sensor Sony IMX571 26 megapiksel, yang menurutnya merupakan “salah satu sensor terbaik di pasaran untuk astronomi halaman belakang.”

Proses fotografi

Kamera yang terpasang pada teleskop terhubung ke laptop melalui kabel data USB3.0 berkecepatan tinggi. Sebuah program di laptop Humber memungkinkan dia melihat gambar sebagaimana muncul, menyesuaikan penguatan, fokus, pembingkaian, serta banyak parameter lainnya.

“Akses ke jaringan WiFi pusat memungkinkan saya mengunggah gambar pertama yang masuk ke database NASA (astrometri.net) dan menganalisisnya di sana untuk melihat apakah Anda berada di area langit yang tepat. Proses yang terlibat disebut resolusi lempeng di kalangan astronom. Ia menjelaskan, semua gambar yang masuk disimpan di laptop dalam format yang digunakan para astronom bernama .fits (mirip dengan .raw).

Gambar diperoleh dengan terlebih dahulu mengambil serangkaian eksposur singkat, biasanya antara 10 detik dan 30 detik. Banyak dari gambar individu ini (disebut kapal selam) diambil dalam jangka waktu mulai dari beberapa menit hingga lima jam atau lebih per malam – jika cuaca dan awan memungkinkan.

READ  Ilmuwan: "Rambut Kuantum" Dapat Memecahkan Paradoks Lubang Hitam Hawking

Dari sana, masing-masing eksposur pendek digabungkan — atau “ditumpuk” — oleh program komputer gratis yang disebut… Tumpukan Langit Dalam Dalam satu gambar. Gambar ini kemudian dibersihkan, dipotong, disesuaikan warna/putih seimbang, dan dipotong dalam program gratis lain yang disebut Program pengolah gambar GNU.

Menjemput

Humbert menangkap banyak nebula, galaksi, dan bahkan gugus bola. Berikut ini foto-fotonya dengan beberapa pemikiran tambahan:

Nebula Mawar NGC 2244 di konstelasi Unicorn

Seperti yang dijelaskan sang astronom, Nebula Rosette adalah nebula emisi hidrogen terang yang terletak di konstelasi Unicorn, dengan gugusan bintang sempit di tengahnya. Warna nebula sebagian besar kemerahan karena emisi hidrogen terionisasi yang dinamis.

Nebula roset
Nebula Mawar NGC 2244 di konstelasi Unicorn. (Kredit: Herbert W.Humber)

Nebula Orion M42 di konstelasi Orion

“M42 adalah nebula emisi yang sangat besar, terang, dan terlihat jelas yang terletak di konstelasi Orion, yang sebagian besar…
“Ini adalah subjek favorit bagi para astronom di halaman belakang,” kata Humbert. “Lokasinya hanya sekitar 1.344 tahun cahaya jauhnya, di dalam Galaksi Bima Sakti kita.”

Nebula Orion M42 di konstelasi Orion
Nebula Orion M42 di konstelasi Orion.

Nebula Kepala Kuda IC 443 di konstelasi Orion

IC443 adalah awan besar emisi hidrogen di Orion, dekat bintang rangkap tiga terang Alnitak, yang menurut Humbert dapat dilihat di sebelah kiri. Hamparan debu yang luas di sekitar awan hidrogen berwarna merah tua menciptakan kontras tajam yang bagus dengan warna merah hidrogen. Nebula api kuning terang NGC 2024 dapat dilihat di kiri bawah.

Nebula Kepala Kuda IC 443 di konstelasi Orion
Nebula Kepala Kuda IC 443 di konstelasi Orion.

Danau dan tiga nebula M8 dan M20 di konstelasi Sagitarius

READ  Hujan meteor Eta Aquarius, pecahan Komet Halley, mencapai puncaknya akhir pekan ini. Berikut cara melihatnya

Ini terletak sekitar 4.000 tahun cahaya jauhnya. Dia menjelaskan bahwa nebula emisi besar memiliki warna merah yang sebagian besar disebabkan oleh hidrogen terionisasi dan warna hijau/biru dari oksigen terionisasi. Di dalam nebula terdapat gugusan besar bintang terang.

Danau dan tiga nebula M8 dan M20 di konstelasi Sagitarius
Danau dan tiga nebula M8 dan M20 di konstelasi Sagitarius. (Kredit: Herbert W.Humber)

Galaksi pusaran M51a di konstelasi Canes Venatici

Profesor tersebut menjelaskan: “Apa yang terlihat pada gambar (di bawah) sebenarnya adalah dua galaksi yang saling bertabrakan, yang besar di depan dan yang lebih kecil melintas di belakangnya.” “M51a yang lebih besar di latar depan adalah galaksi spiral besar yang berjarak sekitar 31 juta tahun cahaya dan berisi sekitar 100 miliar bintang.”

Galaksi pusaran M51a di konstelasi Canes Venatici
Galaksi pusaran M51a di konstelasi Canes Venatici. (Kredit: Herbert W.Humber)

Nebula Dumbbell M27 di konstelasi Revenge

M27 digambarkan sebagai nebula planet, di mana awan gas yang mengembang diterangi oleh bintang katai putih terang yang terletak di tengahnya. Letaknya sekitar 1.360 tahun cahaya dari Bumi.

Nebula Dumbbell M27 di konstelasi Revenge
Nebula Dumbbell M27 di konstelasi Revenge. (Kredit: Herbert W.Humber)

Gugus bola utama M13 di konstelasi Hercules

Humbert menjelaskan, M13 merupakan gugus bola besar yang terletak sekitar 22.000 tahun cahaya dari Bumi, berisi sekitar 300.000 bintang, dan diperkirakan berusia 11,65 miliar tahun. “Jadi memang jauh lebih rendah, namun masih cukup mirip dengan usia alam semesta, sehingga membuatnya sangat tua,” ujarnya. Jika diperhatikan lebih dekat, Anda dapat melihat dua galaksi samar di kiri atas.

Gugus bola utama M13 di konstelasi Hercules
Gugus bola utama M13 di konstelasi Hercules. (Kredit: Herbert W.Humber)

Dapat dikatakan bahwa gambar-gambar ini “tidak dibuat-buat”.

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.